Archive for Marriage Life

Lately.. – updated

Perasaan kok gue jarang cerita tentang babynya yaa.. Hihi.. soalnya gue ga rajin catetin ato perhatiin berat dan ukuran babynya.. selama dokter bilang normal ya udah..

Lil’dragon udah aktif banget sekarang gerak-gerak di perut.. sampai perut keliatan goyang-goyang.. Sering bikin mommynya kegeliaaannn… Hahaha..  Tapi masih jual mahal dia.. begitu mommynya mau video’in dari handphone, langsung dieeeemmm… Mo dicolek-colek, digelitikin, juga ga ngefek.. huaaa…

Selain itu, babynya juga jual mahal soal gender.. 2 kali kontrol terakhir, posisinya ga mau nunjukin gendernya.. padahal dah mahal-mahal di USG 4D.. *asli mahal beneeerrr, Nak..* Malahan pas USG 4D itu kita sempat merasa lihat “bola-bola” tapi sepersekian detik doang.. Pas mo di cek lagi, udah ngumpetttt..

Mana dokternya gue tanya, jadi jenis kelaminnya apa dok.. eeeehh malah balik nanya, “waktu itu saya bilang apa ya??”
Haduh dokter.. kalo nanya dulu bilang apa, juga saya dah tahu jawabannya.. Tapi kan mo pastiin lagi.. *garuk-garuk perutttt*

Sebenarnya sih gue dan hubby ga masalah mo lil’dragon ini cewe ato cowo.. Cuma mau tahu karena kita kebingungan mo cari namaaa.. huaaa..  cari nama cewe aja susah, mana lagi kalo mesti cari alternatif cewe-cowo.. Trus juga kalo mo belanja-belanja kan lebih enak kalo udah tahu.. Hehe.. memuaskan hasrat belanja mommy nya nih.. biarpun plan nya sih ga mo too pinkish juga klo pun cewe.. Hehe.. generally bakal cari yg netral-netral aja.. tapi tetep baju baby cewe itu lutu-lutu sekaliiii… *gemesshh sambil ngekepin dompet dan keyb*a*

Trus yg sempat bikin gondok juga, udah USG 4D mihil-mihil gitu, dokternya kalo kata hubby, ga cocok nih jadi photographer.. suka kelewatan moment.. jadi pas dapat mukanya, dia ga pilih untuk print.. Jadi 3 print USG nya bagian tangan dan kaki doang.. hampir sama semuaaa.. Huaaa.. gue jadi ngomel-ngomel sendiri.. tepatnya sih tambah belingsatan waktu liat mesti bayar berapaaa.. Untung hubby masih bisa nenangin, ntar lihat aja dulu di video nyaa.. Syukurlah ada hehe..

Nak, please kasih tunjuk Papa Mama ya, ntar Sabtu waktu kontrol lagi.. kamu cewe ato cowo.. Ya, sayang.. Pleaseee…*usep-usep perut*

Nah, hal lain yang patut dirayakan juga adalah.. akhirnya mbak PRT ku datang sudaaaahhh… huraaayyy..

Kenapa perlu dirayakan.. soalnya ni mbak, dulunya kerja di rumah cici gue.. Terus dia keluar karena merit, dan ikut suami ke Bekasi.. Bulan Desember yl, dia sms cici gue nanya masih bisa kerja ga di gue.. soalnya pas dulu keluar itu  memang di tawarin kalo memang mau kerja di Jakarta, mau ga kerja di gue..

Dia bilang baru bisa mulai Januari.. Ya udah.. toh gue juga agak males nyari dari yayasan.. dasarnya gue keenakan 2 mbak terakhir dapetnya nongol sendiri di depan rumah gue dan tahan sampe at least hampir 2 tahun.. .. Hahaha.. Dan gue parno setengah mati baca dan denger cerita kalo ambil PRT di yayasan suka makan ati, baru nyampe rumah dah minta balikin ke yayasan.. Ato kalo ga, dah lewat 2 bulan masa tukar, baru minta pulang.. hilang deh duit admin nyaa..

Intinya gue lebih males cape ati.. mendhingan cape badan, tapi ga cape ati.. Cumaaaaaa.. semua orang kasih masukan untuk carilah mbak, at least untuk beberapa bulan pertama abis ngelahirin.. Kuatir kalo sendirian sementara kondisi gue abis lahiran kan ga tahu ntar gimana.. hopefully sih tetap fit yaaa..

Nah, setelah janji janji tinggal janjinya di bulan Januari.. dia beberapa kali lagi sms nanya, masih bisa ga kerja di gue.. Tapi tiap kali gue jawab, terus dia ngilang lagi ga ada kabar.. Ntar kalo dia butuh, dia sms lagi.. Kalo kita yg nanya, ga tentu dia jawab sms nyaa.. Haiiiyaaa.. Sampe semua orang yg gue ceritain bilang, lupakan aja laaahhh.. Belom juga kerja kok dah bikin capee…  Gue pun sampe jawab sms dia gini “Udah, kalau memang kamu masih mau kerja di saya, datang aja langsung. Saya sih tetap cari orang juga, jadi siapa cepat aja” :D Dan end up dia ga datang juga donggg… Toat..toattt….

Minggu lalu, tiba-tiba dia sms lagi.. bilang minta maaf, karena selama ini nunda melulu datang ke gue, karena ada banyak masalah dengan keluarganyaa.. Gue bilang, ya udah kalo mau, langsung datang aja, tapi kabarin kapan mo datangnya.. *lah gimana pun jengkelnya gue, wong gue masih butuh juga*.. Eh, kok syukurlah akhirnya sore ini dia datang jugaaa..

Semoga dia betah dan cocok lah.. so far sih dulu dia kerja ya so so.. ada  plus minus nya.. tapi masih bisa ditolerir lah.. dan so far sih jujurr.. jadi ya marilah kita berdoa semoga semua berjalan dengan lancar :D hehehe…

Oyaa..

Weekend kemarin, kita mo liat (lagi) nih showroom yang bisa bikin changing table.. Kita dapat dari K*skus ni vendornyaa.. Pas kita liat websitenya, tercantum showroom di ITC Kuningan.. Tepatnya sih udah niat mo liat dari beberapa minggu lalu.. jadi waktu itu, sebulan lalu kali yaa, kita ke ITC Kuningan deh.. Lha sampe sana kok ga nemuuu.. pas di telpon, eh orangnya bilang showroomnya di ITC Permata Hijau.. *tepok jidat tahap satu*

Ok, minggu depannya kita ke ITC Permata Hijau.. cari-cari sesuai blok yang dikasih waktu kita nanya sebelumnya *pas di ITC Kuningan hubby sempat telpon kan dikasih nomer blok tokonya*, lha kok ga adaaaa showroom mebel di blok yang diinfo.. Jadilah kita telpon lagi orangnya.. dan dibilang, hari itu showroomnya tutup, karena orangnya lagi ngukur di rumah customer.. Haiyaaaa…. *tepok jidat tahap dua*… Terus, anehnya, ni orang kasih nomer blok tokonya beda lagiii.. Waktu itu kasih blok C (dan kita masih simpen sms-nya), kok sekarang jadi blok A.. Sampe gue nanya, jadi ini tokonya model toko permanen ato kaya stand pameran aja, yang tiap kali pindah posisi.. Dia jawab permanen kok, sewa setahun.. Tapi si owner ini ga bisa kasih tahu petunjuk tokonya di depan/sebelah toko apa gitu…

Fine, berhubung penawaran dia paling murah, dan reviewnya di k*skus cukup bagus, biarpun sempat ada kasus juga, tapi akhirnya selesai dan orangnya puas.. Jadi gue dan hubby pun weekend kemarin coba lagi ke sono.. Kali ini lebih pinteran dong, nanya dulu, showroomnya buka ga, dan nanya no telpon yang jaga toko, supaya kalo ga nemu bisa lebih gampang minta petunjuk..

*aduh hubby dah pulang, dilanjut ntar deh hahaha..

*dilanjutinnya besok paginya gini.. hahaha..

Udah dong, kita yakin aja berangkat lagi ke Permata Hijau, berbekal nomer toko yang udah jadi blok A itu, serta nama dan no telpon penjaganya, supaya kalo ga nemu bisa kita telpon.. Sampai sana, kita putar-putar kok ga nemu juga.. soalnya nomer di sono itu misal blok A1 no 1. Sementara si owner ini kasih cuma blok A nomer 1-2.. Lha A berapaaa… Gue sampe heran, kalo orang punya usaha, punya showroom, harusnya hapal dong ya alamat showroomnyaa.. masa berapa minggu lalu bisa salah kasih blok tokonya, sekarang bisa ga lengkap juga, dan ga tahu patokan tokonyaa..

Tapi kan kita dah punya nomer telpon yang jaga dong, jadi lumayan tenang, tinggal telpon aja.. Bener deh, dikasih nomer, lagi-lagi ga jelas jugaaa.. Tapi at least dikasih patokannya dari coffee shop belok.. bla..bla..

Pas kita cari, ada nih satu shoroom tapi ga pake nama.. Ga ada yang jaga, cuma ada jaket gitu di kursi, gue asumsiin jaket penjaganyaa.. jadi mungkin lagi ke toilet ato beli makan yaa.. Jadi kita pikir ya udah lebih bagus, kita bebas liat-liat contoh barangnya dan bisa diskusiin kualitasnya tanpa diawasin penjaganya toh..

Nah,  pas kita masih di depan tokonya dan kebingungan bener ga yang ini tokonya, gue liat ada pasangan muda yang ada berdiri di depan toko yang ada di belakangnya showroom furniture ini (btw, showroomnya ga gedhe lho ya, 2 kapling ITC lah). Pasangan itu dah ngeliatin kita juga.. tapi gue sih cuek aja masuk terus mulai lihat furniture di sana, sambil cari-cari petunjuk ini bener showroom yang dimaksud bukan ya, secara ga ada papan namanyaa.. Ada album photo tapi ga ada tempelan label juga.. Terus hubby lihat tuh di meja  yang agak jauh dari kita, ada kotak kartu nama.. Tapi kok namanya beda ya, kata hubby *dia ngeliat dari jauh aja gitu dah merasa beda nama tokonya*

Nah, pas hubby bilang ke gue, coba ambil kartu namanya.. karena posisi gue itu lebih dekat (tapi gue belum lihat sih posisi kartu namanya di mana), tahu-tahu pasangan muda tadi ikutan masuk ke showroom.. Tepatnya sih mendekat ke kita, wong showroom gitu kan ga ada pintunya jugaa..

Terus nanyaa.. “Sudah bikin di sini?”

“Oh, belum, justru ini mo lihat-lihat dulu kualitasnya”

“Waaa.. jangggaaann… gak recommended ini.. Kita ke sini mo cari orangnya nih, mau complaint, barang kita ga jadi-jadi udah molor lama dari yang dijanjiin.. Nih orangnya malah kaburrrr.. tadi padahal katanya ada *kayanya dia tadi di depan toko belakang itu nanyain ke orang di toko belakangnya*

“Ohhh.. gitu ya..” *gue agak bengong, bingung mo komentar apaaaa*

Terus kita nanya “Ini nama tokonya apa  ya, soalnya saya belum nemu juga toko yg saya mo cari benernya”

Nah kita ga jelas sih dengar nama toko yg mereka sebutin.. something like “B*ndar Jakarta” tapi kan itu restaurant seafood yaaak.. Eh, kok gue tiba-tiba pengen yaa.. huhu.. belom kesampean nih pengen makan seafood Makassar nyaa huaaa… suamiiii… kapan kita makan ikan bakar… *kalo kepikir makanan langsung ga focus hahaa..*

“Oh beda kalo gitu ama yang kita cari.. *memang kita ga dengar jelas, tapi pasti beda jauh namanya*.. Tapi nama yang jaganya siapa ya?” *tiba-tiba gue inget kan ada nama penjaganya*

“Tino” *nama disamarkan ahahaha* “Ini kita mo tungguin nih, sampe ketemu orangnya.. ”

“Oh, ok.. Wah ya udah deh kalo gitu, semoga urusannya cepat beres deh yaa.. ” *setelah basa basi sejenak gue putusin buat cabut aja dari situ.. pertama kan udah ga recommended itu toko.. Terus kedua ga enak juga kita ngotot tetap lihat barangnya, sementara pasangan itu ngeliatin kita sambil jengkel.. wong udah dibilang ga recommended kok kita kaya ga percaya gitu.. hahaa..

Nah, berarti bukan itu dong tokonyaaa.. Jadi mana nih toko yang gue carriiiiii…. *tepok jidat tahap tiga* Kita putusin keliling-liling aja cari tokonya.. karena toh blok A itu ga terlalu gedhe.. Dan lagi.. rasanya percuma kalo kita telpon juga yang jaga sekarang.. karena eh karena, nama penjaga yang dikasih si owner itu, adalah Martino *nama yg ini nama samaran juga dong, karena nama si Tino kan tadi disamarkan.. ahaha.. tapi “Mar” nya aslinya memang gitu sih.. *… Hm.. kebetulan yang aneh sekali.. Jadi kita ngerasa kalo sekarang ditelpon juga pasti si Martino ini juga ga akan jawab telpon kita.. Btw, waktu pertama tadi hubby telpon, yang angkat telponnya juga bukan suara cowo tapi cewe.. kemungkinan udah ngabur waktu itu, ga berani jawab telpon jugaa..

Nah, setelah kita kelilingin blok itu sampe sakit bener kaki gue *ya biarpun ga gedhe-gedhe amat blok nya, tapi perut bumil ini kan dah gedhe yaaa*..  ga ada tuh toko furniture lain di blok A.. Aneh bener kaaaan…

Malah kita sempat ngeliat di satu sudut di depan blok yang lain, agak jauh dari toko tadi, ada mas-mas gitu jongkok dibawah kolom gitu, pake topi.. ga ngapa-ngapain gitu.. Langsung kita lihat-lihatan berdua, dan saling bilang.. “Eh, jangan-jangan itu si Tino yang lagi ngumpet dari customer yg tadii…” Haha.. Terus hubby bilang, eh, apa kita balik lagi ke toko itu, terus kasih tahu pasangan tadi, kalo ada yang ngumpet di sini.. Pasti seru tuh.. Wakaka.. maafkan imajinasi kitaa.. :P tapi beneran gue kasihan ama pasangan tadi sih, sampe pas kita pulang, lewat toko itu lagi, mereka duduk aja gitu di meja kursi makan displaynya,  nungguin si Tino itu..

Sementara itu gue dan hubby putusin untuk pulang aja deh.. Udah males mo nelpon ownernya lagi.. Dengan semua kejadian aneh di atas, sejak kita mulai cari di ITC Kuningan.. kayanya cukup buat kita ambil kesimpulan kalo vendor ini ga recommended.. Pun misal tadi bukan showroomnya, tapi kok susah banget kita nemuin showroom yang benernyaa.. kaya adaaaa aja yg ngehalangin..

So, sementara gue masih minta penawaran ke vendor lain, kalo harganya masuk akal & masuk budget *ini yg lebih penting :D * ya kita buat sesuai kemauan kita dan cocokin space di kamar..  Tapi kalo ternyata penawarannya ga masuk budget, ya mesti puas dengan beli aja changing table ato baby tafel yang ada di toko..

Sstt.. Rahasia yaa..

Haduuuh..  bumilnya bener-bener ga mood buat nulis.. baca-baca blog orang lain sih tetep demen haha.. Boro-boro nulis blog, gue lagi ga mood ngapa-ngapain.. lemesh, gerah.. weekend kemarin sempat demam.. tadi pagi tenggorokan panas banget *heartburn ya kalo ga salah istilahnya* dimakanin ga enak, diminumin ga enak.. Hiks.. Satu-satunya yang menghibur kalo lil’dragon joged-joged didalem, bikin gue kegelian.. *muwaaahh*

Tapi sebelum blog nya bulukan lagi, dan untuk melupakan kegerahan ini *padahal di luar hujan, dan AC sudah di setel*, mari kita bahas aja hal-hal *menurut gue* lucu yang gue alamin waktu awal-awal hamil.. Semoga bikin mood bumil ini balik lagi..

Karena udah nungguin 5 tahun sebelum akhirnya hamil, orang-orang di sekitar sudah sampai pada tahap gak kepo lagi nanyain apa gue hamil pun gue jelas-jelas keliatan gendutan.. Hehehe.. mungkin pada gak enak ya, nanyain mlulu.. beda ama awal-awal merit dulu, kalo pipi tambah bulet gara-gara abis potong rambut *pembelaan* aja, langsung dituduh udah hamil..

Nah sesuai petunjuk mertua supaya kita diem-diem aja sampai 3 bulan, ya udah, gue ga bilang ke siapa-siapa.. Kecuali pas orangnya nanya “sudah hamil ya?” Nah, kalo ini, karena takut ucapan jadi doa, jadi gue bakal jawab “iya, tapi memang belum bilang-bilang soalnya masih awal” supaya ni orang ga asal main sebar berita aja.. :D

Aman sih sampai 3 bulan usia kehamilan, ga ada tuh yang ketemu muka langsung nanya “hamil ya?”

Tapi ada juga yang waktu chatting, tiba-tiba nanya.. Lupa sih waktu itu nanyanya gimana, kalo ga salah “jangan-jangan kamu dah isi ya”.. Tapi yang pasti bingung gue jawabnya, karena bahkan saat itu mertua gue pun belum dikasih tahu.. ahaha.. Jadi  gue diem ajaaa ga jawab.. Alhasil si Tante ini nanya juga ke adik gue, yang mana gantian bikin dia kebingungan juga ahaha.. Untung akhirnya Tantenya nyadar sendiri.. “Oh, mungkin udah, tapi karena masih baru belum boleh bilang-bilang yaa.. ” :P hahaha.. Ya gitu deh Tante.. Udah tahu kalo ga boleh bilang-bilang, eh, Tante nanyaaa.. hihi.. kan jadi bingung jawabnyaa..

Abis udah 3 bulan, ada kumpul-kumpul nih keluarga besar suami.. Wah udah bingung nih ntar jawab apa yaa.. kalo ditanya.. Trus sibuk cari baju yang bikin perut buncit ga terlalu nongol.. Tapi ya gimana, wong napsu makan selama hamil kan gila-gilaan, waktu itu aja udah naik 5 kg mungkin.. mana mungkin ga keliatan..

Eh, bener, pertama-tama ada Tante yang nanya waktu papasan.. “Eh, kok kamu gemukan ya sekarang”.. Nah, kalo nanyanya begini, jawabnya juga gampang.. “Iya, makannya banyakan sih” Hehehe… *masih bisa ketawa karena gemuknya karena hamil.. kalo ga hamil, ditanya gini bisa langsung pasang tampang asem ahhaha..*

Abis itu ada dong hidangan kuah bebek.. Tante yang lain lagi.. godain gue ama suami yang pas lagi di dapur. “Udah makan belum tuh bebeknya.. katanya tokcer lho” (bikin cepat hamil, maksudnya, entah mitos dari mana gue ga tahu).. Trus ditanya apalagi gue udah ga ingat, tapi pertanyaannya bikin kita susah jawab, akhirnya gue ama suami lihat-lihatan doang..

Eh, si Tante langsung curiga aja lho dan tembak langsung.. “Jangan-jangan sudah hamil yaa??” Dan kita juga cuma haha hehe ga jelas gitu.. Sementara si Tante sudah langsung heboh sendiri.. :D sambil nanya, jadi belom pada tahu ya (sodara yang lain maksudnya).. “kalau gitu rahasia kita yaaa..  biar ntar kalo lahiran, pada kaget sendiri ternyata dari Januari si Peggy udah hamil, tapi ga pada tahu”.

Hahaa.. ok deh Tante..  tapi ya ga mungkin juga sampai lahiran ntar pada ga tahu kalo udah hamil..

Eeeehh, tapi ga sampai 10 menit setelah itu, gue lagi ngobrol ama ipar gue tentang kehamilan ini (ipar gue  udah tahu dong dikasih tahu mertua gue hehe), terus ada Oom (suami Tante yang tadi mo rahasiain kehamilan gue) yang sibuk dokumentasiin kumpul-kumpul ini, mo photoin kita bertiga (gue, ipar gue ama sepupu suami).. Si Tante dong, nyelutuk “Pa, itu yang diphoto berempat lho”.. sambil senyum-senyum penuh arti..

Wakakaka.. gue langsung geli setengah mati.. gimana sih Tanteee.. katanya mo rahasiaaa.. *ketawa guling-guling dilantai*.. wakaka.. Ya udah, tante-tante yang lain langsung ribut dong, siapa nih yang hamil, gue apa ipar gue *yg udah punya anak dua*. Dan ipar gue langsung klarifikasi dong, secara dia udah ga mau nambah anak biarpun anaknya dua cowo semua.. hehe..

Nah, langsung deh, dikasih selamat sana sini, plusssss.. komentar yang ga kalah memilukan.. “Pantesan, dari tadi lihat Peggy kok gendut banget”.. “Iya tadi aku lihat kok mukanya makin bulet”.. dst..dst..

Gue.. m.e.r.a.n.a.. Wakakaka.. aduh ampun daaaahh.. ini tante-tante ternyata dari tadi udah mikir dalam hati kalo gue gendutan, tapi ga enak mo ngomong.. begitu tahu gue hamil, langsung merasa bebas mengomentari kegendutan gue.. *tepok jidat*


Bumil Bingung

Huaa.. banyak banget hal yang bikin bingung seputar calon baby dan segala kebutuhannyaa.. Browsing sana sini, baca sana sini.. Kok kadang makin bingung sampai gue pikir-pikir, buset baru juga mikirin perlu pake box baby ga, beli baby tafel yang kaya apa, perlu beli breast pump ga dan merk apa aja udah sebingung ini, gimana nanti cari sekolah anak yaa.. ahahaha..

Apalagi mikir ni mo kasih nama anak siapaaa.. Banyak banget pertimbangan.. Sampe teman-teman gue heboh usulin nama juga belom ada yang sreg.. Jadi gue bahas aja satu persatu kebingungan bumil ini..

1. Nama

Pasti tiap ortu maunya nama yang bagus buat anak yaa, bagus disebut, bagus juga artinya.. Gue juga dong.. Tapi banyak syarat nih.. Pertama, ga boleh ada unsur huruf R nyaa.. ntar mamanya susah nyebutinnya.. (-_-)!  Kedua, ga boleh berakhiran huruf N, berlaku juga untuk penyebutannya, atau calon nama panggilan (biasanya dari suku kata yaaa).. Syarat kedua ini karena kebiasaan dari daerah asal hubby yang kebanyakan vitamin G :D jadi sering nambah huruf G dibelakang huruf N.. Contoh, kalo nama Joanne, bisa kejadian dipanggil “Joeng” huaa.. padahal nama Joanne tadinya masuk daftar nih.. Nick nya bisa Jo jugaa.. sukaa..

Terus banyak juga masukan nama yang bagus-bagus, tapi udah ada sodara yang pake nama itu.. Lagi-lagi gue hindarin, karena kemungkinan terbesar kalo namanya sama, bakal ada kejadian dikasih nick sesuka-suka yang manggil (dengan alasan biar ga bingung yang dimaksud yang mana).. hiks… Jadi better dari awal gue cari nama yang belum ada di keluarga..

Ada yang bilang, tanyain ke calon opa oma nya aja ada usulan nama ga.. Wah, terus terang gue ga nyoba nanya sih.. Bukan kenapa-kenapa.. tapi daripada udah nanya, terus ga sreg, bisa malah ga enak kalo ga dipakai namanyaa.. Hehe..  Jadi prinsip gue, menerima usulan nama, tapi ga boleh ngambek kalo ga dipake usulannyaa.. hihi..

Ada usul lagi, cari artinya dulu, mau apa.. Tapi bingung mau arti apa yaa.. haha.. payah nih.. Yg pasti nama keluarga bawaannya kan Angkasa, jadi kepikir kalo namanya bisa nyambung gitu, misal yang artinya “bintang yang bersinar terang di angkasa’ gitu..  Tapi nama-nama yang artinya bintang/star rata-rata pake R hiks.. Ada yang ngga sih, kaya Stella ato Danica.. Tapi kata suami, ntar dibilang masa baru lahir dah nikah.. Hadoooh.. kok dia kepikir-kepikirnyaa.. gue bilang nah, lebih hebat dari mamanya dong.. secara nama baptis gue Monica.. Mamanya mo nikah, anaknya lahir malah dah nikah..*tepok jidat*

Jadi kalau ada yang mo usul, boleh lho.. syaratnya seperti di atas ya, no huruf R, not ended with N (termasuk cara manggil dan per suku kata yang memungkinkan jadi nama panggilan), dan ga boleh protes kalo usulannya ga dipake.. ahaha…

2. Biaya

Wuahahaha.. ah, yg ini sih ga usah dibahas.. lha terakhir kontrol dokter aja, udah bingung, kok tagihan dokternya naik.. ga tanggung-tanggung naik 20-25%.. Apa kabar biaya persalinan yaak..

Belom lagi ini segala perlengkapan baby kok mahal-mahal bener.. doengg.. Itu jumper kecil-kecil, mahal bener yaak.. mana lucu-lucu pulaaa.. Haduh.. :D

3. Box baby

Setelah menimbang-nimbang (eh, tepatnya mengukur-ngukur)  space kamar, kayanya ga pake baby crib deh, ga muat.. Mana banyak review bilang, baby crip banyak akhirnya ga kepake karena bayi ga mau tidur di situ.. Ato mamanya ga sanggup tiap kali angkat bayi buat disusuin malam hari..

Tapi mo tidur di kasur kita, kok dapat banyak masukkan kalo bahaya juga.. takut ketindih lah, gelundung lah, dsb.. Mau dikasih kelambu gitu biar pasti ga kejadian kenapa-kenapa, kok space tidur papa mamanya jadi masing-masing 55cm doang.. Hoahaha.. nti gantian papa mamanya yang gelundung..

Akhirnya diputuskan pake baby travel cot (ato play pen sih namanya) aja, itu juga cari yang paling simple supaya ukurannya paling kecil (dan harganya ternyata paling murah haha..), jadi gampang ditarik keluar masuk kamar..

4. Changing Table / Baby Tafel

Ini juga dah survey, ada yg model laci, atasnya changing mat, terus dibawah changing mat itu ada box mandi bayi.. Awalnya mikir praktis, ga perlu beli bak mandi dan stand nya lagi, trus karena bawahnya laci-laci, bisa kepake sampe baby nya gedhe buat baju dia.. Tapi gue pikir-pikir.. gimana kalo abis mandi, apa ga repot ya mesti angkat bayinya, trus tutup mejanya, trus taruh handuk dan bayi di atas changing mat.. Belon lagi, kalo sampai bocor itu airnya, ato rembes, ato bayinya maen air dsb, gue rasa bahan lacinya bukan kayu solid deh.. Mana bisa awet yaakk..

Jadi mikir-mikir bikin meja laci aja kali yaa.. bak mandinya beli aja terpisah.. Tapi bikin di mana ya yang murah dan hasilnya pasti sesuai harapan.. *pengalaman buruk waktu bikin sofa, udah dikasih gambar, orangnya sok nyeni pake bisa bilang bagusan modifikasi diaa.. yang ada gue suruh angkut dan repair sesuai gambar gue.. ngapain susah-susah gue gambarin..

5. Asi dan perlengkapannyaa..

Pastinya semua ibu pengen kasih yang terbaik dong ya buat bayinyaa.. Gue pun berharap sangat bisa kasih asi ekslusif.. Dan dari banyak artikel yg gue baca, lancar tidaknya asi sangat tergantung kondisi psikologis ibu.. Jadi support orang-orang terdekat tuh penting banget..

Yang bikin gue masih bingung, gimana kasih tahu orang-orang terdekat  yang harusnya berperan mendukung kita kasih asi, tapi mereka justru pro susu formula.. Eittss.. gue ga mau menghakimi ibu-ibu yang (terpaksa) kasih susu formula ke bayinya ya.. Pasti ada alasan kuat dibalik itu semua.. Dan juga gue ga setuju banget kampanye asi yang berlebihan sampe kasih label ke anak yang (terpaksa) minum susu formula.. kejam banget tuh kampanye asi yang sampai begitu.. Tapi kan  ya sebisa mungkin kita usahain kasih asi buat bayi kita dong..

Sementara ini plan nya sih print semua bacaan-bacaan tentang asi.. Ini hubby yang minta di print Questions & Answers gitu, jadi dia bisa jawabin kalo ada yang paksa-paksa gue kasih sufor.. haha.. Gue dah bilang soalnya, dia yang harus jawabin.. kalo gue yang jawabin, bisa gue ajak berantem, panjang nanti ceritanyaa hahaha…. Dan yang ada gue jadi stress..

Gue sampai pengen bikin poster lho.. bunyinya semacam “Aku minum ASI, dukung Mama dan aku yaa” gitu hahaha..

Hunting breast pump juga nih.. dari yang awalnya mikir apa perlu ya kan gue stay at home mom.. Trus mikir, ya udah deh jaga-jaga aja, siapa tahu perlu, dan meminimalisir kemungkinan dipaksa kasih susu formula kalo bayinya belum jago minum.. Jadi lihat-lihat berbagai merek dan tipe.. Dari awalnya mo beli yang manual aja, kan lebih murah, karena tujuannya juga untuk jaga-jaga doang.. Sampai akhirnya so far gue putusin beli aja sekalian yang sudah pasti reviewnya memuaskan.. Biar kata mahal deh Nak, supaya mama lebih percaya diri pasti bisa kasih asi buat kamu.. Kalo pun nanti ga kepake ya dijual second deh yaa..

Pokoknya jangan sampai gue harus nyebut UU Kesehatan deh.. ahaha.. tadi browsing malah nemu kalo ada UU kesehatan mengenai hak bayi untuk mendapatkan asi eksklusif.. dan ada sanksinya pula bagi yang menghalangi program pemberian air susu ibu eksklusif.. Duh jangan sampai deh mesti berdebat sampai nyebut-nyebut UU Kesehatan ini.. ga kebayang gue.. hahaa..

6. Stroller

Aduh ini macamnya banyak bener dan reviewnya juga banyaak.. Harganya apalagi.. mahal.. hahaha.. .. Bingung dah.. Mana paling pusing kalo udah baca cerita kalo bayi itu suka cocok-cocokan.. nah apa kabar kalo dah dibeli mahal-mahal terus ga cocok.. Haha.. puyeng dah ortunyaa..

Huaa.. udah panjang bener..

Kalo belanjaan lain sih belum ada yang gue siapin nih.. belum sempat juga, dan belum 7 bulan jugaa..

Semoga semakin banyak browsing bukan makin bingung deh.. dan yang lebih mengkuatirkan adalah makin banyak yang kepengen dibeli.. ahaha..

Namanya orang hamil pasti segalanya berubah kan yaa.. Mual, muntah, ngidam, dll.. Tambah berat badan, pegal-pegal, kaki bengkak.. Biasa banget yaa.. Tapi tiap kehamilan katanya juga beda-beda… Gimana dengan gue?

Syukurlah gue ga ngalamin yang namanya mual-mual sampai ga bisa makan.. Gue justru mual kalo gue telat makan.. Haha.. jadilah tiap 2-4 jam sekali, harus makan.. Kalo telat makan, jadi mual, dan abis makan tetap ga enak.. Dan kalo dokter bilang ke hubby suruh ajak gue ke toko buah aja buat belanja cemilannyaa.. *maksudnya biar berat badan ga terlalu over naiknya*.. kok ga efek yaa.. soalnya kalo pun udah makan buah, perut tetap nagih karbohidrat.. huaaa… Pilih makan cereal & susu buat sarapan, jam 10 ngembat nasi juga.. :P Dan entah kenapa, goreng-gorengan itu terasa lebih menggiurkan ketimbang buah-buahan.. hehe..

Dan kalo sebagian besar ibu hamil mual-mual di trisemester pertama aja.. Gue kayanya demen makan sepanjang masa deh.. No wonder, baru 22weeks.. penambahan berat udah 2 digit.. :D hehe.. sementara berat lil’dragon sendiri ga sampe 4% dari penambahan berat Mamanya.. *huaaa…

Tapi gue pilih begini aja deh.. Kalo dipikir-pikir sepertinya lebih menyenangkan bisa makan terus, ketimbang tersiksa tiap makan jadi mual.. Urusan balikin ke berat badan semula sih.. entar aja dipikirin *semua bilang begitu.. :D

Gimana dengan ngidam?

Huhu.. untunglah ga ada acara ngidam, yang ada hanya kepengen semua makanan yang gue tiba-tiba lihat di TV, majalah, internet, atau tiba-tiba kepikiran gitu aja.. :P

Dan untunglah kalo ga keturutan juga ga kenapa-kenapa, karena kayanya ini cuma pengen sesaat karena kondisi perut yang lapar sepanjang masa.. Hehe.. Mana hubby udah mosi tidak percaya juga kalo gue bakal beneran ngidam.. Dia curiga berat gue cuma mau memanfaatkan situasi.. Hoahahaha… Ya gimana ngga, jauh-jauh hari bahkan sebelum hamil, kalo liat makanan yang unik-unik atau jarang ada dibanyak tempat, gue suka kasih tahu dia.. Inget-inget yaa, makanan ini ada jual di sini nih.. ntar kali-kali pas hamil gue ngidam, jadi lu kan ga kasihan kebingungan cari yang jual.. :D hahaha..

Tapi gue tetep pengen kroket ragout *yang tanpa kentang yaa.. ala Emak gue dulu bikin.. (dan karena ga nemu2 akhirnya balas dendam dengan risol ragout).. Sampe bela-belain mo bikin sendiri, tapi pas mau motong-motong ayamnya, entah kenapa gue berasa itu ayam baunya ga fresh.. Entah gue yang sensitif ama bau ayamnya, atau memang ayamnya udah ga fresh di supermarket.. Dan karena ga ada orang lain di rumah, ya terpaksa dibuang deh.. Batal deh makan kroket ragout..

Perubahan lain..

Hm.. awal-awal kehamilan dulu, gue ngantuuukkk sepanjang masa.. baru bangun, 2 jam kemudian pengen bobo lagi.. Jadi kerjaannya bangun, lapar, makan, ngantuk, bobo, dst.. Sangatlah amat tidak produktif :P

Sekarang masih ngantuk-ngantuk tapi ga separah waktu awal-awal..

Waktu awal hamil yang berasa juga adalah malam-malam pasti kebangun kebeles pipit.. bisa 2-4 kali semalam.. Dan seringkali susah bobo lagi, karenaa.. lapaaarr… haha.. jadilah nyemil ato bikin susu malam-malam..

Sekarang cuma 1-2 kali aja kebangun karena kebelet.. dan ga perlu cari cemilan lagi.. langsung bobo aja lagi.. minum aja udah cukup.. Tapi katanya ntar hamil tua bakal sering bangun lagi yaa..

Selain bangun malam-malam, kalo siang-siang juga jadi susah nahan kalo lagi kebelet.. mesti buru-buru ngibrit ke toilet deh..

Yang agak mengganggu dari kehamilan ini..

Pertama, gatal-gatal.. Bukan karena kulit stretching aja sih kayanya, soalnya kaya ruam.. huhu.. gatalnya.. sadar ga sadar digaruk jugaa.. dan bebekas.. Mana kalo bekas garukan gigitan nyamuk gitu pasti lama ilangnyaa.. jadilah totol2 di perut dan punggung.. Lupakan photo hamil keliatan perutnyaa.. huaaaa…

Dan kedua, tulang ekor gue! Entah kenapa sakit kalo gue duduk kelamaan.. Awalnya gue pikir ‘boyok’.. *ga jelas nih boyok tuh apa ya, kaya sakit pinggang gitu deh*, ternyata setelah diperhatiin (dirasa-rasakan maksudnya :P ) tulang ekor gue deh yang sakit..

Gue curiga karena dulu gue pernah jatoh di tangga, dan tulang ekor gue kebentur keras, sampe gue ga bisa langsung berdiri.. Suuaaaakkiiiitttnyaaa.. Dan setelah di x-ray, ada retak halus.. dan sampai beberapa bulan gue ga bisa duduk nyandar.. kalo bangun tidur juga ga bisa ambil posisi duduk ke depan, harus nyamping dulu..

Waktu gue bilang ke dokter, menurut dokter memang ada kemungkinan karena ada peregangan selama kehamilan, atau karena gue pernah jatuh kena di tulang ekor, bisa jadi tulang ekornya berubah posisi.. Masalahnya sekarang lagi hamil, gue ga boleh x-ray *untuk tahu apa posisi tulang ekor bakal menganggu proses kelahiran ntar*.. Huhu.. dokternya secara tersirat ngomong kalo bisa jadi harus caesar..

Sementara ini ya ga dikasih obat apa-apa untuk si tulang ekor ini, jadi ya kalo sakit dinikmati aja :) Kalo mau berdiri dari posisi duduk, mesti cari-cari posisi enak dan pegangan supaya ga numpu di si tulang ekor.. Kadang kalo dah kelamaan duduk, panggil hubby buat narik biar ga terlalu sakit tulang ekornya :-S

Anyway..

I enjoy this pregnancy, for sure.. Love to feel you inside, lil’ dragon..

Waktu anniversary yang ke-5 kemarin, kita ngerayain dengan ikutan misa syukur ulang tahun perkawinan yang diadain gereja, kebetulan pas ama tanggal married kita, 28 Oktober.. Biasanya memang diadain tiap Jumat terakhir tiap bulan gitu, untuk pasangan-pasangan yang menikah dibulan tsb.

Setelah misa, ada ramah tamah sederhana, dimana masing-masing keluarga memperkenalkan diri.. Sudah menikah berapa tahun, sekarang punya anak berapa, nama dan umur masing-masing anak..  Dan kita berdua pun memperkenalkan diri sekalian mohon doa supaya bisa segera diberi kepercayaan untuk punya momongan, yang diaminin semua yang hadir, termasuk Romo nyaa.. *senang, banyak yg doain.. :)

Malam itu malah kita ga ngerayain spesial, ga ada candle light dinner juga, karena sudah terlanjur kenyang ama konsumsi ramah tamah setelah misa itu, jadi makan-makannya batal..

Empat hari setelah itu, malam-malam sambil begadang bikin orderan cake & cupcake, gue diare aja.. Sampe paginya, tiap minum air pun, perut gue pasti langsung melilit dan ngibrit ke kamar mandi…  Alhasil bikin orderan tanpa makan sama sekali dari pagi sampe malam.. karena kalo diisi makanan, perut langsung melilit hiks..

Orderannya sendiri harus dikirim sore hari ke Kelapa Gading.. Wah, drama bener deh, karena baru juga mau masuk tol, gue dah ribut minta stop di pom bensin.. huaa.. kebayang kalo perut melilit di tol gimana dong.. hiks..

Dan entah kenapa, seharian itu gue mo minum obat kok ada perasaan ga tenang, karena memang pas udah telat juga beberapa hari dari jadwal bulanan.. Jadi dari malam sampai sore itu gue ga minum obat apa-apa.. dan ga berani makan minum jugaa.. Air doang itu juga dikiiittt banget..

Alhasil sampai di mall di Kelapa Gading, setting cake & cupcake, terus beli enzyplex dan makan di food court.. Pesan makan juga cuma berani beli bubur ikan.. Ajaib ternyata perut gue ga kenapa-kenapa abis makan.. Kenyang iyaa.. hihi.. ya maklum dari pagi ga diisi sama sekali..

Oya, pas beli enzyplex itu juga gue bilang ke hubby untuk beli test pack aja apa yaa.. kuatirnya kalo malam itu diare lagi, gue bimbang mau minum obat ato ngga.. Mau minum kuatir kalo hamil, bakal ngefek ga ama kehamilannya.. Ga minum, kok ya lemesh banget kalo mesti melilit dan diare terus-terusan.. Ya biarpun gue sebenernya ga terlalu berharap banyak ama hasil test pack nyaa, mengingat bulan lalunya juga jadwal bulanan mundur 5 hari.. Lagian, gue udah lamaaa banget ga pernah test pack lagi.. karena dulu-dulu suka iseng test pack hasilnya negatif melulu, jadi bosan.. hehe.. *plak*

Malam itu abis makan, udah aja, gak ada tuh diare-diare.. Malam tidur nyenyak.. *hm.. agak ga nyenyak mungkin karena mikirin besok bakal test pack.. :P

Pagi-pagi, kebangun kebelet pipis dan langsung tampung deh, terus tetesin ke test pack.. Terus sok-sok menyibukkan diri deh biar ga deg-degan sendiri.. Haha.. Pas udah waktunya di cek, huaa.. tandanya positif, tapi kok beda ama petunjuk di kemasannyaa.. *bingung sendiri*

Jadi kalo di kemasan, ada garis horisontal tebal dengan garis vertikal yg bisa tebal ato tipis, berarti positif.. Sementara kalo kaga ada garis vertikal, itu negatif.. Lha punya gue kok garis vertikalnya tebal, tapi garis horisontalnya samaarrr banget.. Valid ga nih test nyaa.. huhu bingung.. Padahal udah beli yang HcG katanya lebih akurat.. Tapi kok bikin bingung.. Setelah diskusi ama suami akhirnya diputusin test aja lagi, besok pagi, karena paling baik test pagi-pagi..

Besok paginya telpon apotik minta delivery, tapi ternyata dianterinnya agak siangan, gue dah ga tahan nahan pipis.. hehe.. jadi batal test hari itu karena kuatir ntar malah bingung lagi kalo hasilnya ga jelas..

Baru besoknya lagi test lagi pake yang S*nsitif punyaa.. buat cross check aja.. Ternyata hasilnya positif.. huhu.. langsung tunjukin ke suami sambil peluk-pelukan.. Mo nangis tapi ga ada air mata yang keluar.. *kayanya sudah keburu abis selama masa penantian haha.. lebay bener ini..

Langsung deh browsing-browsing mo ke dokter mana.. yang akhirnya dipilih dokter yang ga perlu ngantri *by appointment, jadi datang sesuai nomor antrian aja*, tapi dokternya banyak jam prakteknya juga.. Enak kalo ditanya mo jelasin.. Trus infonya bisa sms kalo perlu nanya-nanya.. *dan terbukti dijawab*.. Pro normal juga kalo memang ga perlu c-section..

So, daftar deh buat Senin sore, 7 Nov..

It was the first time we saw you, our little cupcake on your 6th week… *terharu.. padahal baru ada kantong janinnyaa pas di USG.. tapi senang banget, ternyata beneran hasil test pack nyaa.. :P

You’re the best anniversary gift ever!

Oya, pertama masuk ke ruang praktek, dokternya nanya bisa dibantu gimana.. *kan ke dokter kandungan ga selalu periksa hamil, bisa kalo mo usaha hamil, bisa ada keluhan ama kandungan..* Gue bilang, iya sudah telat jadwal bulanan, terus test pack, hasilnya positif.. Eh, si dokternya nanya, test nya di bawa? Nah, gue ama suami yang bingung.. lho.. bukannya hasil test pack tuh ga valid kalo dibaca lewat 10 menit..  :D Tapi entah deh, mungkin dokternya pernah ada pengalaman ama pasien yg salah baca test pack ya.. makanya ditanyain..

Trus abis USG, diresepin penguat kandungan, karena gue langsung bilang kalo udah nunggu 5 tahun.. Dan ga lupa asam folat.. Dikasih pesan jangan begadang.. *nah loh.. biasa begadang kalo terima orderan..* Disuruh test darah juga..

Gue nanya juga, boleh ga kalo pergi naek bis ke Sukabumi (bakal ada acara ziarah ama lingkungan gereja).. Ya, benernya sih kalo diimani bahwa tujuannya ziarah, mestinya Tuhan jagain yaa.. Tapi kan gue ga tahu gimana kondisi kandungan gue.. Lha awalnya dokternya bilang, ya ga apa-apa.. Trus, tiba-tiba dia ralat, kaya inget kalo gue tadi bilang udah 5 tahun nungguin.. Dia bilang, kalo gak harus pergi ya gak usah dulu, kuatir ntar gue malah kecapean di jalan dan selama acara… Hehe ya udah, gue ama suami ga jadi ikutan juga deh, mikirnya toh waktu itu kita doa juga minta ama Tuhan semoga dokternya yang kita pilih juga yang cocok.. Jadi ya apa kata dokternya kita ikutin deh..

Yang penting, kamu baek-baek di dalam ya, Nak.. sampai tiba waktumu berjumpa kami.. :)