Let it Snow!

Seminggu kemarin, di rumah hujan salju.. Huehehe.. Ada 300 snowflakes cookies yang mesti dibuat..

Wah ribet juga ternyata.. Tapi banyak pelajaran berharga juga yang kita dapat dari orderan ini..

Pertama cari cookie cutternya.. sampai terpaksa import dari  Australia.. Gak sempat hunting keliling TBK yang diluar jangkauan, dan kuatirnya kalo ntar ga nitip duluan, pas di sini ga ada yang jual malah pontang panting..  Waktu bikin tester sih udah sempat pake pola karton dan dipotong manual, tapi gak kebayang kalo harus cutter 300 pcs.. huaa…

Kedua, karena kapasitas oven yang terbatas, jadi kita memutuskan beli oven yang lebih besar.. eh, ternyata termometernya kok gak bener.. Jadi percobaan pertama gosong 2 loyang, dan percobaan berikutnya malah gak matang-matang karena gak berani pakai suhu terlalu tinggi..  Untung dapat cara dari milis gimana bikin 3 loyang cookies itu akhirnya bisa matang juga.. lha sudah 4 kali keluar masuk oven kok gak matang-matang.. ahaha.. bosen kali cookies nyaaa.. Dan boros gas juga.. hiks..

Ketiga, kita sempat simpan cookies di B*gus zipper lock, karena wadah L*ock&L*ck besar nya masih dipakai buat simpan bahan kue.. Ternyata cookies nya berubah aroma dan rasa.. jadi berasa plastik gitu.. Hiks.. 40 cookies lebih.. Setelah di hias dan di panggang lagi, ternyata tetap aromanya berasa..
Di milis sempat dibahas gimana menetralisir bau durian dengan kopi.. Jadi dicobalah taruh cookies tersebut dengan kopi dalam wadah tertutup.. Besoknya di buka, dan taarrraaa… cookies nya jadi aroma kopi.. *gubrakss… dan yg lebih parah, kok jadi berasa pahit kopi juga yaaa…
Terpaksa bikin satu resep lagi untuk ganti cookies yg berubah aroma ini.. kan ga mungkin kita kasih yg pahit gitu..

Keempat, customer mau packing disediakan mereka karena bisa dapat harga lebih murah (perkiraan kita, bisa dapat murah karena kenal pabriknya langsung).. Ternyata waktu dapat packingnya H-1, bentuk packingnya beda dengan yang kita ajukan. Kita asumsi pakai packing bentuk box atas-bawah yang ditangkupkan.. Eh, yang datang box dengan bukaan sisi samping.. Wah, jadi lama proses packingnyaa.. untung akhirnya terpikir juga cara yang lebih gampang untuk packing.. Tapi tetap.. jari-jariku ini boncel-boncel kena pinggiran kotak mika yang tajam.. setajam sileeetttt… wakakaka…
Lain kali mesti dipikirkan ulang kalau customer mau packing dari mereka, kudu jelas deskripsi packingannya, dan kapan kita terima packing tersebut..

Kalau kata suami, packing 300 cookies ini seperti kalau dia naik gunung.. puncak gunungnya udah kelihatan tuh, tinggal sedikit lagiiiii.. tapi kok ga nyampe-nyampe… Hahaha.. ya iya lah.. 25 lusin gitu..
Syukur deh akhirnya selesai juga biarpun molor dari perhitungan waktu kita.. dan masih sempat tidur juga.. :D

Tapi kalau ada yang mau order lagi 300 pcs.. kok kita masih mikir-mikir mau terima..  Ahaha.. tergantung harga juga ding.. ;)

TrackBack URI | RSS feed for comments on this post

3 Responses

  1. 1 arman
    2008 Dec 10

    kerennnn… :)

  2. 2 angel
    2008 Dec 11

    cakeppppp, bikin garisnya biar lurus gtu gmn sih peg?

  3. 3 peggy
    2008 Dec 12

    @ arman : thank you man.. skrg jadi mblenger banget malah.. :( bosen liat alat2 dekor kue.. huaaa… dasar amatiran nih..

    @ angel : huehehe.. coba deh bikin 300 ngel, lama2 bisa lurus.. wakakaka.. kayanya ini berkat senior2 jaman kuliah dulu.. waktu ploncoan harus bikin garis lurus jarak sekian milimeter sehalaman karton manila.. wakaka.. berguna jg ternyata yaaa… :D