Archive for Wedding

Obsesi

Apakah kamu termasuk yang terobsesi ama hal-hal yang berhubungan dengan wedding? Hm.. gimana tahunya yaa.. Hehe.. ini salah satu contohnya..

Kawinan gue dah hampir 3 minggu berlalu waktu kejadian ini berlangsung..
Ada kurir hantarin satu dos gitu ke rumah (di semarang), dari teman gue.. gue kan udah di jakarta nih..
nah yang terima di rumah itu dede tersayang..

Begitu dia tanda tangan bukti kirimannya.. langsung buru-buru ambil souvenir kawinan gue.. dikasih lah ke orang yang hantar itu..
Orang nya pergi, dan ade gue masuk.. buka dos nya.. ternyataaaa..
Yang diantar adalah kue 1 bulanan temen gue punya baby..
=)) huuaaaahahahaa..

Jadinya ade gue sms ke gue minta maaf atas kekonyolan yg dia buat.. :D *iya dimaapin kok, dek..*
dan gue harus sms juga jelasin ke temen gue, sebelum dia melongo nerima souvenir gue itu.. :P hehe..

ps: Sin, kamu udah bikin kita semua ketawa girang.. hehe..

Cincin

Wah.. pake cincin kawin tuh ternyata bener-bener berarti terikat.. ya terikat secara kan berarti kita udah ada pasangan resmi.. juga berarti jari manis kita ada yg ngiket..

Sebelum hari H, kita udah diingetin ama temen supaya jangan lupa pindahin cincin ke tangan kiri waktu mau terima selamat dari tamu undangan, kalo ga mau menderita.. hehe.. kita sih ingat.. bahkan peggy saking semangatnya pindahin cincin, sampe-sampe ngegelinding :D hehe..
Tapi ternyata Abdi mo coba-coba juga, apa bener kalo ga dipindahin bakal menderita bener.. eh.. ternyata iya.. :P salah sendiri ya.. padahal peggy jadi ga berasa sakit disalam-salamin.. thanks to Evin & Cha-cha untuk tips nya..

Dan ga cuma bermasalah waktu hari H, ternyata kebiasaan ngga pake accessories di badan, cukup bikin kita risih pake cincin terus menerus.. hari pertama aja, abdi udah berasa sakit waktu cuci tangan.. ngga sakit pun sering-sering sabun tertinggal di cincin.. terus kadang mo ngerjain apa, kita mesti repot lepasin cincin dulu.. ato mo makan pake tangan, juga lepasin cincin dulu.. :P jadi ribet..
Apalagi klo abis itu kelupaan pake, keinget baru kaget, mana ya cincinnya.. hehe..

Oya, satu fakta (ga penting) lagi.. ternyata klo lagi kedinginan, cincin gue jadi lebih mudah lepas.. hehe.. berarti badan mengkerut kedinginan.. :P

Hal-hal Bodoh

Ternyata banyak hal-hal bodoh yang gue lakuin lho, sehubungan dengan persiapan acara kemaren.. ini beberapa contohnya aja..

Pertama.. Bikin undangan di semarang untuk yang dibagi di makassar. Tadinya dengan alasan kepraktisan ajah.. karena domisili peggy di Smg, dan toh harus bikin undangan juga untuk acara Smg. Dan ortu maunya kan undangan dicantumkan dua resepsi sekaligus.. jadi kenapa ga bikin satu undangan aja untuk semua..
Eh, ternyata jadi masalah juga, karena peggy harus kirim undangan itu ke makassar, dan cukup mahal ternyata :D hehe.. kaga kepikir aja sebelumnya..
Ya tapi emang jadi lebih gampang buat gue kontrol nya sih.. ga perlu repotin orang laen..

Kedua.. Bikin souvenir makassar di bandung.. Jangan tanya kenapa.. :P udah lupa juga alasannya.. yang pasti gue udah kenal ama yang bikin di bandung, dulu cici gue juga bikin di situ, jadi akhirnya order via email dan sms, dan so far berjalan lancar..
Sampai saat harus kirim.. :D ternyata souvenir nya harus jalan-jalan dari bandung ke semarang, baru ditenteng lagi ke makassar.. hehe..
Terus peggy juga dengan konyolnya bikin stempel untuk tangkai bunga di souvenir nya itu sendiri.. gara-gara vendor undangannya bilang susah cetak 2 muka.. (ketipu abis deh gue)

Ketiga.. Hampir aja gue bikin dos untuk snack sendiri.. saking semangatnya :P Aiyaiyaa.. untung ga kejadian.. hehe.. soalnya keburu sakit gue.. :D

Foto-foto Dokumentasi

Sudah banyak teman-teman dan saudara-saudara kami yang menanyakan foto-foto acara pernikahan kami.. Kami mohon maaf, karena sampai hari ini belum bisa memasukkannya ke webpage kami ini, karena kami sendiri juga belum menerima hasilnya.

Mungkin dalam waktu 2 atau 3 minggu ke depan kami sudah dapat menerima hasil-hasil foto dari fotografer-nya dan pasti kami akan segera meng-upload ke webpage kami.

*sebenarnya Peggy ada nulis2 juga untuk page ini, tapi dia sudah bobo, dan gue gak tau tulisan dia yg mesti gue upload yg mana :D *

Keliling

Jam 12 siang gue rencana keliling bagi undangan pake motor, target daerah Grenvile, Kedoya, Puri dan Meruya, tapi jadinya gue ke bengkel dulu buat ganti shockbreaker, krn yg sebelah kiri bocor. Tapi sampai di bengkel ternyata orangnya lagi pergi beli spare part terpaksa gue menunggu sampai jam 2, dah pasrah deh.. klo gak kekirim semuanya, pake kurir aja.

Memang sih lebih enak pake kurir aja, tapi gue sengaja mau antarin sendiri krn pengen tau aja rumah teman2 Peggy dan keluarga2 Peggy (80% daerah situ adalah undangan2 dari peggy)

Setelah dari bengkel, gue ke rumah koko gue dulu di Grogol, ternyata ada adik gue di situ yg lagi nganggur (baru datang ke jakarta buat kuliah) jadi gue ajak aja dia mutar2 bagi undangan, tapi pakai mobil krn cuacanya lagi panas banget jadi gue malas pakai motor, resikonya ya pasti lebih repot cari alamat2nya *jarum jam sudah di 3.30*

Dan betul juga untuk mencari alamat di jakarta itu susahnya minta ampun pdhl peta jakarta sudah di tangan, di dalam perumahan pun untuk mencari blok-nya aja susah stengah mati, mesti putar sana sini karena byk ditutup portal, dan yg paling menyebalkan ternyata byk rumah2 yg TIDAK ADA nomor-nya, bahkan ada bbrp rumah yg secara berurutan gak ada nomornya, jadi patokannya adalah rumah tetangganya, trus kita hitung 8, 9, 10, dan seterusnya.. whew..

Tapi senang juga sih karena seru “ribut” sama adik sendiri.. :) )