Archive for Uncategorized

Mau sehat, tapi..

Beberapa hari lalu, gue dapat kabar duka.. Salah satu kerabat ada yang meninggal dunia.. Sebenarnya kalau  dipikir lebih lanjut, berita ini ga bisa dibilang benar-benar berita duka, karena kerabat yang meninggal ini sudah menderita sakit cukup lama. Jadi sekarang Tante ini justru sudah dibebaskan dari penderitaannya di dunia. Eh, ini versi gue sih yaa..

Yang bikin lebih kaget justru berita kalau anaknya yang lebih muda 2 tahun dari gue, ternyata sakit juga, bahkan sudah harus rutin cuci darah, plus pengelihatannya mulai ga berfungsi, sampai kalau jalan harus dituntun :(

Belum selesai gue kepikiran  betapa berharganya sehat itu, tiba-tiba datang berita duka lain. Saudara sepupu pangkat dua (yg sepupuan ortu-ortunya, apa ini istilahnya), yang cuma 10 tahun di atas gue umurnya, meninggal mendadak. Duh.. langsung melow..

Kabarnya saudara ini kena darah tinggi sudah cukup lama, dan sudah konsumsi obat secara rutin. Trus kerja keras karena maunya ada tabungan untuk anak-anak kalau sewaktu-waktu dia jatuh sakit karena konsumsi obat rutinnya.

Gue jadi sedih, gak cuma mikirin anak-anaknya yg masih juga SMP, tapi lebih karena banyak gue dengar atau baca gimana orang kalau ketahuan sakit, bukannya merubah pola hidup lebih sehat, tapi justru konsumsi obat rutin yang pastinya ada efek negatifnya (untuk ginjal misalnya).

Karena dua kejadian diatas, gue jadi berpikir-pikir kejauhan. Gue sih (dan semua orang sih ya harusnya) pengennya kalau meninggal bukan mendadak di usia muda, tapi ga mau juga tua sakit-sakitan. Apalagi kalau masih muda, terus sakit dan jadi menderita karena sakitnya itu sampai tua nanti :(

Gue ga tahu sih gimana saudara-saudara ini pola hidupnya juga, ga mau menghakimi. Tapi kenyataannya banyak orang susah banget merubah pola hidupnya jadi lebih sehat.. Contohnya ga jauh-jauh yang gue sendiri ini.. *jitak pala sendiri*

Gue bersyukur ga ada sakit-sakit serius deh.. dan semoga selalu sehat. Sekitar setahun lalu tes darah juga hasilnya bagus semua. Udah sejak hamil ga minum kopi, mengurangi teh, dan keterusan sampai sekarang karena Ovel kayanya ikutan melek kalo mamanya ngopi/ngeteh. Jadi minum air putih aja deh, biarpun masih jauh dari kuota yg harus diminum tiap harinya deh kayanya. Minum teh sekali-kali aja kalo pengen pas makan keluar yg jarang-jarang juga. Minum kopi bisa dihitung dengan jari satu tangan selama 2 tahun ini, itu pun setengah takar cukup, cuma karena kepengen aja.

Dulu awal-awal sering gue takar berapa liter air putih yg sudah diminum, jadi special satu botol 2 liter khusus buat gue harus habis. Tapi kadang terlalu ribet ngingat-ingat kalau air dari botolnya dituang juga ke gelas suami, atau gue minumnya ganti-ganti gelas karena Ovel kadang susah diajak minum, jadi maunya minum dari gelas gue. Ato kadang dari gelas yg sama, tapi pakai gelas yg ada gambar hello kitty (dpt dari one month parcel baby nya teman). Jadi akhirnya bingung sendiri sudah minum berapa liter.

Terus gue juga sekarang jarang minum susu. Yg  pasti banyak kontroversi soal ini deh. Dulu kecil gue rutin minum susu diharusin sama nyokap. Sampai jaman kuliah masih terpaksa rajin minum susu putih, karena mikirnya kalau sakit jauh dari nyokap, menderita sendiri ahaha.. Udah nikah, ogah minum susu lagi, sukanya minum MILO, terus belakangan minum susu UHT aja. Tapi gue tetap rutin flu..

Waktu hamil ga doyan minum susu hamil, jadi minum UHT aja..

Nah, beberapa waktu sejak lahiran Ovel, gue ada baca di twitter ttg food combining dan tentang ibu menyusui ga perlu minum susu ibu menyusui. Okay.. berhubung gue ga hobi minum susu, ya baguslah ahaha.. Gimana dengan susu UHT nya, klo ini kan benernya doyan sih gue.. apalagi pake koko krunch.. hihi..

Tapi gue baca lagi kalo susu itu dicerna tubuh pakai enzim laktase, yang secara alami menghilang dari tubuh manusia setelah usia 2 tahun.. Jadi setelah usia menyusui bayi, tubuh ga punya lagi enzim ini untuk mencerna susu. Okay..

Pas Ovel usia 3-4 bulan dan ketahuan dia ada kemungkinan alergi, gue jadi stop rutin minum susu UHT juga. Gue masih minum/konsumsi kalo ada di makanan lain, kaya es krim, kue, pudding, dll. Jadi cuma untuk rekreasional.

Eh, entah karena ini atau bukan, tapi gue memang ga lagi rutin flu yang dulu selalu kena tiap hampir 3 bulan sekali, sampai -sampai dulu dokter kasih saran vaksin influenza aja. Tapi vaksin ini pun belum pernah gue jalanin, karena kan tiap disuruh dokter pas gue lagi flu, jadi harus nunggu sembuh baru boleh vaksin. Ntar dah sembuh gue lupa dong.. Inget lagi beberapa bulan berikutnya pas sakit lagi. Dan seterusnya, dan seterusnya..

Yg pasti gue senang deh ga jadi sering-sering batuk pilek lagi.. entah karena ga konsumsi susu rutin ato bukan.

Trus tiap pagi klo ga lupa atau keabisan stok, gue minum air hangat + perasan jeruk lemon/nipis begitu bangun tidur. Dilanjutkan dengan sarapan buah aja. Yaaa. kecuali pas keabisan buah ato ngiler pengen roti tawar oles peanut butter crunchy + mesyes ato lupa ikutan nyemil sarapannya Ovel, yg sayangnya sampai sekarang ga doyan buah.. huaaa.. hiks.. ini padahal papa mamanya tiap pagi sarapan buah dan dia ditawarin mlulu, tapi buang muka juga tiap kali mau ditawarin :(

Siang dan malam benernya niatnya ikutan food combining. Kan benernya ga terlalu susah tuh, tinggal kombinasiin makan karbohidrat+sayur atau protein hewani +sayur, asal karbohidrat ga ketemu protein hewani aja.  Tapi niat masih belum kuat iniii.. jadi sementara ya banyakin makan sayur segar dulu deh.. kunyah-kunyah selada atau lettuce. Dan gue masih terlalu lemah untuk say no to cemilan.. Oh, I love you all.. *ngomong ke cemilan-cemilan di lemari, di rak-rak supermarket, di etalase/gerobak jualan tukang-tukang cemilan..*

Padahal  ya, waktu lebaran kemarin si mbak mudik, gue termasuk lumayan rajin lho food combining ini, cuma gara-gara males masak nasi, jadi gue pilih makan sayur-sayur aja gitu ahahaha kan tinggal cuci doang ahaha.. Ga perlu cuci rice cooker segala haha.. Sekarang kalo ngeliat nasi putih di meja, aku tak kuasaaaa.. hih..

Dan yg lebih susah, tentunya olah raga.. ya maklum macet.. macet dari sejak di hati.. niatnya ini loh.. huhu.. Kan gue pengennya jalan pagi berdua suami dong yaa.. Sekarang bertiga deh.. Tapi suami kayanya lebih demen bangun lebih siang aja dibanding jalan pagi.. karena dia yakin istrinya ini ga akan tersesat..

Manalah lagi sekarang karena menyusui terus berat badan menyusut, lha dengan otomatis berkurang pula motivasi olah raga. Lha,padahal yg bener olah raga itu kan untuk sehat yaa..

Apalagi bagian tidur cukup dan teratur. Ini sekarang lagi ketagihan begadang, karena kalo siang rasanya ga punya me time. Jadi kalo kebangun malam-malam, gue dengan happy bakal bangun terus keluar kamar, cuma pindah-pindah saluran TV *yg padahal tinggal itu-itu aja yg siaran*, browsing sana sini, ato ya nulis blog aja kaya gini.. :D sambil nungguin Ovel kebangun lagi dan cari mamanya. Biarpun bisa beberapa episode sekali nulis blog, banyakan berhentinya soalnya ahaha..

Jadi, pada nerapin pola hidup sehat gimana nih?

~ mumpung inget, tulis yg ini dulu, baby Ovel’s birth story part 2 nya lanjut kapan-kapan yaa.. lagi growth spurt kayanya ~

Kali ini bukan melulu tentang baby Ovel.. Berbarengan dengan nongolnya bayi kecil yg bikin gemes ini, ternyata , banyak juga hal-hal kecil yang kadang ngegemesin juga (dalam arti sebaliknya), biarpun akhirnya bikin ketawa-tawa juga kalo diingat-ingat..

1. Ada ibu yang sehari setelah  melahirkan via operasi caesar perutnya langsung rata.. paling ngga, mungkin begitulah anggapan mertua gue.. hehe.. soalnya sehari setelah lahiran, Mama datang dan berkata takjub bahwa perut gue kok masih besar.. Lhaaa.. bingung gue jawab apaa.. :P

2. Yang lebih bikin bengong, waktu udah di rumah hari ke 4 setelah lahiran, Papa mertua tanya juga dong.. “Peggy, kamu gemukan yaa?”.. Waaaiiittt… gue sampai terkesiap.. yap.. hahaha.. bentar-bentar.. maksudnya gue gemukan dibanding waktu di RS, kah? Oooh nooo.. harusnya kan mengurus yaa.. Apa gue makan terlalu banyak karena efek nasehat *ibu menyusui harus makan dua porsi?*, tapi gue justru ga terlalu nafsu makan tuh pulang dari RS. Jadilah gue dengan hati-hati bertanya balik.. “Maksudnya dibanding waktu di RS, Pah? Sekarang malah jadi gemukan?”.. Ternyataaa.. “Ngga, dibandingkan waktu ketemu terakhir itu.. “

Doengg.. terakhir gue ketemu bokap mertua itu gue belum hamil yaa.. hahaha.. dan memang lagi kurus waktu itu.. haha… “Pah, ya iyalah gemukan, lha hamil ini aja naiknya hampir 15kg kok”.. Takjub.. hahaha.. Tapi syukurlah, gue ga menggedut dibanding waktu di RS..

Dan untunglah, sekarang berat gue udah beda tipis ama waktu hamil 1.5 bulan.. hehehe.. semoga segera balik ke berat waktu lagi kurus-kurusnya deh..

3. Kodrat untuk hamil, melahirkan, dan menyusui ternyata membuat gue jadi super duper cuek..

Terlanjur hilang harga dirikuh.. huuu.. *lebay* jadi ya sudahlah.. Sebelum lahiran, gue sempat chat ama ade & temen gue gimana gue bakal ga nyaman kalo ntar mo nyusuin terus “semua orang yang merasa berkepentingan” ikutan lihat dan berkomentar. Ternyata ya, kenyataan kalo gue sudah terpaksa buka-bukaan ke banyak orang yang ga gue kenal *aka dokter kandungan, perawat di ruang dokter, perawat di ruang operasi yang jumlahnya beberapa orang, dokter anestesi, asisten dokter* bikin gue cuek..

Ya sudahlah, sini kalo mo ngeliat gue menyusui bayi gue, silakan.. mo menatap lekat-lekat (kenyataannya memang begitu) ya silakan.. Bahkan mo pegang *yang ini sih khusus para dokter dan perawat yang tiap kali visit nanyanya “ASI nya sudah keluar, Bu?”* ya silakan.. Hahaha.. Lha wong kadang bahkan bentuknya pun dibahas.. *keluh*

I don’t really care anymore, as long as my baby got her milk and she is happy, mommy will be happy too..

4. Nasihat yang kontradiktif, menakjubkan, dan kadang bikin kejengkang..

Jadi nasihat paling umum yang gue terima setiap dijenguk adalah “kalo malam pasti begadang, bayi baru lahir gini.. jadi kalo siang, bayinya tidur, kamu ikutan tidur deh..” Dan kondisinya saat itu adalah bayinya sedang tidur, tapi yang kasih nasihat ajakin gue ngobrol, jadi gue ga bisa tidur kan… Hehehe.. Kidding.. iya gue tahu kok, sodara  dan teman yg jengukin itu tanda perhatian ke kita.. kasih nasihatnya tentu untuk diaplikasiin ntar, kalo mereka dah pulang.. hahaha..

Ato, nasihat supaya asinya lancar.. Kamu mesti beli 7 botol bir hitam, terus minum tiap pagi 1 botol.. Ntar ASInya pasti banyak, terus bayinya tidur nyenyak… *DANG!* mulut gue pasti menganga deh waktu dengar itu.. hahaha.. untungnya gue ga lagi tatap muka ama yg kasih nasihat.. beliaunya lagi ngobrol ama hubby.. Ya iyalah bayinya tidur nyenyak.. mabok kaliiii…

Nasihat lain tentang gundul menggundul bayi.. OK, baby Ovel ga di gundul.. Gue ga nemu alasan kenapa harus digundul.. Semua yang lihat bilang rambutnya bagus ya, udah tebal dari lahir.. Terus tanya sana sini, ternyata ga selalu tuh abis digundul, rambutnya jadi lebih tebal, lebih hitam.. kadang malah lebih tipis dan jadi coklat yg tumbuh..

Nah, ada satu dong Tante  yang sibuk suruh gue gundulin aja rambut Ovel.. Dan beginilah pembicaraannya.. Iya, anak-anak saya semua digundul.. *anaknya 3 orang*.. | Tapi, Tante, ga ada buktinya kalo abis digundul pasti lebih lebat ato lebih hitam rambutnyaa.. | Oh, si anu *anaknya yg paling gedhe* juga abis digundul ga lebih lebat kok tumbuhnya.. | Eh?? Tuh, kan.. | Ya ga apaapa, abis itu 6 bulan aku gundulin lagi. Belom lebat juga, setahun aku gundulin lagi.. | Yah, si anu kan cowo, Tante *lirik tajam*.. | Oh, adiknya si anu *yg cewe* juga kok aku gundulin berkali-kali.. | Tuh, ga ada buktinya kan digundulin bikin rambut lebat dan lebih hitam *sambil melipir*.. |

Ato yg satu ini bukan nasihat sih.. tapi waktu lihat changing table gue, dikomentarin jugaa.. | Kamu kok sampe pake beli/bikin ginian.. Saya dulu di atas kasur aja.. | Ya pegel lah Tante, ini aja kalo abis mandi kan handukin dan ganti bajunya di kasur, udah pegel aja punggungku.. | Eh, saya waktu itu yang berlutut, jadi ga bungkuk-bungkuk.. | *ooohhh, terserah deh.. gue sih ogah abis caesar suruh tiap ganti popok dan mandiin mesti berlutut-lutut gitu* dudududu.. |

Haduuh.. 7 bulan lebih.. masa udah 7 bulan lebih blog ga di update.. Untung yang kali ini masih ingat passwordnyaa..

Jarang blogwalking pula.. *lho ini mo pake emoticon juga mana kok ga ada..

Sekarang, banyaaaakkk banget yg mo ditulis, tapi bingung mulai dari mana.. Huehehe.. so nantikan.. nantikan.. Anda tidak akan menyesal.. *dilempar angpao*

Kok aneh? (4-end)

Hahaa.. biar deh di pisah-pisah postingannyaa.. daripada yg baca ribet kepanjangan..

Abis dari Gramedia kita turun ke “*yang katanya*Jagoannya alat-alat rumah tangga”
Haha.. pake kiasan lagi, gue ga mau ntar ada pengumpulan koin buat gue.. :D

Gue mau beli cover papan setrikaan.. Ternyata ga ada yang pas size nya ama yang gue punyaa..

Jadi kita keliling2 lihat ada tissue2 (napkin) warna white, silver, cooper, gold, bagus2 deh, di pasang tag merah less 50%..
Jadilah gue ambil 3 warna dinner napkin yang dari harga Rp 49.800,- less 50%..

Terus ke kasir, dan dikepala gue mikir bayar around 75ribu nih..
Eh kok kasirnya nyebut 124.500…
Doeeenggg.. kok aneh.. apalagi nih…
Mba, bukannya itu discount 50% yaaa..
Di sini yang discount hanya yang warna merah, Bu.. Saya cek ke raknya ya, Bu..

Gue *yang sudah makan asam garam :D * langsung merasa alarm gue bunyi…
Hmm… mba, saya aja yang cek deh, mungkin saya salah lihat, sekalian nanti saya pilih warnanya kalau memang ada yang discount dan ngga

Gue balik ke raknya, dan menemukan kenyataan bahwa memang semua item di rak itu terpasang tanda merah less 50%..
Okaayy.. panggil mba petugas..
Mba.. ini kok ada tanda discount tapi di kasir ga discount yaaa..
Oh, sebentar ya Bu saya cek dulu..

Gue lagi-lagi menungguuuuu….
Dan, kali ini.. lagi2 ga dapat hak gue sebagai customer..
Maaf Bu, ini seharusnya sudah tidak discount lagi, mungkin berakhir kemarin promonya
Oh… kalau gitu, di cabut dong tandanyaa.. biar ga ada yang kejebak kaya saya lagi..
*naik 1 oktaf*
Mereka *ada 2 ato 3 petugas yang ada disekitar situ* bingung..
Terus saling salah menyalahkan.. ini ga di cek yaa tadi pagi, bla..bla.. haisssshhh..
Eh, baru mau nyabut, gue ada ide..
Bentar.. bentar.. mbaaa.. tahan dulu.. saya mau photo dulu…
Hehe.. iseng ya gue.. sayang gue ga ingat video in..
Tapi gue photoin tuh awalnya raknya penuh tanda “less 50%” terus pas mbaknya mulai cabutin..

Terus gue keluar lewat kasir lagi, gue bilang ama kasirnya kalo gue ga jadi beli..
Gue bilang bukan salah gue ngeliat mana yang discount ato ngga, tapi mereka yang keliru..*gue kasih liat photo raknya* buktinya dirak itu semua ada tanda “less 50%”..
Terus gue ngelenggang keluar..
Mba kasirnya sih kayanya bilang maaf..
Tapi ya buat perusahaan segede itu harusnya kasih discount special customer juga dong.. ahahaha.. ngarep.com..
Ya kan gue cuma beli 3 biji gitu.. dan yang 1 biji pun emang udah ada discountnyaa.. kecuali itu gue borong semua, nah baru deh mereka mikir2..

Abis dari situ gue mampir ke lottemart dan asli parno abis.. ahaha.. gue apalin semua promo2.. dan untungnya semua loloss.. hihi.. alias semua yang ditulis promo ya memang di promo pas di kasir.. :D
Haaa… at least hari itu berakhir dengan baik.. hihi.. kalo ga bisa meledak dah gue.. ada-ada ajahhh…

Dan berakhir juga seri KOK ANEH kali ini.. :D

Kok aneh? (3)

Nah abis kelar complain ini, gue mampilah ke Gramedia.. yang persis ada di seberang customer service center-nya yang tadi..

Hubby bilang, lihat di FB Gramedia ada postingan di wall..
Gramedia Bookstore
Diskon 20% majalah InStyle,Moore,Martha Stewart Living,Fortune,Prevention & National Geographic Traveller s/d 30 Juni, All Gramedia http://bit.ly/lF3raU”

Ok, jadi gue beli tuh Martha Stewart Living dan buku lain..
Terus bayar di kasir, kok kayanya ga ada tanda2 didiskon yaaakkk.. Ternyata bener kasirnya bilang ga ada tuh diskon majalah.. di telpon ke bagian counter majalah, supervisor ato entah siapa, ga ada yang tahu juga..
Gue bilang, ada di FBnya Gramedia.. Malah dibilang mungkin ga di semua cabang..
Haisssh.. buka FB deh, dan tunjukin..
Baru akhirnya di panggilin supervisornya, terus di diskon..
Belakangan gue lihat di struk nya, tulisnya “diskon 20% special customer

Wakakaka.. sempat geli juga.. kayanya gue special customer yang banyak protes dah.. :D
Tapi masih baguslah mereka mo diskon..
Kenapa gue bilang bagus, karena abis itu gue ngalamain keanehan lain lagi, masih di mall yang sama, di hari yang sama.. :D

Jadi buat gue, biarpun awalnya mereka ga otomatis kasih diskon kalo kita ga mintaa.. Dan mintapun ternyata juga ga langsung dapat, karena dari kasir sampai supervisornya pun malah ga tahu menahu..
Tapi kan akhirnya dikasih diskon special customer…

Biarpun nilai diskonnya ga seberapa yaaa.. tapi at least mereka mau kasih hak customer..
And lesson learned.. abis itu harus lebih teliti lagi.. Kalo ada promo2 gitu, mesti perhatiin betul…

Dan benar ajaaaa.. pelajarannya langsung dipraktekin….