Archive for Wedding

Dibuang sayang

Kemarin beres2 kamar *baca: gudang* nemu lagi souvenir kawinan dulu..

Huaa jadi ingat kalo souvenir itu sebagian besar ga terbagi ke tamu undangan, gara-gara ketinggalan 1 dus di gereja.. Waktu selesai acara pemberkatan, EOnya ga ngecek ke bawah meja.. Cuma mikir kok souvenirnya yg satu dus tadi dibawa ke gereja abis dibagi. Padahal itu sisa yg dari gereja harusnya dibawa ke gedung.. Salahnya gue ga gue pisahin aja sedikit buat gereja. Sisanya semua masukin ke dus yg dibawa ke gedung.. Huaa.. alhasil waktu di gedung, belum juga semua tamu datang, souvenir udah menipis dan keabisan.. hikss…

Waktu selesai acara sempat dapat laporan dan gue bingung, perasaan pesannya udah dilebih2in.. Masa ya tamu-tamu pada segitu happynya dapat souvenir kawinan kita *pletak* sampe2 pada minta lagi.. Eh, ternyata besokannya waktu si Mami ke gereja pagi, dilaporin ama kosternya kalo ada dus souvenir ketinggalan. Jadi itu 1 dus souvenir dibawa pulang ke rumah..

Dan karena bingung tuh souvenir mo diapain, waktu kirim barang2 dari Semarang, ya dikirim ke Jakarta sekalian.. Sempat mo dibuang aja ama suami, tapi kok gue sayang yaa.. :D Kalo inget2 perjuangan dulu ngumpulin pusis-puisinya.. Bikin terjemahannyaa.. duh.. mana bahasa puisi gitu kan ga terlalu gampang di terjemahin gitu.. jadi harap maklum kalo sebagian terjemahannya kurang pas.. Soalnya mo ga diterjemahin, ntar kalo English kuatir ga semua ngerti maksudnyaa.. Jadi gue buat bilingual :D

Jadi souvenir kawinan kita bentuknya kumpulan puisi sebanyak 31 hari, jadi tiap hari ada puisinya.. Dijilid ring, kaya notes gitu, bisa diberdiriin jugaa.. Kecil banget se- notes gitu deh.. 9 x11cm. Gue duga, sebagian besar yg terima pasti ga buka juga itu souvenir karena dipikirnya notes.. Nah, buku puisi ini kalo niat balikin tiap hari, ya bisa jadi kalender harian karena gue tulis angka 1-31.. Tapi bahkan yg dirumah pun ga kejadian gue buka-buka tiap hari  :D Tapi ya klo iseng2 suka gue balik2 gue baca2, ato kalo mo kasih happy anniversary ke temen, gue suka bolak balik tuh souvenir, terus pilih kalimat yg bagus buat dikirim..

Kalender harian ini sih gue dapat idenya dari souvenir orang lain sih, Cici gue yg dapat dulu, tapi isinya gue bikin beda.. Mereka pake photo juga, sementara kita terlalu malu.. hihi.. Mereka lebih banyak nasehat perkawinan.. Gue bikin lebih universal.. Selain tentang pernikahan, cinta, dan juga friendship.. Belakangan ortu terima souvenir mirip banget isinya ama yg punya gue.. cuma satu dua puisi yg diganti.. :P

Belum lagi inget2 gimana gue setting sendiri itu souvenir, puisi mana buat tanggal berapa (padahal ya ga ada makna ato efeknya sih.. haha..), pilih kata yg mo dipake buat latar, terus tinggal kasih file nya ke percetakan.. Jadi kalo mo ngebuang kok ga rela.. Apalagi ternyata ada beberapa tamu yg masih ingat, souvenir gue apa karena mereka sukaa.. *haha.. narsis* Jadi mereka ini bukan temen gue yaa.. ada temen ortu, yg waktu ketemu terus kan biasa dikenalin ama si Mami, terus Tantenya nanya, ini anakmu yg keberapa.. dll..dll.. sampe akhirnya “Oh, Tante inget, kamu yg waktu itu souvenirnya kalender puisi itu yaa.. ” Wah, takjub sendiri gue.. haha..

Nah, sekarang gue bingung lah itu souvenir mo dikemanain.. :D disimpen terus kok menuh2in.. mo dibuang.. ga relaaa.. mo dikasih, ke siapa dong?? *emang ada yg mau yaa.. hihi..

So kalo ada yg mau, boleh deh gue kirimin hahaa..  *langsung sedih memikirkan kayanya ga ada yg mau juga.. haha..

Selain souvenir yg diatas, ada juga yg handsoap gitu, waktu itu untuk acara yg di Makassar.. *hihi mertua ga setuju souvenirnya buku puisi gitu.. wakaka* ini berlebih-lebih juga, ga tahu kenapa.. Tapi kalo sabun sih sekarang hubby yg sering buka2in buat taro di wastafel.. :D Waktu itu sempat dia mo buang yg buku puisi, gue bilang yg handsoap aja dikasih ke orang, eh dia ga boleh.. *lho.. haha..

Buset, tadi gue nulis ini sambil nonton Ins*rt, terus ada liputan kontestan IMB yg keluar, si Belda nangis bareng ama kontestan yg anak2.. ealah, kok gue jadi berkaca-kaca ngeliat anak2 itu bertangis2an.. Haha.. *gue ga jagoin Belda kok.. hidup Hudson :D *.. Ga heran kenapa gue bisa sayang banget mo ngebuang ni souvenir.. haha..

Yg lebih parah, waktu liat liputan pengakuannya si pembawa acara itu.. yg diulang-ulang di semua stasiun TV.. Satu program aja bisa nyiarin 3 kali tuh.. tiap abis iklan diulang lagi.. kyaa.. Nah, kenapa parah, soalnya pas gue nontonnya ga sambil ngapa2in (beberapa kali nonton sambil dekor cupcake, jadi pikiran kan kepecah2.. ), cuma duduk di sofa disebelah hubby, ealah, gue ikutan berkaca-kaca.. padahal udah nonton yg ke 10 kali mungkin.. Jiah.. jangan ditanya kenapa nonton sampe 10 kali.. Soalnya klo lagi bikin dekor, tangan ga bisa mindah2 chanel.. jadi ditaro aja di m*tro.. eh, ternyata disono juga nanyangin berkali2.. jiaah..

Nostalgia

Berhubung masih hawa2 wedding anniversary (ya secara belum dirayain juga hiks), plus ada teman yg lagi sibuk nyiapin weddingnya.. Jadi inget2 lagi deh masa-masa nyiapin wedding dulu.. Mana pula waktu pulang ke Smg, marathon ke 3 kondangan, yg salah satu nya di gedung yang sama waktu merit dulu.. Nostalgia lah..

Eh, waktu di rumah *Semarang* nemu juga satu wedding souvenir yang ternyata adaptasi dari wedding souvenir kita.. Memang sih, dulu wedding souvenir kita juga adaptasi dari punya orang lain.. tapi isinya beda.. Kalo ini, 90% isinya sama.. So, mestinya gue bangga dong? :D

Kalau diingat-ingat ribetnya persiapan dulu, seru juga sih.. Salah satu yang bikin gue puas, adalah bisa dapat vendor-vendor yang cukup bisa diajak kerjasama (baca: mau ikutin kemauan gue :P ) tapi harganya masih masuk akal.. Dan hasilnya gak terlalu mengecewakan..
Coba di list ah.. Siapa tahu ngebantu buat yg lagi persiapan..

Gaun pengantin, gue bisa dapat gaun yg mirip banget ama gaun yg awalnya gue suka tapi harganya 3 kali lipat, dengan sewa gaun second yg dimodifikasi dan malah gue minta ditambah pita & brooch! Jadi tampilan siang dan malam bisa beda..
Jas pengantin, bikin yg standard aja, supaya bisa dipakai di lain kesempatan. Kesan mewah bisa didapatkan dari dasi dan vest.
Kue pengantinnya, gue bikin designnya 3 level dummy, ditambah mini cake di sekelilingnya.. Nah, mini cake ini bisa dibawa pulang keluarga.. ;;) Klo sekarang yg ngetrend ya pake cupcake yaa..
Dekorasi nya, gue lihat-lihat majalah-majalah wedding, terus gue ambil elemen-elemen yg gue suka, dan jadi deh seperti yg gue pengen :D Untungnya juga dapat vendor yg cocok (harganya.. ;) ) )
Untuk dekorasi kamar, sengaja ga mau pake yang standard dari vendor dekorasi.. Jadi pesan langsung ke florit, sekalian hand bouquet.. Dan keputusan pesan hand bouquet ke florist ini buat gue adalah salah satu keputusan terbaik.. :D Bunga untuk kamar pengantin juga bener-bener bikin kamar kita wangi lho besok pagi nya ;)
Design undangan, souvenir, dan termasuk web ini juga didesign berdua.. sesuai apa yg kita mau.. Pokoknya puas deh..

Ohya, gue juga bikin menu card sendiri, karena gue gak suka kalo ngelihat banyak iklan terselubung dari vendor-vendor. Jadi seringkali di Semarang itu kalau pestanya tata meja, di meja tuh bakal ditaroh menu yang covernya ya iklan catering atau wedding organizer nya. Masih ditambah kartu nama-kartu nama vendor-vendor lain, ya bridal, lighting, photo/videographer, MC/Singer, dll. Belum lagi vendor dekorasi kadang-kadang cantumin juga logo mereka di dekor pelaminan. Vendor kue pengantin yang pasang logo di meja kue pengantin.. Dan yg lebih parah, ada yg pasang banner di panggung/ pelaminan. Tulisannya sih “Congratulations on your Wedding!”, tapi.. photo yang dipasang photo MCnya plus namanya gedhe-gedhe.. Aih… untung gue ga pake MC ini.. :P

Dan untuk menghindari iklan-iklan terselubung ini, gue pesan wanti-wanti ke WO gue, no iklan di acara gue :D Maaph ya, vendor.. Kalau hasil kerja kalian bagus, niscaya tamu-tamu juga bakal nanya ke kita, vendor siapa yang kita pakai.. Dan tentunya dengan senang hati bakal kita share juga..

Aih, klo nostalgia gini sih ga ada abisnya yaa..

Kebetulan?

Ternyata.. :-?
Setelah diingat2.. pertama kali gue kenal ama yg namanya email dan internet itu dari Yuli.. waktu jaman masih kuliah.. bikin di komputer lab apa yaa.. gue sih masih samar-samar ingat tempatnya.. dia yg bikinin alamat email pertama gue.. mpeg@… sampe udah lupa dulu pakai alamat apa.. entah yahoo atau hotmail ato apa..

Hoho.. belakangan dia juga yg mengawali perkenalan gue dan abdi via internet..
Suatu kebetulan?

So, gue mesti thank her more then..
:) ) ;) )

Here and There

Resepsi pernikahan kita dirayakan di dua kota, Semarang dan Makassar..
Ternyata cukup seru juga..

Yang di Semarang, kita urus semua sampai detail.. Pilih gaun sampe design handbouquet.. Dekor, warna pita kursi, sampe napkin ring.. Menu (lengkap dengan menu card) sampai gaya penyajian, karena peggy ga suka pelayan yg bergaya aneh2 di depan panggung.. Entertainment sampai lagu-lagu.. maunya simple elegant, ga suka tari-tarian, dan ga mau lagu model campursari, dll..

Sementara di Makassar, cuma sempat hunting sebentar, detailnya ga ikut campur..

Dan hei.. banyak banget lho perbedaannya..
Gaun di makassar lebih blink2 ala cinderella gitu deh.. (at least menurut peggy demen gaun yg simple) dan rias mata yg mo dikasih glitter gitu, semerta merta gue tolak.. hehe..
Tapi kata Yuli, tetep cantik.. :P *wink*

Sempat bete ama tukang video yg maksa-maksa ngeliput padahal jas abdi belum dipakai bener, dan masih pakai sandal sembari nenteng-nenteng sepatu.. (mungkin awalnya peggy dah bete karena handbouquet-nya nih kurang memuaskan).. alhasil videonya keliatan tampang2 galak nya peggy.. *hiks.. maaph ya, di..*

Tapi.. waktu acara pesta.. happy banget gue.. soalnya ga ada beban gitu deh..
Pelayan MGH yang nari hampir 5 menit waktu mo hantarin makanan ke meja, bikin kita ketawa lepas.. haha.. kaget! Sampe geli banget..
MC nya juga “rame” banget.. :D
Terus teman-teman Abdi juga seru, datang ke meja kita bawa minuman untuk toast bersama.. Curang, peggy ga dibawain.. hiks.. hiks.. :p

Hal lain yg beda banget di makassar (dibanding kebiasaan di semarang):
[list][*]abdi berdiri disebelah kiri peggy dan posisi ortu tidak ditukar
[*]pengantin dan keluarga terima tamu dipintu masuk.. setelah pulang, ga salaman lagi, tapi kita cukup melambaikan tangan dari panggung.. *seru juga!* :P
[*]ga ada kebiasaan bagiin kue pengantin ke tamu (tapi emang pas resepsi kita ga bagi kue karena ga ada kue pengantin, kan udah di semarang)
[*]ga umum untuk minta tamu photo selama acara berlangsung.. karena akan ganggu tamu yg lagi makan..
[*]video selalu ngeliput dari keluar salon :D [/list]

Jaio!

Hm..
Dah sebulan lebih Abdi minta tolong dibikinin cerita untuk pengantar liputan D day photos..
Tapi kok mampet yaa.. :P kayanya seluruh energi untuk wedding tuh dah terkuras gitu.. sampe bingung mo cerita apa lagi.. padahal pengen juga sih ceritain supaya bisa dikenang2 ntar..
Apa karena hasil liputannya kurang memuaskan jadi kaga semangat yaa.. *ihiksss*
Ntar lagi yaa.. kita update..
Belum lama juga dapat video liputan yg makassar.. yg semarang malah blum jadi.. hiks.. semoga hasilnya ntar memuaskan..
Ayo.. semangat!!