Jadi kalau terperosok dilubang yang sama lebih dari 1 kali tuh gue yg bodoh yaa??

Siang tadi, gue bertiga teman makan siang di Ampera, Kebayoran Baru. Setelah mencatatkan pesanan, kami duduk di meja menunggu lauk yang dibakar/ goreng ulang.

Setelah lauk datang, dan kami mulai makan, datang pelayan menghantarkan air teh (teh tawar hangat). Selang berapa saat, datang lagi pelayan menghantarkan puding dalam wadah plastik kecil (4,5 cm an ya kalo ga salah). Masing-masing jumlah nya 3 buah. 3 teh dan 3 puding.

Wah, gak kalah nih dengan B*plo, gue pikir.. Hari Senin yl. berdua suami makan malam di B*plo Fatmawati, eh, dapat compliment juga kolak biji salak..

Selesai makan, kenyang, teman saya bilang, tuh puding nya belum pada dimakan.. jadilah dua orang dari kami, memakan puding tersebut. Puding santan gula merah, biasa saja, agak kemanisan dilidah gue, jadi hanya 1/3 bagian yang termakan.

Ternyataaa.. saat bayar di kasir, ditanya lah apakah ada tambahan puding.. Lho, bayar toh? Spontan gue bilang ke mbak kasir nya.. “Wah, mbak, lain kali kasih tahu dong kalo bayar.. “ Woo. mbaknya langsung tampang jutek..

Daaaannn ternyata lagi, puding itu di charge 5 ribu per wadah.. Daaann.. tambahan 5 ribu itu tidak tercantum di nota. Dihitung manual kata mbak kasir nya..

Wahhh… gak bener deh pikir gue.. Ngomel-ngomel lah gue.. Menurut gue ini salah satu jenis pemasaran yang gak fair.. Atau bisa dibilang pemaksaan.. Eh, setelah gue berlalu, mbak nya bales omelan gue (teman gue masih disitu mau bayar juga), “Mana ada sih makan yang ga bayar..”. Langsung diliatin judes ama teman gue..

Duh, bukannya ga mau bayar ya Mbak.. Tapi caranya itu lho.. Setelah di mobil, gue baru nyadar, kalau toh teh hangat itu diantar dengan cara yang sama, tapi tidak ditagihkan.. Harusnya gue bisa mempertanyakan ini.. *lha, abis itu malah disuruh bayar teh nya.. wakakaka..

Gue pernah punya pengalaman juga dengan kasus yang mirip ini ditempat lain, pelayannya menyajikan krupuk di piring bersama waktu menghantar pesanan nasi rames. Asumsi gue ini krupuk adalah bagian dari seporsi nasi rames. Mana pula krupuknya tidak dibungkus plastik. Ternyata gue salah.. Sigh!

Anyway, setelah ngomel2 gitu, gue suka mikir juga, ya udah lah, kenapa sih cuma uang segitu, toh ga jatuh miskin kalo ngerelain uang segitu.. Kalaupun gue omelin mbak-mbak yang di kasir, belum tentu itu kemauan mereka pakai cara-cara ga fair semacam itu..

Tapi toh tetep aja gue harus menyuarakan isi hati *halaaaaa* dong.. biar mereka-mereka ini tahu.. bahwa ga semua orang suka dengan cara-cara pemasaran ga fair semacam itu. Kalau si mbak-mbak kasir itu ga terima komplain gue, silakan protes juga dong ke pemberi kebijakan itu..

Beritahu kami harganya, berpromosilah dengan sehat. Bila memang kami tertarik pada produknya, toh kami akan beli juga..

Lain kali kalau ada tambahan-tambahan diluar pesanan yang diantar ke meja, bakal gue tanya dulu sebelum disantap… Gggrrr…

TrackBack URI | RSS feed for comments on this post

5 Responses

  1. 1 arman
    2008 Dec 13

    hahahaha kalo dapet ‘compliment’ kayak begitu emang harus curigation mode on dah peg. mesti tanya dulu ini beneran compliment atau bayar nih… :D

  2. 2 AnGeL
    2008 Dec 15

    klo gw dulu sama tisue basah peg.. dulu sempet sebel di charge gtu kl pas mkn di resto, jadi skrg klo tersedia tissue basah gw mendingan ga pake deh dr pd tar kena bayar sedolar buat selembar tissue >.<

  3. 3 peggy
    2008 Dec 15

    @ arman : iya nih man, skrg curigation mode on harus di pasang melulu.. :D ogah rugi..

    @ angel : wakaka.. tissue basah di charge juga yaa.. ok, gue catat.. makin curiga jadinyaa.. jangan2 ntar cara cari duit makin beragam.. pake sedotan segala bisa di charge yaaa… wakaka..

  4. 4 ariany
    2008 Dec 18

    si mbaknya gak enak yah ngomongnya… kok elo gak bilang langusng dimukanya dia… lagh mbak, sapa bilang makan gak bayar, tuh di gadogado boplo saya malah dapet kolak biji salak gratis.. hehehe.. :P
    kurang ajar yah… mendingan kalo dah jaoh gitu ngomongnya, gak menghargai tamu itu mah hehehe.. :P

  5. 5 peggy
    2008 Dec 18

    Hihi.. udah males balik lagi, ri..
    gue tinggal ajah..
    Abis itu aja gue agak nyesel, mestinya gue bayar aja dengan santai, tp bicara dengan tegas..