huaa.. akhirnya berlanjut juga postingan part 1 nya.. parah deh saking baby Ovel dah 3 bulan aja besok, cerita lahirannya dah banyak lupaa.. dudududu..

Operasi

Udah didorong ke ruang operasi, sempat disapa ama dsog gue. Terus dokter anestesinya ngenalin diri, dan sekarang gue dah lupa nama dokternyaa.. hehe.. cuma ingat disuruh bungkuk peluk bantal, terus itu dokter mo masukin biusnya.. kok sampe lamaaaaaa bener ga dapat-dapat.. Huhu.. Udah ditusuk, tapi dibilang belum dapat nih.. Huaa.. makin parno dan teganglah gue.. kalo sampe kenapa-kenapa gimana dongg…  Untung akhirnya berhasil juga..

Terus ditutup kain deh dibatas perut, tangan dilurusin ke samping, terus gue udah bengong aja, mungkin saking cepatnya sih ya keputusan caesarnya, dan ga sempat ngobrol dulu ama hubby :(

Yang gue inget, gue panggil perawat, bilang gue mau IMD yaaa.. Jawabnya kalo ga salah “oh iya pasti ibu”

Selama operasi, dokternya ngobrol ama asistennyaa.. gue dicuekin.. Gue berusaha lihat-lihat ke lampu operasi, kan katanya sering bisa kelihatan bayangan, tapi kok ga kelihatan apa-apa.. Ya udah, mungkin kalo kelihatan malah parno yaa.. Rasanya sih gue sadar selama operasi itu, cuma pikiran terbang kemana-mana..

Trus tiba-tiba, ada suara tangis babynya, terus dari balik kain ijo itu, dsognya nonggolin kepala babynya.. Ini ya babynyaa.. Udah gitu aja, terus babynya dibersihin dll… Gue yang lho.. mana.. mana baby gue..

Terus nungguin babynya berasa lamaaaa bener.. gue dengar sih suara tangisnyaa.. dan berasanya, duh itu baby gue diapain.. hikss..

Dokternya lanjut jahit bekas sayatannyaa.. Ga lama dateng deh babynya, udah ke bedong.. dipegangin ama suster diarahin untuk nyusu.. Aaahh perasaan gue antara terharu, tapi mikir, kok gini sih IMD nyaa.. Kan harus nya baby ama mommynya skin to skin, terus baby ditaro di dada ibu dibiarin cari sendiri sumber ASInyaa.. Dan gue mau hubby ada di situ jugaaa.. hiks.. Gue aja sampai maksa tarik tangan gue mo pegang babynyaa..

Eh, ga lama, susternya mo angkat babynyaa.. Nanti bayinya kedinginan, Bu.. Huaaa.. apa sih ini, RS segedhe ini, ngakunya pro ASI, IMD, kok asal gini.. Emosi deh, ngerusak momen kita banget.. Langsung gue protes dong yaa.. Kalo babynya dibiarin skin to skin ga dibedong gini, ya ga akan kedinginan, karena menyesuaikan ama suhu ibu..  Terus dibuka deh bedong nyaa..

Gue lupa deh kapan dokter selesai jahitnyaa.. ga ingat juga dipamitin ato ngga..

Eh, ga lama, mo diangkat lagi babynyaa.. hiks.. pasti belom juga 15 menitttt.. huaaa.. bener-bener deh perawatnya, benci gue.. Gue ngomel-ngomel, apaan sih kok cepat bener, harusnya kan minimal 1 jam.. :( Terus mereka tinggalin gue bentar, eh, ga lama balik lagi, pakai berbagai alasan kalo babynya ntar hipotermi lah, harus di observasi lah.. Blah, alasan doang pasti.. soalnya mereka mau beresin ruang operasinya tuh.. klo gue masih di situ terus, kan ga bisa diberesin buat operasi selanjutnya.

Jadilah gue yang masih ga bisa gerak itu, udah protes tapi ga berdaya, sementara gue sendirian.. dan mereka sibuk bilang kalo nanti juga ketemu lagi kok bu sama babynya.. iiihh… sedih deh.. kan bukan itu masalahnyaa..

Ruang Pemulihan

Anyway, gue didorong ke ruang pemulihan, terus gue disuruh tidur, dan gue ga bisa tidur aja dong.. I missed my baby already.. dan bunyi mesin-mesin di situ bikin gue terjaga.. Eh ga lama, gue menggigil.. gue panggil perawat yg jaga, terus dikasih pemanas deh dibawah selimut plastik gitu.. Kalo ga salah abis itu sempat gue tidur bentar.. Terus terjaga lagi, terus tiba-tiba sesak napas.. hiks.. disuruh ambil napas panjang, yang ada gue kaya tercekat ga bisa napas itu.. panik dan malah makin susah napas.. Eh, perawatnya bilang, tenang bu, nanti juga ketemu bayinyaa.. Taelaaahhh.. bukannya bikin gue tenang, malah yang ada nangislah gue.. Emosi inget2 kalo tadi bayinya diambil paksa.. Makin ga bisa napas lah.. Dan terpaksa dikasih oksigen dan nyebelinnya jadi harus dipantau lebih lama lagi di ruang pemulihan..

Sampai lama banget berasanya kok gue ga dikasih balik ke kamar yaa.. sebel deh.. gue tanya ke perawatnya katanya sudah di panggilin perawat dari lantai 5 *ruang maternity*, tapi merekanya ga datang-datang jemput.. huaa..

Terus sampai ada yg mo operasi lagi, semua perawat kelihatan sibuk, gue ga dijemput-jemput jugaa.. Jadi pas operasinya selesai, gue panggil lagi deh perawat yg lewat.. Baru mereka panggilin lagi perawat dari lantai 5 untuk jemput.. hadeuuh..

Pas keluar, ternyata hubby dah nungguin di luar.. Huhu pengen nangis dan ngaduuu..

Hari-hari di Rumah Sakit

Sampai ke kamar, udah hampir jam 5 ato 6an, dikasih tahu, nanti baby nya diantar jam 7 kalo ga salah.. Terus makan malam datang.. Sampai hampir jam 8, bayinya ga diantar-antar.. Pengen ketemuuu..

Akhirnya diantar juga, sambil di pesan, kalo bayi rooming in, suhu kamar harus 30 derajat C. OMG! panas lah yaaa.. apalagi saat nyusuin, bener-bener gerah to the max.. Ga nyaman sama sekali.. hiks..

Malam itu, cuma boleh miring ke kiri/kanan. Ga boleh bangun.. Jadi tiap baby nya nangis mau minum, Papanya yang angkatin dan taro ke sisi gue untuk nyusu.. Abis itu di balikin lagi ke box, karena takut ketindihan bo… Mungil banget soalnyaa, sementara mamanya gedhe bener..

Paginya, jam 5 perawat sudah ketok pintu mo jemput baby untuk di mandiin dan jemur.

Dan selanjutnya, rutinitas tiap hari, bakal ada petugas antar sarapan, rombongan perawat (bener-bener rombongan) yang nanya sudah bisa kent*t belum, ukur tensi, suntik obat, dll, dll.. Next dokter yang ga tahu dokter apa, bukan dokter kandungan gue yaa.. Nah, yang nyebelin, rombongan perawat ini suka ukur tensi di tangan kiri, sambil ajak ngobrol, sementara perawat lain di tangan kanan suntikin obat, sambil jelasin, ntar satu lagi nanya sudah kent*t ato belum (next days pas udah boleh bangun dari tempat tidur, pertanyaannya diganti sudah p*p belum, diare gak).. Berbarengan ngajak ngobrolnya!

Dan lebih gengges lagi adalah waktu mereka datang saat dokter *yg gue ga tahu dokter apa itu* periksa, dan gue masih nanya-nanya tentang keluhan gue.. Rombongan perawat ini tetep aja, sibuk ukur tensi, suntik obat ke gue kiri kanan.. plus nanya-nanya! Padahal gue kan masih konsultasi ama dokternya! Sampe gue diem terus nanya, ini saya mesti ngomong sama yg mana dulu? IH!

Belum lagi rombongan perawat lain antar obat, dan jelasin aturan minumnya, dan kadang ya gitu berbarengan juga.. Ntar jam 8 an, dsog bakal datang beserta 1 perawat.. Cek, tanya-tanya, pergi.. Bentar kemudian ada yang ambil piring sarapan tadi, terus gak lama ada yang antar snack..

Pagi pertama itu, semua rutinitas ini masih ok lah, biarpun agak ganggu karena banyak bener yang datang..

Tapiiii di pagi ke dua dan ke tiga… OMG, semua rutinitas pagi itu menyebalkan banget, karena malamnya gue ga bisa tidurrrr.. babynya nangis melulu.. hikss.. tiap abis nyusuin, mo baring lagi.. mulai deh perut rasanya sakiiittt . Gue pikir jahitan/ bekas operasinya yang sakit, ternyata kata dsog ini kontraksi rahim yang balik ke ukuran sebelum hamil.

Siangnya, tamu-tamu pada datang, dan gue ga bisa tidur.. Biarpun semua bilang, tidur aja, tapi ya mana mungkiiinn..

Alhasil malamnya badan udah tepar, harus bangun dan balik ke posisi tidur bikin perut kontraksi, bayi nangis terus dan gue frustasi.. hiks.. plus ngebayangin besoknya bakal ada tamu-tamu lagi, dan ga bisa tidur lagi, dan malamnya bakal begadang lagi, dst.. dst..

Sampai jam 5 pas bayi dijemput perawat, gue bisa setengah bernapas lega.. hiks… maaf ya sayang, bukannya mama tega, tapi ya saat-saat itu baru bisa bobo.. eitss.. tapi ga lama, rombongan perawat, petugas yang bagi sarapan, dokter yang gue ga tahu dokter apa, dsb..dsb.. mulai datang lagi.. huaaa… gangguuuu…

Jam 9 baby nya dibalikin lagi ke kamar.. *Eh, wait, gue baru nyadar sekarang.. Selama dari jam 5 – 9 itu, masa babynya ga nangis-nangis minta minum yaaa? Eerrgghh.. *
Terus mulai deh, nyusuin, perut kontraksi, tamu datang, nyusuin, perut kontraksi lagi, makan, nyusuin lagi.. dst, dst.. Malamnya begadang lagi.. Hehehe.. sekarang bisa ketawa deh.. padahal waktu ngalamin nangis-nangis..

Anyway, senang adalah waktu dibilang boleh pulang ama dokter kandungan setelah dicek bekas operasi sudah ga perih waktu dioles alkohol..
Senang berikutnya adalah waktu dokter anak datang dan bilang kalo hasil test bilirubin normal, dan boleh pulang jugaaaa..
Eh, yakin tuh, senang?

And the battle begun

Hahaha.. ternyata pertarungan sesungguhnya baru akan dimulaiiii.. di rumaaahhh..
Yaaakk.. pulang Sabtu siang, masih baik-baik sajaaa..
Minggu pagi mulai deh sodara-sodara pada jenguk, dan badan ini rontok bener :( Saya ga bisa tidur, even baru baring-baring bentar, sudah ada tamu lain yg datang..

Sampai sempat mikir, enak ya kalo di luar negeri, kalo mau jenguk mom yang baru lahiran, mereka bakal nanya dulu bisa ga.. Kalo di sini, nanyanya kan alamat rumah, patokan, lagi di rumah ga.. bukannya bisa jenguk sekarang gaa.. karena pas nanya juga benernya mereka dah di jalan.. Yaaah, tapi lagi-lagi anggap aja bentuk perhatian kan yaaa..

Terus dengan konyolnya sempat kangen masa-masa pagi bayinya ada yang jemput untuk dimandiin dan dijemur, sore dijemput dan dimandiin lagi.. hahaha..
Kangen juga sama masakan di RS yang udah lengkap menu sehatnyaa.. buat gue enak loh makanannyaa.. haha kelihatan rakusnyaaa.. gue mesen western menu mlulu.. chicken gordon blue.. steak apa gitu.. yumm..

Eh, ini kok jadi melenceng.. balik ke cerita begadang tiap malam dan ga bisa istirahat di siang hari.. alhasil setelah beberapa hari gue flu parah.. hikss… tersiksa bener.. batuk-batuk dan ga bisa minum obat juga, karena nyusuin.. *akhirnya gue minum juga sih obat yg aman untuk ibu menyusui, nanya dokter kandungan, obat yg sama waktu awal hamil dulu batuk-batuk juga, biarpun ga terlalu banyak membantu*. Tiap batuk, itu perut kontraksi pula.. huaa..
Kaki juga bengkak makin lama makin gedhe, jalan sampe rasanya ngambang ga napak ke lantai, dan dokter kandungan cuma bilang, susuin terus, minum yg banyak, angkat kaki kalo bobo, yg mana akibatnya malah kram.. hueeee…
Mana pas kontrol ke dokter itu, gue bilang kalo ini kaki kok bengkak.. Eh, dia lihat dan malah bilang, segini sih gak bengkak.. Huaaa.. dianggap gue gendut sampe sekaki-kaki kali yaa.. padahal itu pas bengkak gedhe looh.. sampe hubby ketawain gue..
Untung akhirnya kempes sendiri.. dan pas kempes itu baru bener berasa kemarinnya itu bengkaknya gedhe..

Anyway, syukurlah semua itu dah berlalu.. Eh, terus sekarang bisa leyeh-leyeh dong?
I wish.. Huaa.. yang berlalu kan yang diceritain di atas yaa.. Yang menanti di depan mata jauh lebih banyak lagi.. hahah.. ntar di ceritain di postingan terpisah yaa.. cerita tentang baby Ovel yg udah 3 bulan.. Ya.. yaa.. niatnya mo bikin postingan tiap sebulan.. apa dayaaa.. aku tak sanggup.. hehe..

TrackBack URI | RSS feed for comments on this post

6 Responses

  1. 1 arman
    2012 Sep 20

    hehehe kalo lahiran di indo emang gitu. gua juga masih inget pas andrew dulu. wah gak abis2nya tamu yang dateng. dari pagi2 banget sampe malem banget. gua masih inget ada temen yang gak tau diri, datengnya sampe jam 11 malem! huahahaha. cape banget emang, tapi ya seneng ya karena banyak yang perhatian… :)

    pas lahiran emma disini, sepi. huahahaha. kangen juga ama rame2nya di indo, tapi di lain pihak ya enak juga karena kita lbh bisa istirahat. paling sabtu minggu aja baru ada yang dateng itu pun gak terus2an non stop kayak pas di indo… :D

  2. 2 Peggy
    2012 Sep 20

    @ arman, iya man, gue sampe bilang ama hubby, wah, pasti teman-teman yg waktu lahiran dulu gak sempat gue jenguk, sebenernya justru terima kasih-terima kasih ya ke gue.. hahaha.. soalnya mereka jadi bisa istirahat.. :D

  3. 3 Nilola24(Tia)
    2012 Sep 21

    Huahaha…gue bisa ngebayangin rasanya, Peg. :-d Untungnya gue waktu itu ambil kelas 2. Jadi ada jam besuk. Ga bisa tiap saat di tengok. Plus gue juga ga rooming in. Tapi babynya sering banget dianter kekamar gue setiap dia nangis. Dan ditinggal lamaa banget di tempat gue. Tapi gue masih bisa istirahat. Tidur dengan enaknya. Dan perjuangan dimulai ketika pulang ke rumah. Gue jadi ga bisa tidur, ga bisa makan enak, dan tiap hari dari pagi sampe malem adaaaa aja yang dateng. Dari yang temen2 gue sampe temen2 nyokap bokap yang banyakan ngobrol sama bokap nyokap tapi dikamar. Jadi gue tetep ga bisa tidur T_T

    Anyway…ntar juga berlalu masa2 itu Peg. Just enjoy! :)

  4. 4 Yulia
    2012 Sep 22

    Enjoy the motherhood ya say.. Gw bersukur dpt mbak yg baek nih jd dibantuin bgt sama dia.
    Ditunggu update baby nya ya

  5. 5 Jude
    2012 Sep 22

    Peggy, congrats ya bu :)

    Jadi untuk beberapa saat ini gw ga boleh datang nengokin nih? hehehe biar Peggy bisa istirahat :p Btw per oktober gw pindah kerja, kantornya disektor 9, kayanya deket tuh kalo mau gangguin Peggy istirahat huahahaha.

  6. 6 Peggy
    2012 Sep 25

    @ Tia, iya, skrg sih udah cukup tidurnyaa.. makan aja sih yg masih mesti curi-curi waktu..
    problemnya beda lagi sekarang.. ahaha..

    @ Yulia, tul, mbak yg baek itu susah nyarinya kaya cari pasangan hidup ajeee.. haha

    @ Jude, ayoo.. kapan mo main.. skrg udah bebas digangguin haha.. asal janjian dulu.. kalo ga, siang2 bisa belum mandi.. ahhaa..