Archive for Jakarta

TOL (Tapi Ora-iso Lewat)

Hue..
Kemarin lusa.. masuk jalan tol.. bayar 2000..
Baru jalan bentar.. udah mesti rem mendadak, karena tiba-tiba ketemu kemacetan yg tiada tara.. :-/
Dan stuck.. sampe lama..
Ternyataa… ada demo.. masyarakat yg menuntut ganti rugi lahan tol yg tidak selesai entah sejak tahun berapa.. Taelah.. X( kok ga bener banget ya ni investor jalan tol nyaa..
Terpaksa putar balik, keluar di pintu masuk, ke kantor lewat jalur biasa, yg muacet banget… :|
Sebel.. wong tau ada demo, bukannya pintu tol di tutup aja, kan percuma juga udah bayar 2000 menthok ga bisa lewat.. curiga klo sengaja.. :| erghhh..

Malamnya..
Masuk tol di Ampera.
“pak, udah lancar yg ke bintaro?”
“oh, sudah, bu”
*mode ga percaya.. :-? secara siangnya teman kantor juga ke arah sono, dibilang lancar, nyatanya macet juga*
mikir-mikir.. mo keluar sebelum tempat demo gak yaa..
akhirnya mencoba mempercayai info petugas tol..

Tiba-tiba.. :o rem mendadak lagi.. ketemu kemacetan lagi.. sigh..
Menyebalkan.. gara-gara penyebab kemacetan yg kali ini, adalah pengendara mobil yang jalan pelan-pelan, gara-gara mo liat demonya…. Ergh… :(

TOL… OL…

Huaaa… :(
Kayanya semakin hari postingan (baca: omelan) gue tentang Jakarta makin banyak.. Jadi gue bikin category khusus tentang Jakarta yg makin hari kok makin menyebalkan ya… :( :-s

X( Betapa semena-mena nya pengelola jalan tol di Jakarta..
Huh.. masa tarif tol yang tiap hari harus gue lewatin, tadinya 5000 rupiah sekali jalan, sekarang naik 150%.. Alasan dibuat tarif tol seragam (jauh dekat tarif nya sama, 6rebu rupiah) supaya menghemat waktu, bayar di gerbang masuk.. Nyatanya, tetap bayar dua kali. Antre dua kali juga.. Gerbang masuk 6000, keluar di pondok ranji 1500 lagi.. *dengan alasan udah beda jalur tol*
Bener-bener pemerasan.. X(

Yang paling parah, kemarin dari Veteran ke Pondok Aren. Biasanya, cukup 2000 rupiah. Kemarin masuk, bayar 6000, sudah berasa mahal.. :o masa tariff tol naik 300%. Eh, ternyata keluar di gerbang tol Pondok Ranji ada antrean lagi.. bayar lagi 1500. Jadi total naik 375%. X( Bener-bener deh.. Gak berperikemanusiaan…

Jakarta oh.. Jakarta..

Sebagai pendatang di Jakarta *masih belum punya KTP Jakarta nih.. ooppss tepatnya harusnya KTP Banten, secara gue tinggal di daerah Tangerang*, ternyata gue harus menghadapi beberapa masalah juga..

Terutama menyangkut lalu lintas.. Hiks.. gue udah tersesat.. beberapa kali..

Pelajaran yang didapat dari tersesat-nya gue adalah..
[list=1][*]Kalau mau belok kanan di Jakarta, tidak berarti selalu harus ambil jalur kanan seperti pelajaran yang di dapat dari Papi waktu belajar nyetir. Sebalik nya justru ambil jalur paling kiri, karena jalur itu yang akan lewat di bawah jalan layang (yg naik nya dari jalur paling kanan).. dan selanjutnya baru bisa belok kanan..

[*]Jalan-jalan di Jakarta banyak yg tidak pake plang nama. Terpaksa cari-cari petunjuk dari plang nama toko, yang kadang tidak cocok juga dengan yg tercantum di peta (contohnya Arteri Pondok Indah vs Jl. Sultan bla..bla..)

[*]Dan menyebalkannya kalau sudah tersesat, sulit sekali cari tempat berhenti untuk membaca peta.. bisa-bisa disepanjang jalan bertebaran tanda “S Coret” dan sepanjang jalan itu pula one way alias satu arah, yang berarti kita harus memutari jalan yang macet sepanjang-panjangnya untuk kembali ke jalur yang benar.. hiks..

[*]Kalau mau masuk atau keluar jalan tol, yang tercantum di peta adalah nama gerbang tol nyaa.. sementara yang di pajang di plang-plang warna hijau itu, adalah arah tujuan daerahnya.. jadi contohnya.. kalau harus keluar di gerbang tol Veteran 3 misalnya.. plang nya akan tertulis “Tanah Kusir – Bintaro”… lha.. gimana ga kesasar cobaa… :D [/list]