Archive for Jakarta

Ganggu deh..

Beberapa kali gue ngalamin, waktu pulang kantor lewat tol, ada mobil-mobil dengan lampu yang adjzubilah terangnya.. Dari jauh saja (kondisi mobil-mobil kurang ajar ini dibelakang mobil gue) udah ganggu banget..
Apalagi kalau sudah pas dibelakang mobil gue.. aduh.. sampe gue harus memicingkan mata untuk ngeliat ke depan, karena cahaya yang di pantulkan lewat kaca spion tuh bener-bener bikin silau.. X(
Heran ya, kenapa sekarang banyak orang sok hebat pake lampu-lampu super terang.. Polisi juga ga pada nangkepin aja tuh yang punya mobil.. :-?
Kan ganggu pengendara lain..

Yang gue maksud lampu yg bikin silau itu bukan lampu jauh (dim) yaa.. tapi lampu biasa mereka tuh udah di modifikasi jadi terang banget..
Kalau tentang lampu jauh sih sering juga ngalami beberapa kali dikasih lampu jauh waktu di tol.. Ceritanya mereka yang dibelakang gue ini minta jalan, supaya gue minggir ke kiri.
Bukan masalah ga mo kasih jalan, tapi didepan gue tuh udah berderet-deret mobil, jadi kalaupun gue minggir, dia ga akan bisa lewat juga. Gue cukup tahu diri kok kalau depan gue kosong dan gue lagi males jalan cepat, gue minggir dulu, kasih kesempatan mobil dibelakang jalan duluan.. Lagian kondisinya waktu itu jalur sebelah kiri gue juga padat banget, ga memungkinkan gue pindah jalur..

Kalo udah jengkel banget nih (karena dia ngotot kasih lampu jauh berulang kali), gue cari jalan ke kiri, abis itu gue balik kanan lagi.. gue bales deh kasih lampu jauh nya.. Biar ngerasa gimana gak enaknya.. :evil:
Huh, kalo udah jengkel gitu, rasanya pengen banget punya toa di mobil.. kaya mobil polisi yg dulu pernah ada dibelakang mobil gue..

Jadi ceritanya, dulu pernah pas di perempatan, mo belok kiri, eh, ada beberapa motor yang ngehalangin (mereka mo jalan terus), padahal harusnya belok kiri boleh langsung..
Lagi ngomel-ngomel, dateng mobil polisi dari arah belakang, dan dia mo belok kiri juga, eh.. tiba-tiba ada suara (pake pengeras suara gitu).. “Motor yang didepan, harap minggir, jalur belok kiri jalan terus” (kira-kira gitu)..

Wah, langsung pengen punya deh.. di mobil gue.. :D jadi klo lagi jengkel, bisa langsung teriak.. ahaha..
:) )

Antri lebaaaarrrr..

Lagi nunggu telpon suami, yg kudu disamperin di halte busway..

*tiitttiiidd* hapeku berbunyi :P

“Rame. Antri lebar *bukan panjang*. Biasa, org Indonesia, antrinya ke samping, bukan ke belakang Hehe”

=))
Lucu banget istilah dia.. :-*
Tapi bener banget..
itu salah satu alasan gue belum tertarik beralih ke busway.. antri nya ga asyik..
Mana waktu gue coba naik busway itu, hari Minggu pagi, banyak anak-anak muda baru selesai main bola.. kebayang dong.. :-s
Dan kaki gue sempat keinjek pula.. huuuu… :( (

Kapan ya, orang Indonesia bisa disiplin.. Antri di jalurnya, ga saling desak.. :praying: semogaa….

Wisata Busway

Beberapa waktu yg lalu, gue dan suami ‘berwisata’ naik busway.. Hm.. gue masih bingung dengan penggunaan kata “busway”. Bukankah arti sebenarnya dari busway, berarti jalur khusus untuk bus TransJakarta (TJ) ya? Kalau pemerintah menghimbau rakyatnya untuk ramai-ramai naik busway, ga bisa disalahkan dong kalau orang-orang dengan kendaraan pribadinya masuk ke jalur TJ. Salah siapa?? :-?

Ok, balik lagi ke pengalaman pertama gue dengan TJ. Sejujurnya dengan pengalaman kemarin, gue agak kecewa. :( Bila yang disasar pemda adalah pengendara kendaraan pribadi supaya beralih ke TJ, maka hal itu belum berhasil di gue. :-s
Banyak pertimbangannya :

Pertama, dari rumah gue mesti naik mobil dan parkir di lokasi halte feeder. Beruntung tarif parkir masih Rp 2.000,-/ sekali parkir, belum diperhitungan waktunya. Kemudian, harus naik feeder busway yg ongkosnya sekitar 10 ribu rupiah per sekali jalan.

Kedua, armada bus TJ masih terlalu sedikit jumlahnya. Dengan penumpang yang antre di halte sekitar 10-12 orang, setiap bus datang yang bisa diangkut hanya 2-3 saja, kadang kala juga tidak bisa mengangkut sama sekali. Dan saat menunggu pun calon penumpang terus bertambah.
Bahkan waktu di halte Dukuh Atas 2, sampai halte penuh, pengap dan panas, tidak ada armada yang mengangkut (ada armada datang, tetapi berangkat lagi tanpa mengangkut penumpang). :-/

Ketiga, petunjuk di halte dan didalam bus kurang informatif. Tidak ada rute tercantum di dalam bus, dan personil TJ masih kurang bisa diandalkan untuk memberi informasi yang jelas. Banyak petunjuk yang hanya di print dan ditempel dengan selotape, bahkan ditulis dengan tangan saja. Tidak cukup jelas. :|

Hm.. gue tetap berharap, kedepannya, Jakarta punya sarana transportasi publik yang benar2 ditujukan untuk kepentingan rakyat banyak, bukan demi ego pemimpin semata.
;)

BERTETANGGA DI JAKARTA

Sewaktu di Semarang, rasanya tiap keluar rumah mau berangkat ke kantor atau kemana saja, pasti ada saja tetangga yg menyapa dan gue sapa di sepanjang gang rumah sampai ke jalan raya. Kadang cukup dengan anggukan atau senyuman :)
Dengan orang-orang lingkungan juga cukup kenal lah.. biarpun gue bukan yg rutin datang tiap ada pertemuan..
Jadi ingat juga, sewaktu kuliah di Bandung, beberapa teman baik di kampus sempat protes, karena tiap jalan kaki bareng gue dari kampus ke kos (dan sebaliknya), adaaa saja yg saling sapa, senyum, angguk dengan gue.. Ya bukannya sok terkenal.. :D tapi kan teman kos jumlah nya 40 orang, belum lagi teman-teman yg satu kota asal.. Biarpun ga kenal akrab, tapi kan ga ada salahnya saling senyum atau sapa..

Nah, setelah pindah ke Jakarta, berasa banget nih.. kaga pernah nyapa tetangga.. Awalnya ada satu tetangga sebelah rumah, eh ternyata mereka kontrak saja, dan pindah sebulan kemudian, dan kosong deh rumahnya. Rumah depan nya lagi dan persis depan rumah kita juga kosong..
Niat mo maen ke tetangga pun terhalang kemacetan.. He? :o macet dari mana kan tetanggaan.. Ya itu, macet dari sejak punya niat aja udah kena macet.. :) ) Yg pulang kantor udah malam lah.. Liburan banyak acaralah.. Eh, dah nganggur nih, giliran tetangganya yg pergilah..

Akhirnya setelah hampir setahun, kenalan juga dengan tetangga sebelah kiri. Yg baru saja sebulan punya baby, dan bahkan hamilnya saja gue ga pernah ngeliat.. Hahaha.. parah banget nih..
Sebelahnya lagi udah beberapa kali saling sapa juga.. Bukan “sapa lu?”, lho… :) )
Semoga makin lama makin banyak kenal ah, sama tetangga..
Kaga enak kalau gak kenal..
Masa tinggal di sini udah lama, kenal (dalam arti kan tiap papasan pasti saling melambaikan tangan) sama satpam-satpam, pembantu tetangga, tukang sapu, dan tukang angkat sampah.. :P

Bukan berarti ga mau kenal sama mereka-mereka ini lho ya, tapi gue tetep mau kenal ama tetangga-tetangga gue yg semoga baik-baik dan ramah juga..
;)

Ketangkep

Huaa… :( (
pengalaman kedua ditilang polisi..
peggy nakal sih..
:D

ngelanggar jalur supaya cepat.. kan mo ketemu client.. :P
eh.. amprokan ama mobil dari arah depan.. lha wong cuma 2 jalur kok ya mo nyalip.. =))
sukses di giring pak polisi ke pos.. secara ternyata bertebaran polisi di sono.. wakakaka.. :) )
minta slip biru, ga dikasih dengan segala macam alasan.. X(
udah ga bisa transfer lewat bank lah.. perintah dari atasan lah..
pilih sidang, ato bayar di tempat.. :-?
sama2 55 rebu.. duit di dompet cuma 38 rebu..
dengan sedikit rasa menyesal, terpaksa memilih untuk berdamai dengan 35 rebu sajah.. :-s

sebetulnya mau saja di tilang resmi, wong ya ngaku salah..
tp kenapa masih tidak yakin kalau di sidang pun uang tilang akan sampai ke tangan yg berwenang..
toh harus pakai calo juga = 10rebu..
uang tilang nya nanti apa pasti masuk ke negara?

oya.. ngomong2 pengalaman pertama ditilang.. seru dan kaco juga.. :D
cuma gara2 iseng liat debat supir truk vs polisi di pinggir jalan..
tiba2 mobil gue ikutan di setop.. :-/
dan di cari2 kesalahan, yg akhirnya bayar sekian rupiah karena tidak bawa segitiga pengaman dan kotak P3K..
hue.. sapa suruh liat2..
:D