Kontrol Terakhir

Kontrol dokter kandungan terakhir Sabtu 16 Juni 2012, semua baik-baik aja.. Tinggal tunggu kontraksi, atau pecah ketuban duluan..

Ok, so far tetap kepikir bakal lahiran normal, karena ukuran panggul dianggap cukup, posisi baby juga sudah kepala di bawah, ga ada lilit tali pusat.. Oh ya, kontrol sebelumnya waktu dokter bilang bakal ukur apa panggul cukup untuk lewat bayi, gue dah parno aja, bakal diperiksa gimana.. ternyata diukur sama tangan dokternya, dibagian bawah perut.. semacam “dikilak’i” kalo kata orang jawa.. diukur pakai ukuran jempol ke kelingkin direnggangkan.. Taelaaah.. mana udah parno bakal cek dalam.. ternyata cuma gitu doang.. Yakakaka…

Sementara itu, gue ama hubby suka ajakin ngobrol babynya supaya lahiran normal aja.. Hubby malah suka bilang, ntar lahirnya kalo ga Rabu, ya Jumat aja yaa.. jadi cutinya bisa nyambung ke Sabtu Minggu.. haha.. soalnya jatah cuti cuma 2 hari..

Pecah Ketuban

Dari hari Selasa, 19 Juni, si mbak minta ijin pulang 1 hari ke Bekasi, tapi janjinya ga nginep.. Eh, malamnya SMS katanya kemalaman kalo balik ke rumah gue.. Jadi bakal balik Rabu sore.. Ya wis lah, daripada dipikirin bikin sebel, diiyain aja..

Rabu, 20 Juni, pagi-pagi abis hubby berangkat ke kantor, gue cuci *pake mesin cuci* sprei baby pinjeman cici gue, sambil cuci piring, sapu lantai, beberes.. Weh, saking udah sekian waktu ga ngerjain kerjaan rumah tangga gitu, gue langsung berasa lapar berat, jadilah gue makan nasi… wakaka.. dah lama nih ga sarapan nasi.. banyak pulaa..

Sekitar jam 9.35 an gue kencing, dan keluar dari kamar mandi, masih di kamar, kok berasa aneh deh, kaya ada yang rembes di bawah.. Langsung DEG.. Ketuban! Bener ga yaaa??

Kasih tahu deh ke hubby yang udah di kantor.. Kayanya udah mo lahiran deh.. ketuban pecah.. tapi ga yakin..

Hubby langsung oper-oper kerjaan di kantor, dan ijin pulang, sementara gue SMS dokter nanya mesti gimana.. Dan jawabnya, “ke RS sekarang yaa”

Wokeh.. lagi di rumah sendiri, terus gimana ke RS nya.. panggil taksi.. Ato nunggu hubby sampai ke rumah aja yaa..

SMS dokter lagi.. jawabnya, sebaiknya jangan ditunda, karena resiko bayi terkena infeksi karena dengan pecah ketuban berarti udah ada kontak dengan dunia luar..

Weww.. telpon temen deh yg rumahnya satu kompleks.. Untung dia masih di kantornya yang dikompleks ini juga.. lagi siap-siap mo berangkat meeting ketemu client di daerah kota.. glek.. untung deh.. klo ngga, mesti panggil taxi..

Sembari nunggu teman gue siap-siap, gue juga sibuk sendiri, panik, lha ini babynya dah mo lahir, sprei belom di jemur masih di mesin cuci.. Jemur dulu.. Trus rumah mo ditinggal, pastiin udah dikunci, ga ada api nyala.. Koper.. kopeeerr.. belum lengkap.. hadeuh.. baca list lagi.. perlengkapan dandan, charger, apalagiiii.. panik..

Eh, tapi kan belom mandiii.. mandi dulu deh.. ahaha..

Pas udah siap, temen gue pas datang ama suaminya juga.. Perjalanan deh ke rumah sakit.. Sepanjang jalan, masih bisa becanda-becanda, dan tiap kali berasa juga tuh ketuban rembes.. Ato pas jalanan bergelombang.. berasa juga..

Cek Dokter

Sekitar jam 11 an sampai di RS, melenggang  jalan kaki ke ruang praktek.. Di sini gue masih ama temen gue nih, hubby belom sampe ke rumah or RS.. Terus udahan ketemu dokter.. di cek deh bener ga yang rembes itu ketuban.. pake kertas lakmus *jadi inget praktikum kimiaa.. ada gunanya juga.. hahaha..* Herannya ngecek gitu aja kok pake sakit.. Hiks.. Ternyata bener yang rembes ketuban..

Lanjut USG, air ketuban dah berkurang lumayan dan mulai agak keruh, dan kok ya tiba-tiba jadi kelilit tali pusat si baby.. Nahlo.. berapa hari lalu ga ada kelilit waktu di USG.. Mungkin sih karena baby stress air ketuban berkurang mendadak..  So, dokternya ngejelasin deh.. kalo mau lahiran normal sih memungkinkan kalau kondisinya mendukung..  tapi karena gue belum ngerasain kontraksi sama sekali, jadi bakal diinduksi deh.. nah dengan induksi ini, kemungkinan terlama nunggu sampe bukaan lengkap bisa sampe 20 jam ajahhh!!

Daaan.. kalo selama 20 jam nunggu itu, tiba-tiba kondisi baby memburuk, jantung melemah, air ketuban keruh, ya akhirnya bakal caesar jugaa.. Haduuhh bingung deh, hubby belum sampai rumah sakit jugaa..

Terus dokternya bilang, kita CTG buat cek denyut jantung baby nya dulu aja.. klo denyutnya kuat, boleh kalau mau coba induksi dan lahiran normal.. Tapi kalo denyutnya kurang kuat, ada kemungkinan tengah-tengah proses menunggu bukaan, bisa harus operasi jugaa.. Ok deh, sembari nunggu hubby sampai RS, lebih baik dipastiin dulu..

Periksa CTG nya di lantai 5 katanya *ruang praktek dokter di lantai dasar*.. Gue dah mau melenggang aja keluar, tahu-tahu susternya dah dorong kursi roda gitu.. Lhaa.. harus naik kursi rodaa? Ya iya, kata si dokter, nanti makin banyak air ketuban yg keluar, kamu ga boleh terlalu banyak gerak.. Oopppsie, dokter ga bilang dari tadi, saya jalan kaki ke sana kemari.. di rumah bahkan mondar mandir ga keruan karena panik..

Normal/Caesar?

Sembari di CTG selama 30 menit, hubby datang.. Eh, bukannya kasih kesempatan kita diskusi, perawatnya suruh hubby urus rawat inap di lantai dasar.. Maksudnya suruh deposit dulu.. Hadeehh.. Nyebelin deh.. Tapi ya gimana lagi..

Selama CTG, gue disuruh pejet alat tiap baby nya gerak.. Tapiii selama itu juga, gue diajakin perawatnya ngomong, ditanya-tanya riwayat kesehatan, ada alergi ato ngga.. Eeerrhh.. mana bisa konsen ngerasain gerakan babynyaa.. *pengen mentung*.. Ya memang dia mesti isi formulir gitu sih.. tapi nanti aja kenapee..

Terus sempat perawatnya nanya, udah periksa bukaan belom.. *doeennggg*, gue bilang ga tahu, tadi pas periksa apa benar ketuban pecah, si dokter sudah periksa sekalian ga.. Dan perawatnya dong, udah langsung pakai sarung tangan aja.. “diperiksa aja ya bu”.. Untung gue masih bisa berpikir cepat.. “Sus, tapi tadi dokter bilang, kalo hasil CTG nya denyutnya ga kuat kan bakal caesar, jadi periksa dalamnya nanti aja tunggu hasil CTG nya bisa kan yaaa”. Huaaahahaha.. ketahuan gue parno deh.. karena perawatnya langsung bilang “Waah, pasti ibu takut ya diperiksa dalam” hahaha..

Biarin deh, dibilang penakut.. lha kalo memang ga perlu, kenapa juga mesti diperiksaaaa.. kayanya perawatnya nganggur aja deh itu nungguin 30 menit gue CTG.. :P

Jam 12an dokter selesai praktek, datang ke ruangan dan lihat hasil CTG nya, ternyata denyut jantung ga terlalu kuat, jadi resiko kalo tetap mau  normal sih bisa jadi ditengah-tengah masa tunggu (abis induksi) bakal harus caesar juga akhirnyaa.. Setelah dijelasin lebih lanjut, hubby yang udah balik ke ruang CTG akhirnya putusin OK, Caesar aja..

Dokter lihat ke jam dinding, dan lalu lihat ke susternya, bilang “Jam 1 ya”. Dan gue yang ooouww bentar lagi… Terus dokternya pamit ninggalin ruangan.

Daaannnn.. bukannya dibiarin gue ngobrol-ngobrol ama hubby, perawatnya lagi-lagi suruh hubby ke bawah, lapor kalo jadinya lahiran caesar.. Gggrrr.. kenapa juga bukan mereka yang lapor gitu ke bawah.. Ternyata oh ternyata, maksudnya disuruh nambah depositnya.. aaaaaahhh, untung gue ga lagi kesakitan kontraksi.. kalo ngga, bisa emosi jiwa guee..

Cuma kan nyebelin gitu, ini ada ibu mo melahirkan dadakan harus caesar tanpa tanda-tanda sebelumnya (kalo kontraksi kan dah mules-mules beberapa waktu sebelumnya), kok ya susah bener mo ngobrol ama suami sendiri… *keluh*

Persiapan caesar

Gue lupa setelah ada keputusan caesar, atau malah sebelumnya, tangan gue dimasukin jarum untuk infus.. dicoba di bawah jempol (disisi punggung tangan kiri), ga dapat.. di punggung tangan kiri nya juga ga dapat.. Terus pindah ke tangan kanan deh.. Tiap ga bisa masuk itu jarum infus, perawatnya bilang, supaya gue jangan tegang.. karena pembuluh darahnya menyempit.. Naaahhlooo.. gimana ga tegang, lha dadakan mo operasi gini.. dan kan gue ga dikasih kesempatan juga buat ngobrol ama hubby biar lebih relax gitu..

Udah jam 1, gue dipindah ke ranjang yang kecil buat di dorong ke ruang operasi.. Gue lupa deh kayanya gue disuruh berdiri dan pindah ranjang, ato disuruh geser-geser badan yaa.. Sambil sibuk memastikan anggota tubuh ga kemana-mana, soalnya dari sejak CTG tadi, cuma pake kimononya RS doang.. haeshh..

Di dorong di atas ranjang gitu ga enak yaa.. mana sambil deg-degan pulaa..

Terus sampai ruangan operasi, serah terima dulu perawat kamar bersalin (tempat gue CTG) ke perawat di ruang operasi.. Di ruang transisi ini hubby masih boleh masuk, tapi abis itu ngga boleh ikutan masuk lagi.. sedihnyaa.. sampai kamera pun ngga kepikir untuk dititipin :(

… bersambung…

taelah ini cerita lahirannya ga kelar2.. lebih baek di publish dulu deh udah lewat sebulan pula hahaha.. ntar sambungannya menyusul ya..

TrackBack URI | RSS feed for comments on this post

One Response

  1. 1 Growing In Love » Baby Ovel’s Birth Story (part 2)
    2012 Sep 19

    [...] akhirnya berlanjut juga postingan part 1 nya.. parah deh saking baby Ovel dah 3 bulan aja besok, cerita lahirannya dah banyak lupaa.. [...]