Archive for Uncategorized

Kok aneh (2)

Nah kejadian kedua ini sebenernya ga langsung berhubungan ama “Kota Senang Berkali-Lipat” Mall. Tapi berhubung gue harus ngurus ke customer service center-nya di mall ini jadinya tuh berasa beruntun gitu nyebelinnyaa.. huehehe..

Ceritanya gue tuh satu dari 100 juta pelanggannya operator telco yang baru ultah ke 16 itu..
Pelanggan setia tepatnya, sampe gue nyesel juga kenapa segitu setianya.. arrghh..

Jadi gue dari awal punya hp itu pake nomer prabayarnya, ga pernah ganti sampe temen gue semua ya tahunya nomer itu..
Pas pindah ke Jkt, gue berat mo ngelepas no itu.. karena dulu beli nomernya kan mahil yee.. Nomernya sendiri tuh hampir 1 juta deh.. hikss.. jadi ga rela bener, selain juga semua orang tahunya gue ya di nomer itu..

Ternyata nomer itu kan nomer luar kota, jadi mahal kalo di telpon.. Nah gue mo pindah jadi area Jkt/Tangerang katanya nomernya ga bisa di-keep.. mesti ganti nomer..

OK, gue daftar untuk nomer baru, yang pasca bayar.. Mereka ada paket2 yang kita bisa pilih.. Jadi paket fit 20 misal, bayar 20ribu, gratis 150 sms dan 20 min bicara ke sesama provider.. Fit 50 bayar 50ribu, gratis.. apa gitu ga apal gue..
Gue ambil nih yang paket 20ribu..

Nah, yang anehnya, dari awal dikasih tahu, kalo ntar di tagihan itu ga akan tercantum tuh 150 sms gratisnya diperincian tagihan sms..
Gue dah mikir KOK ANEH.. kita jadi ga tahu dong dapat gratisan beneran ato ngga..

Bener aja, pas terima tagihan pertama, kok hari pertama langsung di tagih sms gue.. ga mungkin dong hari pertama gue sms langsung 150kali ke sesama.. Tapi gue ga ada bukti dong yaa.. *kayanya ini yg mereka mau deh bahwa customer ga ada bukti*

Nah, tagihan bulan kedua ternyata tetap dari hari pertama tagihan tertagih itu sms ke sesama provider..
Gue telpon dong ke csutomer service, dan dicatat komplain gue..

Dan diakhir pembicaraan, CS nya bilang, “ditunggu ya bu, dalam 3 hari kerja, nanti ibu cek ke *889# sudah ada free accountnya belum..”
Gue.. “kalau belum ada lalu gimana, mba?”
Die.. “kalau belum ada, nanti ibu bisa telepon lagi kemari”
Gue.. *jiaaaahhh ga kelar2 dong kalo gitu.. ini nelpon aja gue buang2 waktu lama bener buat terhubung dan terus disuruh nunggu..*

Nah, karena abis 3 hari ga ada juga free account nya, gue mampir lah ke mall “Kota Senang Berkali-lipat”, biar langsung ke customer service centernya..

Nunggu ga kalah lama.. padahal pas gue masuk udah ga ada yg antri sebelum gue.. Tapiii.. kalo ada CS yg udah kelar ama pelanggan, bukannya panggil gue, malah tutup counter dan lalu masuk.. *entah ngapain, ga sopan banget..*

Setelah nunggu lamaaa, nomer gue dipanggil juga, gue kasih tahu complain gue, terus disuruh nunggu lamaaaa banget.. Saking lamanya, sampe gue mikir, wah jangan2 ni di dalam ada salah satu karyawan yang ulang tahun, jadi mereka makan2 dulu.. *pemikiran aneh orang kurang kerjaan*
Setelah balik CSnya, dijelasin kalau harus diproses, dan bakal makan waktu maksimal 3 bulan.. *KOK ANEH, lama amat*
Gue protes, tapi katanya memang begitulah prosedurnya.. dan gue dibuatkan bukti lapor, dan dibukti lapor itu, dia tulis lho, pelanggan sdh diedukasi untuk prosesnya memakan waktu paling lama 3 bulan dari tgl pelaporan..

OK, kalau memang harus sampe 3 bulan, gue tanya dong.. setelah itu apa follow up nya, soalnya gue tanya ke dia laporan gue yg via telpon itu masuk ga sih.. dijawab masuk, tapi toh buktinya, ga di proses juga..
Nah, kali ini dijawab, bahwa nanti customer akan dihubungi..
Ok, terus gimana dengan hak gue dong, yang 150sms itu kali berapa bulan? Belum bonus bicara 20 menit yang entah ada entah ngga..

Eh, jawabnya dong menyebalkan sekali..
Jadi kalau hasil penyelidikannya ternyata Ibu memang belum menerima bonusnya, biasanya bisa kok nanti diberikan haknya..
Gue udah merasa fine, ok deh asal nanti gue dapat hak gue..
Eh, entah gimana feeling ga enak, gue nanya, nah, tapi ini 3 bulan lagi kan paket saya abis ya..
Dan, DOOOEENNGGG bener aja, CS nya bilang, biasanya bisa dikembalikan kalau masih berlangganan paketnyaa..
AAARRRHHHH gue merasa ditipu kalo gini.. ini sih sama aja maksa kita langganan paket yang sama, terus ntar kalo ga dapat lagi bonusnya mesti ngurus lagi kaya gini.. tiap bulan harus cek..

Bener aja, dibulan ke 4 ini, ditanggal tagihan pertama tiap bulannya, gue cek lagi ke *889# dan ga ada tuh masuk free accountnyaa.. *jambak2 rambut*

Gue telpon lagi ke 111, dan cuma dicatat doang laporan gue.. Disuruh cek mungkin kalau besok sudah masuk, bu free accountnyaa.. Yang mana kaga masuk juga gue cek sampai hari ini.. Haiiizzz

KOK ANEH..
Berapa pelanggan dari 100juta pelanggannya yang langganan paket FIT-FIT’an ini..
Berapa pelanggan dari yang langganan paket ini yang ga pernah cek ke *889# dan ga nyadar kalau ternyata ga pernah dapat gratis2 sms ato bicara yang dijanjikan..

Yang bikin sebel, karena ada paket gratis sms ini, maka kalo kita sms ke sesama provider diatas 150sms dari paket, justru harganya lebih mahal.. harusnya 150rupiah/sms, jadi 188rupiah/sms..
Jadi kita lihat aja ntar.. kalau sampai dia sekedar kasih gue gratis 150sms dikali sekian bulan yang gue ga dapat, berarti gue masih ga dapat hak gue.. harusnya kan tagihan gue yang 188rupiah itu yang diitung ada berapa sms sampai maksimal 150 kali sms dan dibalikin duitnyaa..

Kenapa gue mesti setia ya kalo gini pelayanannyaa..
Huaa.. lha kalo gini kan gue mo bubarin aja langganannya abis masa kontraknya.. tapi ntar jadi ga dapat hak gue dong..
*ngambek dipojokan*

Kok aneh? (1)

Akhirnya nulis lagi, tapi kok jadi isi blog nya komplain melulu :D

Hm.. tepatnya sih mo sharing aja, beberapa keanehan yang gue alami.. supaya orang lain bisa lebih teliti..

Setelah gue berada dalam posisi produsen ato pemberi jasa ya, sering gue ngerasa takut banget customer gue tuh ga puas ato merasa ga mendapat hak mereka. Apalagi kalo pas gue sakit ya, wah, sampe dibela2in duduk dan mesti terhuyung-huyung balik lagi ke tempat tidur karena mau pingsan, demi untuk menyelesaikan kewajiban gue, supaya customer dapat hak mereka..
Tapi ini kok perusahaan-perusahaan besar pada ga peduli gitu ya kayanya..

Kebetulan (?) ini kejadian di satu lokasi.. ya karena kemarin gue perginya ke sono.. hihi.. sebut saja, “Kota Senang Berkali-lipat” Mall… Hihi.. mall yang baru itu.. yang lokasinya di jalan “Senang berkali-lipat”

Oya kejadian yg pertama sih waktu kunjungan ke “kota senang berlipat kali” yang sebelumnya sih….
Ini pengalaman aneh dengan tempat makan “Makan&Makan”

Seperti biasa kalo makan di tempat ini kita harus deposit sejumlah uang, ditukar dengan kartu yang akan terisi senilai uang yang kita depositkan. Nah, nanti kalau kita pesan makanan di counter-counter mereka, kartu ini diserahkan untuk pembayaran.. Kartu kemudian di gesek di mesin yang ada di masing-masing counter, dan nilai kartu akan terpotong sejumlah pembelanjaan kita. Udah pada tahu kan ya pasti..

Karena udah pernah makan di “Makan&Makan”, baik yg di mall ini maupun di mall lain, jadi kami langsung tukar deposit Rp 200.000,- dengan kartu.. Mbaknya cukup ramah dengan pesan bahwa deposit kartu berlaku 30 hari saja, jadi kalau ga mau ntar lupa nukarin sisa deposit, dan lalu hangus, selesai makan, tukar uang hari ini langsung saja. Okay.. Plus si mbak pesan.. “Nanti tukarnya di sini lagi ya”

Lalu kita kelilinglah mau pilih makan apa.. Tapi sudah seluruh area dikelilingin, kok ga ada yang bikin pengen.. Jadi hubby ajak keluar cari pilihan tempat makan di sekitar area “Makan&Makan”.. Kartunya tetap kita bawa dulu, siapa tahu ga ada yang sreg juga di luar, ya terpaksa pilih dari yang ada di dalam..

Akhirnya ada deh yang kita pengen di luar area “Makan&Makan”, jadi kita balik ke counter deposit, tapi kali ini yang di ujung satunya dari yang pertama kita tukar uang.. Jadi mereka ada 2 lokasi tukar uang-kartu ini..

Kartu digesek, dan mbaknya bilang “Sisanya seratus sembilan puluh ribu ya Bu”
Gue.. bengong… “Oh, kalau ga ada pemakaian, kena potong sepuluh ribu ya?”
Mbaknya bingung “Oh, ngga ada, kok Bu.. ini ada dipakai dimana ya?”
Lha.. gue makin bingung, gue jelasin kalau ini kartu gue tukarin deposit tadi Rp 200.000,- dan gue ga jadi pakai sama sekali karena ga ada yang kepengen dibeli di dalam.. Makanya gue heran kok kepotong..
“Tapi ini ada refund Rp 10.000,-, Bu” kata mbaknyaa sambil heran juga, kok ada refund, tapi ga ada pembelanjaan di counter apa..

Akhirnya si mbak telepon supervisor nya, bicara apa ga jelas gue.. lalu kita disuruh tunggu, si mbak ke dalam nemuin supervisornyaa.. katanya mo cari tahu dimana salahnya.

Lama juga gue nunggu, sampe akhirnya mbak nya balik, bilang maaf lama nunggunya, lalu balikin duit gue Rp 200.000,-, tanpa jelasin kenapa kartu gue jadi tinggal Rp 190.000,- nilainyaa..

Setelah gue tanya, baru katanya ada kesalahan di pihak mereka. Tetap tanpa permintaan maaf.. Maafnya hanya karena gue jadi lama nungguin dia tadi..

Kok aneh?
Kalo misal tadi gue belanjain nih.. terus gue ga hapal gue belanja makan berapa, minum berapa, hubby beli makan dan minum masing-masing berapa dan total kerusakan berapa, lalu gue di kembalikan sisa depositnya selisih Rp 10.000,- Gue bakal ga sadar dong..

Terus kira-kira ada berapa customer dong yang ga sadar ada selisih ini dalam sehari, seminggu, sebulan, setahun??

Lalu gue jadi tergiang-giang pesan persuasif si mbak pertama tadi..
“Nanti tukarnya di sini lagi ya”
Kenapa bukan dia info kalau “nanti tukarnya bisa disini, atau di counter yang di ujung satu lagi”?

Entahlah…
Kemarin gue sempat mo nyoba lagi tukar uang ddan tukar balik tanpa pembelanjaan.. Pengen lihat apa masih ada kesalahan yang sama..
Tapi berhubung ga sempat waktunya ya udah ga jadi :D

ngotot.com

Kemarin akhirnya nonton lagi ama hubby..

*dan akhirnya juga nulis blog lagi.. :D


Kita nonton film (?) “Tanda Tanya”..

Ga terlalu mau bahas filmnya sih.. biarpun menurut kita berdua film ini bagus, dan heran kenapa banyak orang mempermasalahkan film ini.. Yg pasti bisa bikin ketawa-tawa dan juga mengusap air mata..

Yg seru justru adegan sebelum kita masuk ke teater 3.

Jadi dari awal kita ngantri tiket tuh udah ngeliat ada pamflet promo untuk paket popcorn & coke cuma Rp 10.000,-. Ok deh, kita rencana beli satu, plus air kemasan aja yg ga dingin.. karena entah kenapa tiap nonton di bioskop tuh selalu aja kedingingan :D ndeso bener deh.. Lha boro2 nonton.. jalan-jalan di mall aja sering kedinginan kok..

Jadi gue beranjak ke counter food & beverage.. Seorang bapak dengan seragam ala seragam safari dengan papan nama di dada *yg sayangnya ga gue perhatikan namanya* menghampiri.. Dan terjadilah percakapan perdebatan sbb:

“Mau popcorn yg paket 1, satu…..” *belum sempat pesan air mineralnya, udah dipotong..*

“Tiga belas ribu”

“Oh, yang paket 1 ga ada ya?

“Ada tapi tigabelas ribu”

“Lha, itu berarti paket 1 nya ga ada dong.. di papan tulisnya Rp 10.000,-”

“Ada tapi ini dapat minumnya yg lebih besar (tangannya sibuk memperagakan ukuran cup minuman yg lebih besar), tiga belas ribu”

“LHA.. *mulai emosi tingkat tinggi* jadi ga bisa nih beli paket 1?”

*dibelakang ada mba lain yg mulai ngeliatin gue, entah mau ngomong tapi takut ama bapak itu, ato heran aja kenapa gue ngotot..*

“Bisa tapi minumnya kecil, nanti kurang, kalau minumnya yang besar tiga belas ribu”

“Saya beli yg paket 1 aja bisa ga?.. Gak usah tambah-tambah size minuman.. Bisa?? Plus air mineral satu.. Bisa ga?”

“Oh, bisa..”

*NAH, itu BISAAAA.. kenapa dari tadi susah banget.. HERAANNN deh..*

Maaf aja ya Pak, bukan masalah tiga ribu perak yg bikin saya ngotot berat kemarin.. Tapi cara Bapak memaksa saya membayar tiga ribu perak untuk upgrade minuman yang bukan atas kemauan saya, yang bikin saya meradang..

Pak, kalau memang concern bahwa kami berdua bakal kekurangan minum, kasih tahu aja dong, ga perlu maksa kami upgrade size minumannya.. Kan bisa ditawarkan.. “Paket 1 minumnya size small, mau upgrade ke large ga, tambah Rp 3.000,- saja” Gampang kan?

Atau bahkan Bapak belum menawari kami menu yg lain.. “Mau Nachos, atau tambah snack yg lain, mba? Minumannya untuk Mas-nya? ”

Huaa.. sebenarnya kalau keluar dari teater ga dilantai 2 (tadi masuk di lantai 3 tapi kelar nonton pintu keluarnya ternyata di lantai 2), saya mau tuh balik ke counter F&B lagi dan cari Bapak itu lagi, dan mau pesan paket 1, satu lagi.. :D coba apa masih berani bilang harganya 13 ribu..

Tapi gue sih milih buru-buru cari makan aja deh, daripada bela-belain naik ke lantai 3 lagi.. :D

Oooo.. aku malu…

Huaa.. saya sudah hampir 2 bulan ga posting.. hueee..

Kadang2 ada ide topik, tapi lagi ga sempat posting, terus either udah lupa ato basi.. males kaaann.. :P Kadang, ada yg pengen ditulis juga, tapi kok gue kebanyakan mikir2 ntar kalo gue tulis begini ga ya.. ato kalo begitu jadinya gimana yaa.. akhirnya balik2 lagi jadi lupa ato ya udah basi :P Dan yg lebih sering pas nganggur, tapi ga ada ide mo nulis apa.. *plak..

Jadi sekarang, mo membuka aib ajah.. huehehe.. *lha harusnya ini kan ya perlu dipikir matang bakal bikin malu di kemudian hari ga kalo di posting :D * Gue ya beberapa kali mengalami kejadian memalukan.. Yg mungkin orang lain ga tahu juga sih, atau ketahuan pun juga ama orang yg gue ga kenal.. tapi gue tetep ingat banget kejadian-kejadian  itu.. sampe sekarang.. :D Hihi.. saking malu ati tuh.. keingat2 mlulu.. Makanya gue tulis aja, biar ntar inget2 kan bisa ketawa tiwi sendiri..

Dan lagi, kan seperti pepatah.. “Malu-ku  adalah Gembira-mu”.. Emang ada yaa pepatah kaya gitu.. haha.. tapi ngaku aja deh ntar pasti pada ngetawain.. heheh.. gapapa deh bikin orang lain seneng.. asal ga ngebodoh2in gue.. cukup gue sendiri aja.. :D

Kejadian memalukan dengan exit door apartment..

Dulu karena urusan kerjaan, pernah mesti ke apartment, survey 1 unit yg mo repair furniturenya kalo ga salah. Jadi kita masuk di antar security sampe lift, dipejetin tombol lift nya ke lantai berapa (karena mesti pake card itu lift nya).. Nah, pas pulang, gue mo keluar ke lobby lagi dari lift.. Sendirian.. Sampe di pintu, gue dorong2, tarik2 itu pintu ga bisa kebuka.. Bingung deh gimana ini, ngelongok2 kok securitynya ga keliatan.. Gimana keluarnya ini… Mau telpon juga telpon kemana.. Unit yang gue datangin juga unit yg belum dihuni..

Ga lama ada orang lain, mo keluar juga, dia pejet tombol di samping pintu :D baru pintunya bisa kebukaa.. Doh.. mana gue tahu yaa.. kalo keluar harus pejet tombol itu.. Securitynya ga infoin waktu masuk tadi kekeke..

Nah, setelah itu kalo ke apartment lagi udah pinter dong gue? Ternyata ngga juga.. hahaha.. kapan itu mesti ke apartment lagi (beda apartment), pas keluar gue mesti mikir beberapa menit dulu kenapa ini pintu ga mau di dorong ato ditarik..

Kejadian memalukan dengan meja nomor delapan..

Suatu ketika ada customer yang order cupcake dan minta diantar ke suatu hotel berbintang di bilangan senayan.. *haiyaa.. pake disamarkan segala, padahal ntar lagi juga semua tahu hotel mana yg di maksud :D *

Pesannya.. Tolong di antar jam 12, ke restoran di Hotel M, table 8. Bilang aja atas nama ****.

Ok, jadi gue pesan kurir, Mas, ntar diantar ke restorant yg di hotel anu, ntar bilang aja di receptionist restorannya, untuk Bp. *** yg booking meja nomor 8.

Nah, ternyata oh ternyata kurirnya ga nongol2 sampe waktu yg kritis cupcakenya bakal telat deh kalo gue ga mutusin berangkat antar sendiri.. Jadi ya udah ayok berangkat antar sendiri.. Sampe sana, gue jalan dari parkiran ke hotel.. liat2 poster di sepanjang lorong.. dan baru nyadar.. Ya ampun.. Table 8 itu nama restaurantnya :D huaaa.. bukan booking di meja nomor 8.. Iya saya memang ga gaul.. lha gimana yaa, mau gaul ke sono ya ga tega.. ga tega ama dompet.. huee.. Sekali2nya ke hotel itu ya kondangan.. :P langsung ke ballroomnya, ga liat2 nama restaurantnya..

Untung akhirnya gue sendiri yg antar, untung juga gue baca-baca poster2 itu jadi nyadar sendiri kalau itu nama resto nyaa.. Hihi.. ga kebayang malunya kalo gue nanyain ama front desknyaa.. :D

Kejadian memalukan dengan gelas, eh.. pot ya itu..

Nah kalo yang ini asli maluuu bener sampe sekarang masih ingat aja.. Biarpun yg bersangkutan ga ngomong apa2.. cuma memandang-mandang gelas.. eh pot itu dengan heran.. Huaaa…  Liat aja deh di sini

Kejadian memalukan karena kurang tidur…

Waktu ada orderan wedding cupcake, kurang tidur kan tuh, yg akhirnya gue sakit juga setelahnya.. kita antar ke lokasi terus tungguin sampe selesai acara, dan ternyata ada teman suami yg datang ke kondagan itu (kita sebelumnya ga kenal ama pengantennya yaa).. Eh ternyata teman suami waktu kuliah itu, teman gue juga waktu SMA, di Semarang..

Terus terjadilah pembicaraan kurang lebih seperti ini..

“Hai.. ternyata temen kuliah ama suamiku yaa” *hubby kuliah di Binus, Jakarta*

“Iya nih.. Kalo ama *nama pengantennya* kenal di mana?”

“Ga kenal sebelumnya, pesan cupcakenya ke aku..”

“Oh, terima bikin cupcake ya sekarang”

“Iyaa..”

..dst..dst..

“Lho, dulu kamu kuliah dimana ya?”

“Bandung..  *gue tiba2 berasa nge hang.. * eh, dulu kamu juga kuliah di Bandung ya?”

“Lho *pasti mulai bingung*.. ngga, aku kuliah di Jakarta, di Binus”

“Oh.. lha siapa ya yg waktu itu di Bandung juga.. *inget2..  * oh.. si ‘anu’ ding yaa..”

“Iya.. si ‘anu’ di Bandung kuliahnya..”

.. dst.. dst..

Gue terus sibuk lagi bongkar2 tier wedding cupcakenya.. terus pas perjalanan pulang, gue inget2 lagi itu percakapan karena jd inget2 siapa2 aja teman SMA yg sama2 kuliah di Bandung..  Sampe.. DDOOOEEENNGGG.. gue baru nyadar.. kok bisa2nya gue tanyain dia kuliah di Bandung.. lha wong jelas2 dia kan teman kuliah hubby dan mereka kuliah di Binus, Jakarta..

Aaarrrggg.. kok bisa.. :D langsung malu setengah mati.. doh.. jangan2 temen gue ngangep gue ga nyambung nih diajak ngobrol.. huahahah.. semoga dia juga ga nyadar.. duh.. pasti karena gue ga tidur deh semalam sebelumnyaa.. Hm.. ato jangan2 gue tidur pun juga bakal nanyain hal yg sama yaa. :D Aaa.. malu..malu…

Huee.. udah ah, buka2 aib nya sementara segitu dulu :D Masih ada sih beberapa yg lain.. tapi ntar pada ketagihan.. :D

Gimana sudah senang semuaa.. menertawain kebodohan gue.. kekeke…

Huaa.. gue mo bikin pooling nih.. soalnya gue penasaran berat.. haha..

Terinspirasi dari ngobrol2 ama teman…

Buat para cewe, kalau misal kamu kenal ama seorang dokter kandungan (diluar konteks bahwa ybs ini dokter ya, jadi udah kenal dulu sebelumnya lah, bisa teman, temannya teman, temannya sodara yg kita kenal juga dan yg penting ybs tahu kita juga.. atau dokter ini teman suami justru), kira-kira bakal berani datang & periksa ke dokter itu ngga? :D

Kalau kamu seorang suami, bakal kasih ijin ga istri periksa ke dokter yg sudah dikenal pribadi sebelumnya.. Lebih ekstremnya, bakal ngasih ga istri diperiksa teman kamu..

Nah, gue rasa jawabannya rata-rata bakal “kaya ga ada dokter lain aja” :D ahaha…

So, biar lebih sulit pilihannya dikasih kondisi aja yaa..

Jadi anggap aja kalian lagi menanti-nanti kehadiran baby, dan katakanlah dokter ini kabarnya sudah berhasil membuat beberapa pasangan yg sudah bertahun-tahun belum dikaruniai anak jadi berhasil hamil.. Jelas klo nerangin sesuatu dan enak diajak diskusi ato ditanya2, boleh SMS  juga kalo perlu2..  Untuk periksa ke ybs, pake appointment, jadi ga perlu antri dari sore sampe pagi kaya dokter2 ternama yg lain.. Manapula, lokasi prakteknya deket, ga harus dari timur ke barat buat ke sono..

Nah, dengan kondisi di atas, balik lagi ke pertanyaan semula.. Bakal periksa ke sono ga? :D

*tambahan kondisi,ah..  dokternya cowo yaaa.. klo cewe sih ga terlalu masalah kali yaa.. hehe.. dan sepanjang pengetahuan kalian, dulunya ni teman senang becanda.. so bukan  ga mungkin klo ketemu teman yg lain lagi, dia bakal sounding klo kita ini periksa ke dia.. :D

Jangan lupa kasih alasannya yaaa… :D

Ga ada hadiahnya sih.. *ato bisa juga ntar tiba2 ada kalo gue dapat ilham haha..

Semua boleh ikut, kenal gue ato ngga *haaa.. kaya gue terkenal aja.. plak.. punya blog ato ngga, *asal ada email addressnya.. yg penting ga ngasal jawabnya.. :D