Archive for Cupcake Journey

Things to do

1. Ganti alamat surat menyurat ke bank..

2. Pesan nasi kuning, (ato kue aja ya, hm.. ato delivery makan siang aja ya..)

3. Harus langsung mandi begitu bangun pagi.. ato bisa-bisa mandi sekali doang sehari.. :P

4. Eh, bangun pagi, jalan pagi dulu ah, pulang baru mandi deh..

5. Benahi website Pearly cakes

6. Cek-cek jadwal kursus yang penting buat diambil

7. Praktek resep-resep yang selama ini dah dikumpul-kumpulin tapi ga dipraktek-praktekin..

8. Urus migrasi no HP

9. …

Sing sabar..

Kemarin..

Itung2 telur masih 16.. hm.. cukup-cukup ini mah.. ga perlu beli lagi buat orderan lusa..

Pagi ini…

Pas ke dapur eh, kok ada 2 yang di mangkok kecil, perasaan kemarin 1 deh.. Dan lho.. kok pecah yg di mangkok..

Buru-buru cek lagi yg di wadah gedhe.. Angkatin semua..

Lha.. dibagian bawah, ada 3 lagi yg pecah (retak).. Hikss.. piye to, nduk.. Telor nya kamu apain kok sampe pecah semua gini..

Ntar rugi deh dagangannya klo gini..

Panggil…

Ini memang telur nya ada yg pecah?

Iya, Bu, pecah 2 (yg di mangkok maksudnya)..

Ini ada lagi 3 yg pecah di wadah.. Lain kali hati-hati yaa.. ga usah ditumpuk2 taruh wadahnya..

Yang ini ntar goreng aja buat makan kamu yg retak-retak ini (klo masih bagus)..  Yang dua itu udah pecah, buang aja, saya ga bisa pakai.. Saya mesti beli lagi dong ini..

Abis itu..

Tadi sih gue kaga marah-marah, tapi setelah itu gue ngerasa agak nyesel ga ngomel2 dikit.. Mestinya gue kasih tahu tegas yaak..Biar dia ngerasa salah gitu.. Dan ga kejadian2 lagi.. rugi dong klo begini terus..

Ntar ah, gue bakal bilangin..

Telur pecah, kalo kamu memang ga sengaja sih ya mau gimana lagi.. Asal ga diulang-ulang ajah.. Tapi harus kasih tahu Ibu.. Supaya bisa langsung beli gantinya.. Kalo ngga, baru tahu malam-malam kalo telur nya pada pecah, mo cari dimana.. Nanti orderannya ga bisa dibikin gimana dong…

Duh, moga-moga kamu belajar ya, nduk.. Jangan langsung sakit hati klo dikasih tau gitu..

*kibas-kibasin kemoceng ke setiap sudut yg berdebu.. haattchhii…  :D sebulan nih dianggurin :P

Pagi ini di radio dengerin perbincangan tentang kurangnya rasa syukur kita.. Awal perbincangannya tentang rumah singah untuk anak-anak penderita kanker.. Gue masuk mobil tepat di saat perbincangannya selesai, jadi ga terlalu tahu topik yg pertama..

Kadang ditengah rutinitas, kita tuh kurang bersyukur atas apa yang kita punya.. atas kondisi kita sekarang.. kesehatan.. kenyamanan.. orang-orang terkasih disekitar kita..

Beruntung sudah diingatkan..

Tuhan, aku bersyukur untuk kehidupan yang sedang ku jalani.. kesehatan, kebahagiaan yang bisa kucecap..
Aku bersyukur atas anugerah mencinta dan dicinta… Suami yang kucinta dan mencintai aku apa adanya, orang tua yang selalu mencintai tanpa batas, kakak dan adik dan seluruh keluarga mereka yang akan selalu ada, saling cinta dan support.

Bersyukur pagi ini berangkat ke kantor bisa mengendarai mobil, mendengarkan radio, menitikkan air mata haru..

Bersyukur bahwa kami masih diberi kesempatan berdua-duaan saja dulu.. merintis “bayi kecil kami ini” dulu..

Bersyukur untuk hari-hari belakangan yang selalu sibuk.. kurang tidur.. semoga ini awal yang bagus ya Tuhan, yang harus kami lalui untuk masa depan yg jauh lebih baik dari sekarang..

Bersyukur bahwa aku bisa mengucap syukur…  :)

Kemarin sepulang dari tempat supplier di daerah Tangerang, nyetir sendiri, gue sempat bingung di suatu persimpangan jalan.. Tiba-tiba gak yakin mesti ambil yang terus ato ke arah kiri yaa..

Pas nyadar.. harus ke kiri nih.. udah lewat marka jalan yg segitiga di garis-garis di aspal itu lho.. Berhubung pengen cepat-cepat pulang karena kebetulan ada orderan cupcakes buat hari ini, jadi ya dengan berat hati gue banting setir ke kiri.. melintas marka jalan..

Dan seketika gue pucat pasi saat ngeliat pak polisi dengan rompi kuning berjalan ke arah mobil gue.. minta gue untuk meminggirkan mobil.. Yah.. maunya cepat-cepat, tapi jadi panjang deh.. :(

Buka jendela, dan saling sapa.. Gue langsung ngaku salah ajah deh..

“Saya salah ya Pak, ngelanggar marka”

“Mau kemana memangnya Bu kok buru-buru”

“Ngga buru-buru sih Pak, tapi saya baru sekali ke daerah sini, jadi bingung tadi harus terus ato ambil jalur kiri”

“Memangnya mau ke mana?”

ih.. Bapak mau tau ajah.. Mau balik ke bintaro Pak”

“Ada SIM & STNK nya, bisa tolong lihat?”

Berdebar-debar, keluarin SIM & STNK.. sodorin ke Bapak polisi..

“Wah, hebat nih, mbak .. sudah B1 (SIM-nya , red)” *wakaka.. kaya di koran-koran.. pake red segala

Makin deg-degan.. bakal di masalahin ga yaa… Duh Pak, saya juga sadar kalo benernya saya ga bisa ngendarain truk-truk gedhe itu.. Tapi mana saya tahu, dulu orang yang bantuin urus SIM bilang, bahwa peraturan diketatkan.. klo mobil CC besar kaya P*nther gitu harus pake SIM B1. Ya jadi begitulah SIM saya B1 sekarang.. Tapi saya ga ada tampang sopir truk kan Pak.. :P

“Jadi gimana dong Pak? Saya buru-buru nih..” *tampang memelas, suara lirih.. grogi bener sampe ga sinkron.. kan tadi bilang ga buru-buru di awal.. wakaka..

“Tenang, mbak.. Kalau salah dan ngga diperingatkan kan nanti kesalahannya di ulang-ulang lagi.. Kalau sudah begitu kan harus diproses tilang dll..”

*makin lemes membayangkan berapa banyak “kedamaian” yg harus gue sebar, keribetan urus proses tilang..

“Janji kok Pak, ga bakal diulangi” saya ini kan orang baik-baik, yang suka menabung dan tidak sombong..

“Benar ya mbak, jangan diulang. Selamat siang” sambil kasih kembali SIM dan STNK gue..

Gue..bengong.. rasanya tak percaya.. *haalllaaa… :D

“Wah, terima kasih Pak..”

Bapaknya senyum..

Gue buru2 liat name tag di rompi kuning si Bapak sembari Bapaknya berlalu.. HARYADI..

“Makasih Pak Haryadi.. “

Huaa.. Bapak.. Bapak ga cuma bikin saya terharu.. bukan aja karena saya jadi ga harus menjalani proses pengadilan tilang.. gak jadi keluar uang damai denda..

Tapi Bapak juga bikin saya merasa, bahwa masih banyak (optimis mode on) orang atau lebih tepatnya petugas yang menjalankan tugasnya dengan baik.. Memberi pengayoman kepada masyarakat. Memberikan peringatan seperlunya dan bukan mengambil kesempatan dalam kesempitan..

Bapak tahu ngga, saya jadi lebih optimis sama bangsa ini.. Masih banyak kok orang yg baik di Indonesia.. ya kaya kita ini, Pak.. *pletak..

Christmas is coming.. and the christmas cupcakes is ready too.. :)

Weekend kemarin, sibuk bikin-bikin christmas cupcake.. Salah satunya yg ada dipostingan sebelum ini.. yang lain liat ke link diatas yaa.. *sekalian soft launcing dah judulnya.. :D

Duh, ini ga sempat-sempat pasang pohon natal.. malah sibuk bikin cupcake natal.. Malah kata abdi, ya udah ga usah pasang pohonnya, ini cupcakes nya aja di pajang… Huehehe.. mesti di kotakin kaca dong.. biar ga di semutin dan diacak-acak cicak.. *eh, kok jadi kaya pantun.. diacak.. acak.. cicak.. hue.. apaan sih… :p

Hikss.. kalo kangen memandang pohon natalnya, gue liat-liat photonya aja deh.. karena kayanya memang lebih bijaksana untuk ga pasang pohon natalnya tahun ini.. siapa tahu ntar banyak pesanan.. wakakaka…. kan optimis.. ;)