100 days of your live!

Baby Ovel sudah umur 100 hari.. yay! Niat postingan 3 bulan pun terlewatkan.. ahaha.. ya maklum ni postingan udah tinggal di draft lama bener, tiap kali nambah 1 paragraf, Ovelnya kebangun.. hehe.. mana kadang kelupaan di save segala.. ngulang lagi deh..

Terakhir timbang badan 5 hari lalu, baby Ovel sudah 7 kg, 62,5 cm.. ouuww #pukpukpunggungmama

Ouw, kata perawat yang nimbang, beratnya sama kaya bayi-bayi umur 5 bulan.. hehe.. dan tampaknya punggung mamanya tidak bisa beradaptasi secepat itu.. dan akibatnya sudah pijat 2 kali ajah masih sakit ini punggung huhu.. *eh, salah fokus, kan mo ceritain tentang Ovel haha*
Senang sih, seenggaknya ga perlu kuatir beratnya kurang, karena bahkan dokternya ga merasa perlu liat chart saking pasti sudah diatas normal hehe..
Tapi bener-bener harus hati-hati kalo posisi mo angkat Ovel nih pas mau gendong dan sebaliknya waktu mo taruh juga.

Dan berhubung sekarang Ovel dah senang digendong tegak, biarpun kepalanya belum benar-benar kuat, kayanya perlu deh investasi di gendongan yang bagus.. ini mamanya ga berhasil pake gendongan model wrap *eh, kok ini balik lagi cerita mamanya hahaha*

Dari lahir ya, Ovel tuh senang banget julurin lidahnya.. bukan kasih tanda lapar yaa.. cuma dia senang aja.. Lucuuu bener deh kalo dia lagi melet-melet gitu.. *ini papanya banget* Udah bobo pun masih keluar lidahnya..
Sekarang bahkan udah bisa angkat-angkat satu alis.. persis banget papaaa.. :P

Dari sejak bulan kedua, udah pinter pasang tampang sedih, bibir ditarik ke bawah, kalo misal ga mau ditaro minta digendong.. bhwahaha.. yang ada bukannya kasihan, tapi geli duluan yang lihat.. *mamanya iseng bener..
Ngoceh juga udah dari mulai dari bulan ke dua.. sekarang malah udah ribut bener, kadang sambil teriak-teriak.. Kadang nyusu pun sambil ngoceh-ngoceh.. HA! Bahkan belakangan nyusu nya kaya orang gedhe ngopi-ngopi di cafe ajaaaahh.. seruput.. liat-liat kiri kanan.. seruput lagi.. bwahahaa..

Trus, Ovel udah bisa maen ludah.. ngeces, basah ke mana-mana.. iihh.. ini pasti gara-gara papa ga percaya kalo mamanya ngidam pas hamil.. :P *stop bahas mamanya yaa.. hahaha
Bisa protes kalo digendong tiduran, mintanya digendong tegak.. dan ga boleh berhenti gerak yang gendongnyaa.. huaa.. bahkan kalo pun udah bobo, kenapa ya bayi berasa aja kalo kita duduk, padahal kita sudah tetap goyang-goyang.. ahaha.. Bisa nangis loohh, padahal buka mata aja ngga! Begitu kita berdiri, udah, diem aja gitu ga jadi nangis.. kyaa..

Yang kocak, kalo mo pup, demennya kalo abis digantiin popok.. Ga selalu sih.. tapi pas awal-awal gitu.. jadilah mama suka sayang popok barunya, belom juga diangkat dari changing table babynya, udah pup.. :D

Ya layaknya orang dewasa yang kalo mo pup maunya kalo ketemu toilet yg bersih kan yaa.. bwahahaha..

Jadi belakangan, gue tungguin kalo belom pup juga, angkat kakinya, bentar pup deh.. baru gantiin popoknya..
Sekarang malah lebih pintar, Ovel lebih demen pup nya kalo popok dah dibuka.. Jadi sebelum itu rewel dulu.. kalo mamanya nyadar, ya angkut ke changing table, terus buka popok, angkat kakinya, baru dia pup..
Kalo lagi ga nyadar ya tetep pup di popok sambil nyusu ato sambil boboan sih.. ya maklum nangis ama rewelnya baby kan mirip-mirip gitu, ga selalu mamanya nyadar ini bayik maunya ngapain.. :P

Suka sedihnya kalo abis baby Ovel digigit nyamuk.. huhu.. sensitif kulitnyaa.. digigit 1 titik, bisa merah sebulatan 1 cm gitu besoknyaa.. sampe bela-belain beli alat di ac* hardwar* juga, eh, tu alat dideketin ke nyamuk aja, nyamuknya cuek bebek gitu.. iiihh.. *ya iyalah, kan bukan bebek tuh nyamuk..

Sekarang pake perangkap nyamuk beli di group*n gitu, lumayan sih semalam ketangkap 2- 4 gitu.. tapi tetep aja sebelom ketangkap semua, ada aja yg gigit si Ovel.. dah gitu itu nyamuk2 klo gigit ga terima 1 tempat yaa.. sering 2-3 berenteng gitu.. Yg parah waktu sebelom pake alat-alatan, cuma di kejerin pake raket nyamuk sebelom bobo, eh, berenteng 6 ato 7 gitu di pipi.. huaa.. sedih mamanya ngeliatnyaa.. mana merah-merahnya jadi membesar gitu.. hiks.. dipakein liquid talc nya m*thercare kok ya ga mempan.. untung akhirnya dikasih purol zalf kok mendingan.. itu padahal salep udah oleh-oleh dari temen sejak berapa taon lalu..

Hyaakk.. yg pasti semoga Ovel tetap sehat yaakk.. Tetap pintar nyusunya, gapapa cepet gedhe, biar mama juga olahraga angkat bebannya makin berat tiap hari.. wakaka.. sekarang yang ada malah udah minus dari berat waktu pertama ketahuan hamil *ya tapi waktu ketahuan hamil sih lagi agak ndut sih*. Apa dibuat target aja yaa, tiap Ovel nambah berat, beratnya mama harus turun sejumlah yg sama..  :P

huaa.. akhirnya berlanjut juga postingan part 1 nya.. parah deh saking baby Ovel dah 3 bulan aja besok, cerita lahirannya dah banyak lupaa.. dudududu..

Operasi

Udah didorong ke ruang operasi, sempat disapa ama dsog gue. Terus dokter anestesinya ngenalin diri, dan sekarang gue dah lupa nama dokternyaa.. hehe.. cuma ingat disuruh bungkuk peluk bantal, terus itu dokter mo masukin biusnya.. kok sampe lamaaaaaa bener ga dapat-dapat.. Huhu.. Udah ditusuk, tapi dibilang belum dapat nih.. Huaa.. makin parno dan teganglah gue.. kalo sampe kenapa-kenapa gimana dongg…  Untung akhirnya berhasil juga..

Terus ditutup kain deh dibatas perut, tangan dilurusin ke samping, terus gue udah bengong aja, mungkin saking cepatnya sih ya keputusan caesarnya, dan ga sempat ngobrol dulu ama hubby :(

Yang gue inget, gue panggil perawat, bilang gue mau IMD yaaa.. Jawabnya kalo ga salah “oh iya pasti ibu”

Selama operasi, dokternya ngobrol ama asistennyaa.. gue dicuekin.. Gue berusaha lihat-lihat ke lampu operasi, kan katanya sering bisa kelihatan bayangan, tapi kok ga kelihatan apa-apa.. Ya udah, mungkin kalo kelihatan malah parno yaa.. Rasanya sih gue sadar selama operasi itu, cuma pikiran terbang kemana-mana..

Trus tiba-tiba, ada suara tangis babynya, terus dari balik kain ijo itu, dsognya nonggolin kepala babynya.. Ini ya babynyaa.. Udah gitu aja, terus babynya dibersihin dll… Gue yang lho.. mana.. mana baby gue..

Terus nungguin babynya berasa lamaaaa bener.. gue dengar sih suara tangisnyaa.. dan berasanya, duh itu baby gue diapain.. hikss..

Dokternya lanjut jahit bekas sayatannyaa.. Ga lama dateng deh babynya, udah ke bedong.. dipegangin ama suster diarahin untuk nyusu.. Aaahh perasaan gue antara terharu, tapi mikir, kok gini sih IMD nyaa.. Kan harus nya baby ama mommynya skin to skin, terus baby ditaro di dada ibu dibiarin cari sendiri sumber ASInyaa.. Dan gue mau hubby ada di situ jugaaa.. hiks.. Gue aja sampai maksa tarik tangan gue mo pegang babynyaa..

Eh, ga lama, susternya mo angkat babynyaa.. Nanti bayinya kedinginan, Bu.. Huaaa.. apa sih ini, RS segedhe ini, ngakunya pro ASI, IMD, kok asal gini.. Emosi deh, ngerusak momen kita banget.. Langsung gue protes dong yaa.. Kalo babynya dibiarin skin to skin ga dibedong gini, ya ga akan kedinginan, karena menyesuaikan ama suhu ibu..  Terus dibuka deh bedong nyaa..

Gue lupa deh kapan dokter selesai jahitnyaa.. ga ingat juga dipamitin ato ngga..

Eh, ga lama, mo diangkat lagi babynyaa.. hiks.. pasti belom juga 15 menitttt.. huaaa.. bener-bener deh perawatnya, benci gue.. Gue ngomel-ngomel, apaan sih kok cepat bener, harusnya kan minimal 1 jam.. :( Terus mereka tinggalin gue bentar, eh, ga lama balik lagi, pakai berbagai alasan kalo babynya ntar hipotermi lah, harus di observasi lah.. Blah, alasan doang pasti.. soalnya mereka mau beresin ruang operasinya tuh.. klo gue masih di situ terus, kan ga bisa diberesin buat operasi selanjutnya.

Jadilah gue yang masih ga bisa gerak itu, udah protes tapi ga berdaya, sementara gue sendirian.. dan mereka sibuk bilang kalo nanti juga ketemu lagi kok bu sama babynya.. iiihh… sedih deh.. kan bukan itu masalahnyaa..

Ruang Pemulihan

Anyway, gue didorong ke ruang pemulihan, terus gue disuruh tidur, dan gue ga bisa tidur aja dong.. I missed my baby already.. dan bunyi mesin-mesin di situ bikin gue terjaga.. Eh ga lama, gue menggigil.. gue panggil perawat yg jaga, terus dikasih pemanas deh dibawah selimut plastik gitu.. Kalo ga salah abis itu sempat gue tidur bentar.. Terus terjaga lagi, terus tiba-tiba sesak napas.. hiks.. disuruh ambil napas panjang, yang ada gue kaya tercekat ga bisa napas itu.. panik dan malah makin susah napas.. Eh, perawatnya bilang, tenang bu, nanti juga ketemu bayinyaa.. Taelaaahhh.. bukannya bikin gue tenang, malah yang ada nangislah gue.. Emosi inget2 kalo tadi bayinya diambil paksa.. Makin ga bisa napas lah.. Dan terpaksa dikasih oksigen dan nyebelinnya jadi harus dipantau lebih lama lagi di ruang pemulihan..

Sampai lama banget berasanya kok gue ga dikasih balik ke kamar yaa.. sebel deh.. gue tanya ke perawatnya katanya sudah di panggilin perawat dari lantai 5 *ruang maternity*, tapi merekanya ga datang-datang jemput.. huaa..

Terus sampai ada yg mo operasi lagi, semua perawat kelihatan sibuk, gue ga dijemput-jemput jugaa.. Jadi pas operasinya selesai, gue panggil lagi deh perawat yg lewat.. Baru mereka panggilin lagi perawat dari lantai 5 untuk jemput.. hadeuuh..

Pas keluar, ternyata hubby dah nungguin di luar.. Huhu pengen nangis dan ngaduuu..

Hari-hari di Rumah Sakit

Sampai ke kamar, udah hampir jam 5 ato 6an, dikasih tahu, nanti baby nya diantar jam 7 kalo ga salah.. Terus makan malam datang.. Sampai hampir jam 8, bayinya ga diantar-antar.. Pengen ketemuuu..

Akhirnya diantar juga, sambil di pesan, kalo bayi rooming in, suhu kamar harus 30 derajat C. OMG! panas lah yaaa.. apalagi saat nyusuin, bener-bener gerah to the max.. Ga nyaman sama sekali.. hiks..

Malam itu, cuma boleh miring ke kiri/kanan. Ga boleh bangun.. Jadi tiap baby nya nangis mau minum, Papanya yang angkatin dan taro ke sisi gue untuk nyusu.. Abis itu di balikin lagi ke box, karena takut ketindihan bo… Mungil banget soalnyaa, sementara mamanya gedhe bener..

Paginya, jam 5 perawat sudah ketok pintu mo jemput baby untuk di mandiin dan jemur.

Dan selanjutnya, rutinitas tiap hari, bakal ada petugas antar sarapan, rombongan perawat (bener-bener rombongan) yang nanya sudah bisa kent*t belum, ukur tensi, suntik obat, dll, dll.. Next dokter yang ga tahu dokter apa, bukan dokter kandungan gue yaa.. Nah, yang nyebelin, rombongan perawat ini suka ukur tensi di tangan kiri, sambil ajak ngobrol, sementara perawat lain di tangan kanan suntikin obat, sambil jelasin, ntar satu lagi nanya sudah kent*t ato belum (next days pas udah boleh bangun dari tempat tidur, pertanyaannya diganti sudah p*p belum, diare gak).. Berbarengan ngajak ngobrolnya!

Dan lebih gengges lagi adalah waktu mereka datang saat dokter *yg gue ga tahu dokter apa itu* periksa, dan gue masih nanya-nanya tentang keluhan gue.. Rombongan perawat ini tetep aja, sibuk ukur tensi, suntik obat ke gue kiri kanan.. plus nanya-nanya! Padahal gue kan masih konsultasi ama dokternya! Sampe gue diem terus nanya, ini saya mesti ngomong sama yg mana dulu? IH!

Belum lagi rombongan perawat lain antar obat, dan jelasin aturan minumnya, dan kadang ya gitu berbarengan juga.. Ntar jam 8 an, dsog bakal datang beserta 1 perawat.. Cek, tanya-tanya, pergi.. Bentar kemudian ada yang ambil piring sarapan tadi, terus gak lama ada yang antar snack..

Pagi pertama itu, semua rutinitas ini masih ok lah, biarpun agak ganggu karena banyak bener yang datang..

Tapiiii di pagi ke dua dan ke tiga… OMG, semua rutinitas pagi itu menyebalkan banget, karena malamnya gue ga bisa tidurrrr.. babynya nangis melulu.. hikss.. tiap abis nyusuin, mo baring lagi.. mulai deh perut rasanya sakiiittt . Gue pikir jahitan/ bekas operasinya yang sakit, ternyata kata dsog ini kontraksi rahim yang balik ke ukuran sebelum hamil.

Siangnya, tamu-tamu pada datang, dan gue ga bisa tidur.. Biarpun semua bilang, tidur aja, tapi ya mana mungkiiinn..

Alhasil malamnya badan udah tepar, harus bangun dan balik ke posisi tidur bikin perut kontraksi, bayi nangis terus dan gue frustasi.. hiks.. plus ngebayangin besoknya bakal ada tamu-tamu lagi, dan ga bisa tidur lagi, dan malamnya bakal begadang lagi, dst.. dst..

Sampai jam 5 pas bayi dijemput perawat, gue bisa setengah bernapas lega.. hiks… maaf ya sayang, bukannya mama tega, tapi ya saat-saat itu baru bisa bobo.. eitss.. tapi ga lama, rombongan perawat, petugas yang bagi sarapan, dokter yang gue ga tahu dokter apa, dsb..dsb.. mulai datang lagi.. huaaa… gangguuuu…

Jam 9 baby nya dibalikin lagi ke kamar.. *Eh, wait, gue baru nyadar sekarang.. Selama dari jam 5 – 9 itu, masa babynya ga nangis-nangis minta minum yaaa? Eerrgghh.. *
Terus mulai deh, nyusuin, perut kontraksi, tamu datang, nyusuin, perut kontraksi lagi, makan, nyusuin lagi.. dst, dst.. Malamnya begadang lagi.. Hehehe.. sekarang bisa ketawa deh.. padahal waktu ngalamin nangis-nangis..

Anyway, senang adalah waktu dibilang boleh pulang ama dokter kandungan setelah dicek bekas operasi sudah ga perih waktu dioles alkohol..
Senang berikutnya adalah waktu dokter anak datang dan bilang kalo hasil test bilirubin normal, dan boleh pulang jugaaaa..
Eh, yakin tuh, senang?

And the battle begun

Hahaha.. ternyata pertarungan sesungguhnya baru akan dimulaiiii.. di rumaaahhh..
Yaaakk.. pulang Sabtu siang, masih baik-baik sajaaa..
Minggu pagi mulai deh sodara-sodara pada jenguk, dan badan ini rontok bener :( Saya ga bisa tidur, even baru baring-baring bentar, sudah ada tamu lain yg datang..

Sampai sempat mikir, enak ya kalo di luar negeri, kalo mau jenguk mom yang baru lahiran, mereka bakal nanya dulu bisa ga.. Kalo di sini, nanyanya kan alamat rumah, patokan, lagi di rumah ga.. bukannya bisa jenguk sekarang gaa.. karena pas nanya juga benernya mereka dah di jalan.. Yaaah, tapi lagi-lagi anggap aja bentuk perhatian kan yaaa..

Terus dengan konyolnya sempat kangen masa-masa pagi bayinya ada yang jemput untuk dimandiin dan dijemur, sore dijemput dan dimandiin lagi.. hahaha..
Kangen juga sama masakan di RS yang udah lengkap menu sehatnyaa.. buat gue enak loh makanannyaa.. haha kelihatan rakusnyaaa.. gue mesen western menu mlulu.. chicken gordon blue.. steak apa gitu.. yumm..

Eh, ini kok jadi melenceng.. balik ke cerita begadang tiap malam dan ga bisa istirahat di siang hari.. alhasil setelah beberapa hari gue flu parah.. hikss… tersiksa bener.. batuk-batuk dan ga bisa minum obat juga, karena nyusuin.. *akhirnya gue minum juga sih obat yg aman untuk ibu menyusui, nanya dokter kandungan, obat yg sama waktu awal hamil dulu batuk-batuk juga, biarpun ga terlalu banyak membantu*. Tiap batuk, itu perut kontraksi pula.. huaa..
Kaki juga bengkak makin lama makin gedhe, jalan sampe rasanya ngambang ga napak ke lantai, dan dokter kandungan cuma bilang, susuin terus, minum yg banyak, angkat kaki kalo bobo, yg mana akibatnya malah kram.. hueeee…
Mana pas kontrol ke dokter itu, gue bilang kalo ini kaki kok bengkak.. Eh, dia lihat dan malah bilang, segini sih gak bengkak.. Huaaa.. dianggap gue gendut sampe sekaki-kaki kali yaa.. padahal itu pas bengkak gedhe looh.. sampe hubby ketawain gue..
Untung akhirnya kempes sendiri.. dan pas kempes itu baru bener berasa kemarinnya itu bengkaknya gedhe..

Anyway, syukurlah semua itu dah berlalu.. Eh, terus sekarang bisa leyeh-leyeh dong?
I wish.. Huaa.. yang berlalu kan yang diceritain di atas yaa.. Yang menanti di depan mata jauh lebih banyak lagi.. hahah.. ntar di ceritain di postingan terpisah yaa.. cerita tentang baby Ovel yg udah 3 bulan.. Ya.. yaa.. niatnya mo bikin postingan tiap sebulan.. apa dayaaa.. aku tak sanggup.. hehe..

~ mumpung inget, tulis yg ini dulu, baby Ovel’s birth story part 2 nya lanjut kapan-kapan yaa.. lagi growth spurt kayanya ~

Kali ini bukan melulu tentang baby Ovel.. Berbarengan dengan nongolnya bayi kecil yg bikin gemes ini, ternyata , banyak juga hal-hal kecil yang kadang ngegemesin juga (dalam arti sebaliknya), biarpun akhirnya bikin ketawa-tawa juga kalo diingat-ingat..

1. Ada ibu yang sehari setelah  melahirkan via operasi caesar perutnya langsung rata.. paling ngga, mungkin begitulah anggapan mertua gue.. hehe.. soalnya sehari setelah lahiran, Mama datang dan berkata takjub bahwa perut gue kok masih besar.. Lhaaa.. bingung gue jawab apaa.. :P

2. Yang lebih bikin bengong, waktu udah di rumah hari ke 4 setelah lahiran, Papa mertua tanya juga dong.. “Peggy, kamu gemukan yaa?”.. Waaaiiittt… gue sampai terkesiap.. yap.. hahaha.. bentar-bentar.. maksudnya gue gemukan dibanding waktu di RS, kah? Oooh nooo.. harusnya kan mengurus yaa.. Apa gue makan terlalu banyak karena efek nasehat *ibu menyusui harus makan dua porsi?*, tapi gue justru ga terlalu nafsu makan tuh pulang dari RS. Jadilah gue dengan hati-hati bertanya balik.. “Maksudnya dibanding waktu di RS, Pah? Sekarang malah jadi gemukan?”.. Ternyataaa.. “Ngga, dibandingkan waktu ketemu terakhir itu.. “

Doengg.. terakhir gue ketemu bokap mertua itu gue belum hamil yaa.. hahaha.. dan memang lagi kurus waktu itu.. haha… “Pah, ya iyalah gemukan, lha hamil ini aja naiknya hampir 15kg kok”.. Takjub.. hahaha.. Tapi syukurlah, gue ga menggedut dibanding waktu di RS..

Dan untunglah, sekarang berat gue udah beda tipis ama waktu hamil 1.5 bulan.. hehehe.. semoga segera balik ke berat waktu lagi kurus-kurusnya deh..

3. Kodrat untuk hamil, melahirkan, dan menyusui ternyata membuat gue jadi super duper cuek..

Terlanjur hilang harga dirikuh.. huuu.. *lebay* jadi ya sudahlah.. Sebelum lahiran, gue sempat chat ama ade & temen gue gimana gue bakal ga nyaman kalo ntar mo nyusuin terus “semua orang yang merasa berkepentingan” ikutan lihat dan berkomentar. Ternyata ya, kenyataan kalo gue sudah terpaksa buka-bukaan ke banyak orang yang ga gue kenal *aka dokter kandungan, perawat di ruang dokter, perawat di ruang operasi yang jumlahnya beberapa orang, dokter anestesi, asisten dokter* bikin gue cuek..

Ya sudahlah, sini kalo mo ngeliat gue menyusui bayi gue, silakan.. mo menatap lekat-lekat (kenyataannya memang begitu) ya silakan.. Bahkan mo pegang *yang ini sih khusus para dokter dan perawat yang tiap kali visit nanyanya “ASI nya sudah keluar, Bu?”* ya silakan.. Hahaha.. Lha wong kadang bahkan bentuknya pun dibahas.. *keluh*

I don’t really care anymore, as long as my baby got her milk and she is happy, mommy will be happy too..

4. Nasihat yang kontradiktif, menakjubkan, dan kadang bikin kejengkang..

Jadi nasihat paling umum yang gue terima setiap dijenguk adalah “kalo malam pasti begadang, bayi baru lahir gini.. jadi kalo siang, bayinya tidur, kamu ikutan tidur deh..” Dan kondisinya saat itu adalah bayinya sedang tidur, tapi yang kasih nasihat ajakin gue ngobrol, jadi gue ga bisa tidur kan… Hehehe.. Kidding.. iya gue tahu kok, sodara  dan teman yg jengukin itu tanda perhatian ke kita.. kasih nasihatnya tentu untuk diaplikasiin ntar, kalo mereka dah pulang.. hahaha..

Ato, nasihat supaya asinya lancar.. Kamu mesti beli 7 botol bir hitam, terus minum tiap pagi 1 botol.. Ntar ASInya pasti banyak, terus bayinya tidur nyenyak… *DANG!* mulut gue pasti menganga deh waktu dengar itu.. hahaha.. untungnya gue ga lagi tatap muka ama yg kasih nasihat.. beliaunya lagi ngobrol ama hubby.. Ya iyalah bayinya tidur nyenyak.. mabok kaliiii…

Nasihat lain tentang gundul menggundul bayi.. OK, baby Ovel ga di gundul.. Gue ga nemu alasan kenapa harus digundul.. Semua yang lihat bilang rambutnya bagus ya, udah tebal dari lahir.. Terus tanya sana sini, ternyata ga selalu tuh abis digundul, rambutnya jadi lebih tebal, lebih hitam.. kadang malah lebih tipis dan jadi coklat yg tumbuh..

Nah, ada satu dong Tante  yang sibuk suruh gue gundulin aja rambut Ovel.. Dan beginilah pembicaraannya.. Iya, anak-anak saya semua digundul.. *anaknya 3 orang*.. | Tapi, Tante, ga ada buktinya kalo abis digundul pasti lebih lebat ato lebih hitam rambutnyaa.. | Oh, si anu *anaknya yg paling gedhe* juga abis digundul ga lebih lebat kok tumbuhnya.. | Eh?? Tuh, kan.. | Ya ga apaapa, abis itu 6 bulan aku gundulin lagi. Belom lebat juga, setahun aku gundulin lagi.. | Yah, si anu kan cowo, Tante *lirik tajam*.. | Oh, adiknya si anu *yg cewe* juga kok aku gundulin berkali-kali.. | Tuh, ga ada buktinya kan digundulin bikin rambut lebat dan lebih hitam *sambil melipir*.. |

Ato yg satu ini bukan nasihat sih.. tapi waktu lihat changing table gue, dikomentarin jugaa.. | Kamu kok sampe pake beli/bikin ginian.. Saya dulu di atas kasur aja.. | Ya pegel lah Tante, ini aja kalo abis mandi kan handukin dan ganti bajunya di kasur, udah pegel aja punggungku.. | Eh, saya waktu itu yang berlutut, jadi ga bungkuk-bungkuk.. | *ooohhh, terserah deh.. gue sih ogah abis caesar suruh tiap ganti popok dan mandiin mesti berlutut-lutut gitu* dudududu.. |

Kontrol Terakhir

Kontrol dokter kandungan terakhir Sabtu 16 Juni 2012, semua baik-baik aja.. Tinggal tunggu kontraksi, atau pecah ketuban duluan..

Ok, so far tetap kepikir bakal lahiran normal, karena ukuran panggul dianggap cukup, posisi baby juga sudah kepala di bawah, ga ada lilit tali pusat.. Oh ya, kontrol sebelumnya waktu dokter bilang bakal ukur apa panggul cukup untuk lewat bayi, gue dah parno aja, bakal diperiksa gimana.. ternyata diukur sama tangan dokternya, dibagian bawah perut.. semacam “dikilak’i” kalo kata orang jawa.. diukur pakai ukuran jempol ke kelingkin direnggangkan.. Taelaaah.. mana udah parno bakal cek dalam.. ternyata cuma gitu doang.. Yakakaka…

Sementara itu, gue ama hubby suka ajakin ngobrol babynya supaya lahiran normal aja.. Hubby malah suka bilang, ntar lahirnya kalo ga Rabu, ya Jumat aja yaa.. jadi cutinya bisa nyambung ke Sabtu Minggu.. haha.. soalnya jatah cuti cuma 2 hari..

Pecah Ketuban

Dari hari Selasa, 19 Juni, si mbak minta ijin pulang 1 hari ke Bekasi, tapi janjinya ga nginep.. Eh, malamnya SMS katanya kemalaman kalo balik ke rumah gue.. Jadi bakal balik Rabu sore.. Ya wis lah, daripada dipikirin bikin sebel, diiyain aja..

Rabu, 20 Juni, pagi-pagi abis hubby berangkat ke kantor, gue cuci *pake mesin cuci* sprei baby pinjeman cici gue, sambil cuci piring, sapu lantai, beberes.. Weh, saking udah sekian waktu ga ngerjain kerjaan rumah tangga gitu, gue langsung berasa lapar berat, jadilah gue makan nasi… wakaka.. dah lama nih ga sarapan nasi.. banyak pulaa..

Sekitar jam 9.35 an gue kencing, dan keluar dari kamar mandi, masih di kamar, kok berasa aneh deh, kaya ada yang rembes di bawah.. Langsung DEG.. Ketuban! Bener ga yaaa??

Kasih tahu deh ke hubby yang udah di kantor.. Kayanya udah mo lahiran deh.. ketuban pecah.. tapi ga yakin..

Hubby langsung oper-oper kerjaan di kantor, dan ijin pulang, sementara gue SMS dokter nanya mesti gimana.. Dan jawabnya, “ke RS sekarang yaa”

Wokeh.. lagi di rumah sendiri, terus gimana ke RS nya.. panggil taksi.. Ato nunggu hubby sampai ke rumah aja yaa..

SMS dokter lagi.. jawabnya, sebaiknya jangan ditunda, karena resiko bayi terkena infeksi karena dengan pecah ketuban berarti udah ada kontak dengan dunia luar..

Weww.. telpon temen deh yg rumahnya satu kompleks.. Untung dia masih di kantornya yang dikompleks ini juga.. lagi siap-siap mo berangkat meeting ketemu client di daerah kota.. glek.. untung deh.. klo ngga, mesti panggil taxi..

Sembari nunggu teman gue siap-siap, gue juga sibuk sendiri, panik, lha ini babynya dah mo lahir, sprei belom di jemur masih di mesin cuci.. Jemur dulu.. Trus rumah mo ditinggal, pastiin udah dikunci, ga ada api nyala.. Koper.. kopeeerr.. belum lengkap.. hadeuh.. baca list lagi.. perlengkapan dandan, charger, apalagiiii.. panik..

Eh, tapi kan belom mandiii.. mandi dulu deh.. ahaha..

Pas udah siap, temen gue pas datang ama suaminya juga.. Perjalanan deh ke rumah sakit.. Sepanjang jalan, masih bisa becanda-becanda, dan tiap kali berasa juga tuh ketuban rembes.. Ato pas jalanan bergelombang.. berasa juga..

Cek Dokter

Sekitar jam 11 an sampai di RS, melenggang  jalan kaki ke ruang praktek.. Di sini gue masih ama temen gue nih, hubby belom sampe ke rumah or RS.. Terus udahan ketemu dokter.. di cek deh bener ga yang rembes itu ketuban.. pake kertas lakmus *jadi inget praktikum kimiaa.. ada gunanya juga.. hahaha..* Herannya ngecek gitu aja kok pake sakit.. Hiks.. Ternyata bener yang rembes ketuban..

Lanjut USG, air ketuban dah berkurang lumayan dan mulai agak keruh, dan kok ya tiba-tiba jadi kelilit tali pusat si baby.. Nahlo.. berapa hari lalu ga ada kelilit waktu di USG.. Mungkin sih karena baby stress air ketuban berkurang mendadak..  So, dokternya ngejelasin deh.. kalo mau lahiran normal sih memungkinkan kalau kondisinya mendukung..  tapi karena gue belum ngerasain kontraksi sama sekali, jadi bakal diinduksi deh.. nah dengan induksi ini, kemungkinan terlama nunggu sampe bukaan lengkap bisa sampe 20 jam ajahhh!!

Daaan.. kalo selama 20 jam nunggu itu, tiba-tiba kondisi baby memburuk, jantung melemah, air ketuban keruh, ya akhirnya bakal caesar jugaa.. Haduuhh bingung deh, hubby belum sampai rumah sakit jugaa..

Terus dokternya bilang, kita CTG buat cek denyut jantung baby nya dulu aja.. klo denyutnya kuat, boleh kalau mau coba induksi dan lahiran normal.. Tapi kalo denyutnya kurang kuat, ada kemungkinan tengah-tengah proses menunggu bukaan, bisa harus operasi jugaa.. Ok deh, sembari nunggu hubby sampai RS, lebih baik dipastiin dulu..

Periksa CTG nya di lantai 5 katanya *ruang praktek dokter di lantai dasar*.. Gue dah mau melenggang aja keluar, tahu-tahu susternya dah dorong kursi roda gitu.. Lhaa.. harus naik kursi rodaa? Ya iya, kata si dokter, nanti makin banyak air ketuban yg keluar, kamu ga boleh terlalu banyak gerak.. Oopppsie, dokter ga bilang dari tadi, saya jalan kaki ke sana kemari.. di rumah bahkan mondar mandir ga keruan karena panik..

Normal/Caesar?

Sembari di CTG selama 30 menit, hubby datang.. Eh, bukannya kasih kesempatan kita diskusi, perawatnya suruh hubby urus rawat inap di lantai dasar.. Maksudnya suruh deposit dulu.. Hadeehh.. Nyebelin deh.. Tapi ya gimana lagi..

Selama CTG, gue disuruh pejet alat tiap baby nya gerak.. Tapiii selama itu juga, gue diajakin perawatnya ngomong, ditanya-tanya riwayat kesehatan, ada alergi ato ngga.. Eeerrhh.. mana bisa konsen ngerasain gerakan babynyaa.. *pengen mentung*.. Ya memang dia mesti isi formulir gitu sih.. tapi nanti aja kenapee..

Terus sempat perawatnya nanya, udah periksa bukaan belom.. *doeennggg*, gue bilang ga tahu, tadi pas periksa apa benar ketuban pecah, si dokter sudah periksa sekalian ga.. Dan perawatnya dong, udah langsung pakai sarung tangan aja.. “diperiksa aja ya bu”.. Untung gue masih bisa berpikir cepat.. “Sus, tapi tadi dokter bilang, kalo hasil CTG nya denyutnya ga kuat kan bakal caesar, jadi periksa dalamnya nanti aja tunggu hasil CTG nya bisa kan yaaa”. Huaaahahaha.. ketahuan gue parno deh.. karena perawatnya langsung bilang “Waah, pasti ibu takut ya diperiksa dalam” hahaha..

Biarin deh, dibilang penakut.. lha kalo memang ga perlu, kenapa juga mesti diperiksaaaa.. kayanya perawatnya nganggur aja deh itu nungguin 30 menit gue CTG.. :P

Jam 12an dokter selesai praktek, datang ke ruangan dan lihat hasil CTG nya, ternyata denyut jantung ga terlalu kuat, jadi resiko kalo tetap mau  normal sih bisa jadi ditengah-tengah masa tunggu (abis induksi) bakal harus caesar juga akhirnyaa.. Setelah dijelasin lebih lanjut, hubby yang udah balik ke ruang CTG akhirnya putusin OK, Caesar aja..

Dokter lihat ke jam dinding, dan lalu lihat ke susternya, bilang “Jam 1 ya”. Dan gue yang ooouww bentar lagi… Terus dokternya pamit ninggalin ruangan.

Daaannnn.. bukannya dibiarin gue ngobrol-ngobrol ama hubby, perawatnya lagi-lagi suruh hubby ke bawah, lapor kalo jadinya lahiran caesar.. Gggrrr.. kenapa juga bukan mereka yang lapor gitu ke bawah.. Ternyata oh ternyata, maksudnya disuruh nambah depositnya.. aaaaaahhh, untung gue ga lagi kesakitan kontraksi.. kalo ngga, bisa emosi jiwa guee..

Cuma kan nyebelin gitu, ini ada ibu mo melahirkan dadakan harus caesar tanpa tanda-tanda sebelumnya (kalo kontraksi kan dah mules-mules beberapa waktu sebelumnya), kok ya susah bener mo ngobrol ama suami sendiri… *keluh*

Persiapan caesar

Gue lupa setelah ada keputusan caesar, atau malah sebelumnya, tangan gue dimasukin jarum untuk infus.. dicoba di bawah jempol (disisi punggung tangan kiri), ga dapat.. di punggung tangan kiri nya juga ga dapat.. Terus pindah ke tangan kanan deh.. Tiap ga bisa masuk itu jarum infus, perawatnya bilang, supaya gue jangan tegang.. karena pembuluh darahnya menyempit.. Naaahhlooo.. gimana ga tegang, lha dadakan mo operasi gini.. dan kan gue ga dikasih kesempatan juga buat ngobrol ama hubby biar lebih relax gitu..

Udah jam 1, gue dipindah ke ranjang yang kecil buat di dorong ke ruang operasi.. Gue lupa deh kayanya gue disuruh berdiri dan pindah ranjang, ato disuruh geser-geser badan yaa.. Sambil sibuk memastikan anggota tubuh ga kemana-mana, soalnya dari sejak CTG tadi, cuma pake kimononya RS doang.. haeshh..

Di dorong di atas ranjang gitu ga enak yaa.. mana sambil deg-degan pulaa..

Terus sampai ruangan operasi, serah terima dulu perawat kamar bersalin (tempat gue CTG) ke perawat di ruang operasi.. Di ruang transisi ini hubby masih boleh masuk, tapi abis itu ngga boleh ikutan masuk lagi.. sedihnyaa.. sampai kamera pun ngga kepikir untuk dititipin :(

… bersambung…

taelah ini cerita lahirannya ga kelar2.. lebih baek di publish dulu deh udah lewat sebulan pula hahaha.. ntar sambungannya menyusul ya..

We welcome with joy, our little cupcake..

Her name means :

Danica = morning star; Ovelia = bright/happy; Angkasa (sky) = family name. We wish she’ll be a bright morning star in the sky.

Her initial is DOA, as she is God’s beautiful answer to our prayer.

Please call her OVEL :)

Ovel’s birth story to follow soon.. Mommy is still busy adapting to her new routine :P